Aktiva Tetap

Posted on

Aktiva Tetap – Aset, atau umumnya disebut sebagai aset, adalah aset yang mewakili sumber ekonomi perusahaan dan digunakan untuk mengoperasikan perusahaan.

Pengertian Aktiva Tetap

Aktiva Tetap - Pengertian, Penyusutan, Metode, Golongan dan Contoh

Menurut Standar Akuntansi Keuangan, aset dalam konteks persiapan dan penyajian laporan keuangan (2002, hal. 13, paragraf 49) memiliki pemahaman tentang sumber daya yang dimiliki perusahaan karena peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan datang dari perusahaan.

Menerima. Aset itu sendiri pada dasarnya dibagi menjadi aset lancar dan aset tetap.

Jenis Aktiva / Aset Tetap

Aktiva Tetap - Pengertian, Penyusutan, Metode, Golongan dan Contoh

Menurut S. Munawir (2007) ada beberapa jenis aset tetap berikut:

  • Plot tanah tempat bangunan itu dibangun atau digunakan untuk operasi, mis. B. sebagai lapangan, halaman, tempat parkir, dll.
  • Bangunan adalah fasilitas untuk operasi perusahaan, baik gedung kantor maupun toko dan pabrik.
  • Mesin.
  • Persediaan atau barang yang mendukung produksi.
  • Kendaraan adalah fasilitas untuk transportasi perusahaan.
  • Peralatan atau alat lain, termasuk aset yang digunakan untuk operasi, seperti perabot kantor, mesin pabrik, dll.
  • Dari uraian jenis di atas, aset tetap juga dapat diklasifikasikan sebagai aset berwujud dan tidak berwujud.

Bentuk Dari Aktiva / Aset Tetap

Aset berwujud adalah aset yang memiliki bentuk fisik dan relatif permanen. Properti, pabrik, dan peralatan juga bisa kehilangan nilainya. Contoh:

  • Bangun dan bangun
  • tanah
  • peralatan
  • kendaraan
  • mesin

Aset Tidak Berwujud

Aset tidak berwujud biasanya terdiri dari hak bisnis perusahaan, termasuk:

  • Lisensi
  • Hak Cipta
  • merek dagang
  • sistem keamanan
  • waralaba

Karakteristik Aset Tetap

Karakteristik Aset Tetap

Menurut Jerry J. Weygandt (2007), karakteristik penjualan tetap adalah:

  • Memiliki bentuk fisik
  • Digunakan dalam kegiatan operasional
  • Konsumsi tidak untuk dijual

Setelah Soemarso S.R. (2005) karakteristik yang diterima tetap sebagai berikut:

  • Masa manfaat lebih dari satu tahun
  • Digunakan dalam kegiatan perusahaan
  • Tidak dimiliki untuk dijual kembali dalam kegiatan bisnis normal
  • Nilainya cukup besar

Akuisisi Aset Tetap dan Pencatatannya

Pembelian Tunai

Aset tetap yang diterima dari pembelian tunai dicatat dalam pembukuan dengan jumlah yang sesuai dengan uang yang dihabiskan.

Jumlah yang dihabiskan untuk akuisisi aset tetap, termasuk harga yang tertera pada faktur dan semua biaya yang dikeluarkan untuk menyiapkan aset tetap tersebut untuk digunakan.

Jika diskon tunai diberikan saat membeli aset tetap, diskon tunai adalah pengurang dari harga faktur, terlepas dari apakah diskon diterima atau tidak.

Dan jika lebih dari satu jenis aset tetap diterima selama pembelian, harga pembelian harus dialokasikan ke setiap aset tetap.

Misalnya, saat membeli bangunan dan propertinya, harga beli bangunan dan propertinya ditetapkan.

Dasar alokasi yang digunakan sejauh mungkin dibuat dengan harga pasar relatif dari masing-masing aset, yaitu harga pasar tanah dan harga pasar rumah dicari untuk pembelian tanah dan bangunan, masing-masing harga pasar ini dibandingkan dan dasar untuk alokasi harga pembelian.

Tarif Pembelian

Jika aset tetap berasal dari pembelian sewa, biaya aset tetap mungkin tidak termasuk bunga.

Bunga selama periode angsuran dinyatakan secara jelas atau tidak dinyatakan secara terpisah, harus dikeluarkan dari harga pembelian dan dihitung sebagai beban bunga.

Cara untuk mencatat ini adalah dengan membayar buku harian setiap tahun untuk mengurangi utang sebanyak modal pinjaman dan membayar biaya bunga untuk tahun itu serta pembayaran tunai dengan mencicil.

Dapat Dipertukarkan Dengan Sekuritas

Aset tetap yang diperoleh melalui pertukaran saham atau obligasi korporasi dicatat dalam buku besar pada harga pasar dari saham atau obligasi yang digunakan sebagai penukar.

Jika harga pasar saham atau obligasi tidak diketahui, harga pembelian aset tetap ditentukan pada harga pasar aset.

Jika harga pasar dari sekuritas yang dipertukarkan dan aset tetap yang dipertukarkan tidak diketahui, nilai tukar ditentukan dalam keadaan ini dengan keputusan manajemen.

Nilai tukar ini berfungsi sebagai dasar untuk mencatat biaya perolehan aset tetap dan nilai surat berharga yang diterbitkan.

Pertukaran aset tetap untuk saham atau obligasi korporasi dicatat pada nilai nominal dalam akun modal saham atau obligasi, perbedaan antara nilai tukar dan nilai nominal dicatat dalam akun premium / diskonto.

Tukarkan dengan properti, pabrik, dan peralatan lainnya

Banyak pembelian aset tetap dilakukan melalui pertukaran atau istilah populer “tukar tambah”. Aset lama digunakan untuk membayar semua atau sebagian aset baru ketika kekurangannya dibayar tunai.

Dalam kondisi ini, prinsip harga pembelian masih harus diterapkan, yaitu aset baru dikapitalisasi pada jumlah yang sama dengan harga aset lama ditambah uang yang dibayarkan (jika ada) atau pada harga pasar dari aset yang baru diterima.

Terima Hadiah atau Sumbangan

Aset tetap yang diperoleh dari harga atau pencatatan donasi dapat dilakukan dengan melanggar prinsip biaya.

Untuk menerima harga, biaya sering kali dikeluarkan, yang, bagaimanapun, jauh di bawah nilai aset tetap yang diterima. Jika aset tetap dicatat pada biaya yang dikeluarkan, jumlah aset dan modal terlalu kecil dan biaya penyusutan juga terlalu rendah.

Untuk mengatasi situasi ini, aset yang diterima sebagai hadiah dicatat dengan harga pasar.

Penyusutan atau penyusutan aset tetap yang diperoleh dari harga dihitung dengan cara yang sama dengan aset tetap lainnya.

Aset Buatan Sendiri

Karena pertimbangan tertentu, perusahaan sering menghasilkan aset tetap sendiri seperti bangunan, peralatan, dan furnitur.

Penciptaan aset ini biasanya bertujuan untuk mengisi kapasitas atau staf yang tidak digunakan.

Semua biaya yang dikeluarkan untuk produksi aset sendiri seperti bahan, upah langsung, dan biaya operasional langsung tidak menimbulkan masalah ketika menentukan biaya aset tetap yang dibuat.

Tetapi untuk overhead pabrik, pertanyaan segera muncul berapa banyak yang harus dialokasikan untuk aset yang akan dibuat? Ada dua cara untuk menghitung biaya operasi:

Kenaikan biaya operasional yang dibebankan pada aset yang dibuat.
Overhead operasi dialokasikan pada tingkat penciptaan dan produksi aset.

Bagaimana Anda Menyederhanakan Daftar Properti, Pabrik, dan Peralatan?

Aset tetap memiliki banyak cara untuk membelinya. Oleh karena itu, catatan disesuaikan untuk mencerminkan cara akuisisi dan kondisi yang berlaku pada saat perusahaan mengakuisisi properti.

Untuk menghindari kesalahan dalam penempatan catatan transaksi keuangan saat merekam aset tetap, lebih baik jika perusahaan menggunakan perangkat lunak akuntansi online seperti jurnal.

Di sini Anda akan menemukan semua informasi tentang jurnal dan dapat mengujinya secara gratis selama 14 hari.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Aktiva Tetap. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :