Contoh Segmentasi Pasar

Posted on

Contoh Segmentasi pasar – Perusahaan, tentu saja, memiliki batasan pada penyediaan layanan untuk semua konsumen yang memiliki karakteristik yang kadang-kadang heterogen dan kadang-kadang homogen. Pembatasan ini muncul ketika sumber daya perusahaan terbatas, baik itu modal, produk, tenaga kerja, infrastruktur, dan sebagainya.

Pengertian

Contoh Segmentasi Pasar

Oleh karena itu, perlu untuk memiliki solusi jangka panjang agar dapat menggunakan sumber daya secara optimal (efisien), tetapi pada saat yang sama, Anda dapat secara akurat dan cepat (efisien) mencapai tujuan atau tugas.

Segmentasi pasar adalah kegiatan mengklasifikasikan konsumen di pasar berdasarkan perilaku, kebutuhan dan karakteristik mereka, dan kemudian mengidentifikasi berbagai produk atau kombinasi pemasaran antara satu segmen pasar dan segmen pasar lainnya.

Dalam konsep pemasaran saat ini atau biasa disebut dengan marketing 3.0, yang selalu mengutamakan tingkat kepuasan pelanggan dalam kegiatan pemasaran. Karena tingkat kepuasan pelanggan yang baik akan memastikan masa depan yang cerah bagi perusahaan baik dalam jangka pendek maupun panjang.

Konsumen yang puas dengan layanan atau produk yang disediakan oleh perusahaan, tentu saja, akan menggunakan produk atau layanan ini di masa mendatang.

Dengan mengklasifikasikan konsumen atau pelanggan ini berdasarkan karakteristik mereka, perusahaan dapat dengan mudah menebak apa yang dibutuhkan konsumen dan apa yang diinginkan konsumen untuk produk mereka. Hasilnya adalah konsep pemasaran yang lebih spesifik, efektif dan efisien.

Berkat strategi pemasaran berdasarkan segmentasi pasar atau, dengan kata lain, berdasarkan klasifikasi konsumen atau pelanggan berdasarkan kebutuhan, karakteristik dan perilaku konsumen ini, perusahaan dapat dengan mudah menentukan produk mana yang harus diproduksi dan rangkaian pemasaran mana yang harus disediakan .

Dengan demikian, perusahaan dapat dengan mudah memenangkan hati konsumen untuk menggunakan kembali produknya, atau, dengan kata lain, perusahaan dapat dengan mudah mendapatkan tingkat kepuasan pelanggan yang tinggi.

Contoh Segmentasi pasar Menurut Para Ahli

Lupiyoadi

Lupiyoadi adalah seorang dosen universitas terbuka, dalam bukunya “Service Marketing Management” ia mendefinisikan segmentasi pasar sebagai aktivitas membagi pasar menjadi kelompok-kelompok pelanggan yang berbeda dalam kebutuhan, karakteristik atau perilaku mereka, yang mungkin memerlukan produk yang berbeda.

Rewoldt

Revoldt adalah pakar pemasaran dalam bukunya Strategic Management, Pengantar Proses Berpikir Strategis, ia menjelaskan bahwa segmentasi pasar terdiri dari faktor regulasi yang dapat dikendalikan oleh manajer pemasaran dan faktor korektif yang tidak dapat dikontrol.

Marihot, Manullang

Marihot, Manullang, seorang ahli dalam pemasaran, dan seorang dosen di kampus Gadjahmad, dalam bukunya “Manajemen Personalia”, ia mendefinisikan segmentasi pasar sebagai kombinasi yang dibuat dengan mencampur berbagai input data (produk, saluran distribusi dan sistem distribusi fisik) ). Orang dan harga) dalam berbagai kombinasi untuk mencapai hasil yang diinginkan (mis. E. Gol), misalnya, pengembalian investasi, pangsa pasar, dan citra produk.

Sofyan Assauri

Sofyan Assauri adalah dosen dari universitas Indonesia, dalam bukunya “Manajemen Pemasaran” ia mendefinisikan segmentasi pasar sebagai cara untuk membedakan pasar tergantung pada kelompok pelanggan, penggunaan produk dan tujuan akuisisi.

Pride and Ferrell

Pride dan Ferrell adalah pakar pemasaran, dalam buku mereka “Pemasaran: Teori dan Praktek Sehari-hari” mereka mendefinisikan segmentasi pasar dan juga memahami proses membagi seluruh pasar menjadi kelompok pasar yang terdiri dari orang-orang yang memiliki kebutuhan produk yang relatif sama

Philip Kotler

Philippe Kotler adalah dosen dan konsultan pemasaran dalam bukunya “Manajemen Pemasaran”, ia mendefinisikan segmentasi pasar sebagai upaya untuk membagi pasar dengan kelompok pelanggan dengan jenis produk tertentu, bukan produk pemasaran tertentu.

Manfaat Segmentasi pasar

Keuntungan segmentasi adalah pengelompokan target pasar menjadi target pasar yang lebih spesifik, dan perusahaan mudah dikelola. Atau, dengan kata lain, segmentasi pasar ke kelompok pasar yang awalnya heterogen agar menjadi lebih homogen dan lebih mudah dikelola. Ini adalah tujuan utama segmentasi pasar.

Selain itu, ada beberapa tujuan segmentasi pasar lain yang bisa kita pahami. Berikut adalah tujuan segmentasi pasar menurut para ahli:

Penilaian Perencanaan Bisnis

Penilaian dalam kegiatan pemasaran adalah tujuan terakhir dalam segmentasi pasar. Di mana ada rencana, tentu saja, penilaian juga dilakukan untuk mengetahui keberhasilan atau kegagalan dalam menerapkan sistem pemasaran atau segmentasi pasar yang diidentifikasi dalam perencanaan. Evaluasi harus dilakukan secara rinci dan menuuleruhu.

Dalam segmentasi pasar, penilaian dilakukan dengan menganalisis keberhasilan dan kegagalan kegiatan pemasaran di setiap segmen pasar. Mengetahui perubahan kebutuhan dan keinginan konsumen di segmen pasar menjadi topik penting dalam membahas penilaian.

Selain itu, penilaian internal biasanya dilakukan terkait dengan penggunaan sumber daya, seperti modal, media, tenaga kerja, apakah itu efektif atau tidak. dan banyak lagi yang bisa diapresiasi

Menciptakan Sistem Komunikasi yang Lebih Efektif dengan Konsumen

Penting untuk memahami bahwa komunikasi yang efektif adalah pertukaran informasi, ide, perasaan yang dapat memengaruhi sikap dan perilaku seseorang untuk membuat hubungan antara pengirim pesan dan penerima pesan lebih harmonis.

Komunikasi dapat bekerja lebih efisien jika Anda (sebagai pembawa pesan) dapat memahami siapa lawan bicara Anda, apa yang mereka butuhkan, apa kebiasaan mereka, apa yang mereka sukai, apa pengalaman mereka. Dengan memahami lawan Anda, Anda dapat mengontrol konten dan gaya bahasa mana yang ingin Anda sampaikan dalam pidato Anda.

Ketika kita berkomunikasi dengan orang tua, kita harus berbeda dalam gaya bicara yang kita gunakan ketika kita berkomunikasi dengan generasi muda. Dengan demikian, perusahaan akan dapat dengan mudah menentukan citra merek yang paling cocok untuk segmen pasar ini. Semakin baik citra merek dibuat, semakin puas konsumen dengan produk atau layanan yang disediakan perusahaan.

Temui Pesaing Di segmen yang Sama

Dalam pasar yang sangat kompetitif, sejumlah besar pembeli dan banyak penjual yang sifatnya heterogen. Berbagai penjual akan muncul di sini yang menawarkan satu jenis produk dengan kualitas dan harga yang berbeda, tetapi ada juga banyak pembeli di pasar dengan karakteristik dan perilaku yang berbeda.

Dengan menggunakan segmentasi pasar, dalam menentukan kondisi pasar, perusahaan dapat mengenali kekuatan dan kelemahan perusahaan lain (penjual) yang menawarkan produk yang sama di pasar.

Ketika perusahaan menjadi lebih akrab dengan pesaing, perusahaan dapat mencari strategi yang lebih akurat untuk mendapatkan pangsa pasar dan menghasilkan lebih banyak keuntungan. Menghasilkan produk berkualitas dengan kemasan yang menarik dan harga yang lebih kompetitif.

Untuk Menemukan Fitur Lainnya

Berkat segmentasi pasar, perusahaan akan menerima semakin banyak informasi tentang kebutuhan dan keinginan konsumen. Informasi yang akurat dapat membentuk strategi pemasaran yang baik. Informasi ini dapat digunakan untuk menentukan seberapa tinggi permintaan pembeli potensial untuk produk yang dijual, yang akan memberi perusahaan peluang baru untuk menyediakan produk yang diharapkan oleh konsumen.

Ketika menganalisis peluang pasar, perusahaan harus selalu menggunakan konsep teori permintaan dan teori penawaran. Di mana ada permintaan besar untuk suatu produk di pasar, tetapi ada sedikit persediaan, perusahaan memiliki peluang besar untuk menyediakan layanan yang dibutuhkan konsumen.

Memberikan Arahan yang Jelas untuk Strategi Pemasaran

Ada berbagai jenis strategi pemasaran yang cocok untuk kebutuhan perusahaan, seperti penjualan langsung, pemasaran online dan sebagainya. Namun demikian, semua strategi pemasaran masih umum (menyeluruh) dan ditujukan untuk semua konsumen potensial yang masih heterogen. Oleh karena itu, segmentasi dianggap penting, karena dengan arah ini strategi pemasaran dapat dioptimalkan dan diarahkan dengan jelas.

Misalnya, ABC akan menjual produknya yang diimpor dari luar negeri menggunakan strategi pemasaran Internet menggunakan media Google Adword.

Layanan yang disediakan oleh media iklan Google Adwod mewakili segmentasi pasar di mana perusahaan harus menentukan target kinerja berdasarkan beberapa kriteria, seperti wilayah, jenis kelamin, pekerjaan, pendapatan, dll., Sehingga tujuan pemasaran yang ditargetkan tercapai.

Dasar-Dasar Desain dan Pemasaran Produksi

Segmentasi pasar juga ditujukan untuk menciptakan kombinasi antara desain produk dan pemasaran yang tepat sesuai dengan tujuan. Hak untuk tujuan dapat ditafsirkan sesuai dengan kebutuhan konsumen potensial. Kebutuhan, gaya hidup, perilaku, karakteristik, dll. Adalah informasi pasar yang penting untuk dasar desain produk.

Informasi Pasar Dapatkah perusahaan merumuskan produk mana yang akan diproduksi? dan bagaimana layanan pemasaran dibutuhkan oleh konsumen.

Kunci utama dalam pemasaran adalah kebutuhan dan keinginan konsumen. Segmen pasar yang terbentuk akan memberikan informasi yang kompleks tentang apa yang mereka butuhkan dan apa yang mereka inginkan dalam hidup mereka. Jika sebuah perusahaan tidak pernah memperhatikannya, maka perusahaan itu akan cukup dekat untuk bangkrut.

Pemberian Layanan Lebih Efektif dan Efisien

Segmentasi pasar diharapkan efektif dan efisien dalam kegiatan pemasaran. Segmen pasar yang ditunjukkan akan dapat menghemat sumber daya perusahaan, karena perusahaan tidak perlu menghabiskan lebih banyak sumber daya untuk memasarkan produk atau layanan untuk konsumen yang heterogen atau mereka dapat disebut konsumen potensial.

Dengan demikian, sumber daya perusahaan dapat diarahkan ke pemasaran untuk pelanggan potensial (segmen pasar yang mapan), dan tingkat kepuasan pelanggan dapat dengan mudah dicapai oleh perusahaan.

Saya pernah menyebutkan dalam artikel sebelumnya tentang konsep pemasaran. Inti penting dalam proses pemasaran adalah kepuasan pelanggan. Philip Kotler, dalam bukunya The Principle of Marketing, menyatakan bahwa kepuasan pelanggan adalah hasil yang dirasakan pelanggan tentang efektivitas perusahaan yang baik.

Dengan munculnya semakin banyak orang yang puas dengan penggunaan produk yang dihasilkan perusahaan, perusahaan akan menerima pelanggan potensial yang lebih intens.

Diferensiasi Kelompok Pasar

Pasar dalam konteks ini didefinisikan sebagai konsumen potensial yang memiliki kebutuhan berbeda dan karakteristik mereka sendiri. Keragaman ini merupakan masalah bagi perusahaan yang memasarkan produk mereka karena mereka memiliki sumber daya yang terbatas. Ini mengharuskan perusahaan untuk mengambil pendekatan yang lebih selektif untuk mengidentifikasi pelanggan potensial untuk meningkatkan efektivitas kegiatan pemasaran.

Strategi pemasaran menggunakan segmentasi pasar dianggap penting, mengingat heterogenitas yang sangat besar (perbedaan karakteristik) dari konsumen potensial di pasar. Akan sangat sulit jika perusahaan terus mengikuti gaya dan kebutuhan konsumen di pasar yang terus berubah dan sulit diprediksi.

Untuk alasan ini, perusahaan mengidentifikasi segmen pasar atau, dengan kata lain, perusahaan ditujukan untuk pelanggan potensial yang sifatnya seragam. Dengan demikian, perusahaan akan dapat dengan mudah menghasilkan produk dan layanan yang memenuhi kebutuhan pelanggannya.

Tujuan Segmentasi pasar

Tujuan Segmentasi pasar

Tujuan membagi pasar adalah untuk meningkatkan penjualan. Distribusi konsumen berguna untuk mengetahui kebutuhan dan keinginan mereka. Tidak hanya pembagian pasar, para pelaku bisnis dapat merancang produk mereka dengan biaya lebih rendah.

Ini karena pebisnis dapat berimprovisasi produk dengan kelompok konsumen target tertentu. Manfaat, pemasaran dan penjualan menjadi lebih efektif daripada mencoba menyediakan produk dalam stok besar untuk banyak kelompok.

Dasar-Dasar Segmentasi Pasar

Dasar-dasar segmentasi pasar adalah klasifikasi kelompok pasar utama yang harus ditentukan sebelum menentukan segmen pasar. Dasar-dasar ini dapat digunakan sebagai dasar untuk menyesuaikan program pemasaran. Ada beberapa tipe dasar segmentasi pasar menurut para ekonom sebagai berikut:

Segmentasi Pasar Sosiokultural

Segmentasi sosiokultural adalah aktivitas atau upaya yang perlu dilakukan perusahaan untuk memisahkan pasar berdasarkan sosiokultural atau lebih dikenal dengan keterlibatan sosiologis (kelompok) dan antropologis (budaya) dari variabel segmen pasar seperti siklus kehidupan keluarga, budaya kelas sosial dan sub-budaya. budaya, lintas budaya atau segmentasi pemasaran global, dll., yang masih banyak dan dapat diidentifikasi kembali oleh perusahaan. Kemudian variabel sosiokultural, yang dianggap potensial dan menguntungkan, akan menjadi tujuan perusahaan.

Segmentasi Pasar Psikografis

Segmentasi psikografis adalah kegiatan atau upaya yang perlu dilakukan perusahaan ketika membagi pasar berdasarkan psikografi atau akrab dalam beberapa hal, seperti kelas sosial dan stratifikasi sosial, dengan memasukkan variabel segmen pasar seperti gaya hidup, kepribadian, kelas sosial, dll. D., Kemudian variabel psikografis, yang dianggap potensial dan menguntungkan, akan menjadi tujuan perusahaan.

Segmentasi Pasar Demografis

Segmentasi demografis adalah kegiatan atau upaya yang harus dilakukan perusahaan untuk membagi pasar berdasarkan demografi atau yang biasa disebut dinamika populasi dengan menarik variabel segmen pasar tertentu yang dapat ditentukan oleh perusahaan.

Segmen pasar varibale bisa dalam bentuk usia, jenis kelamin, ukuran keluarga, siklus hidup keluarga, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, ras, dll. Kemudian variabel yang dianggap potensial dan menguntungkan akan menjadi tujuan perusahaan.

Segmentasi Pasar Geografis

Segmentasi geografis adalah kegiatan atau upaya yang perlu dilakukan perusahaan untuk membagi pasar menjadi unit geografis yang berbeda – segmen pasar yang berbeda dari satu segmen pasar ke segmen lainnya.

Pemisahan segmen pasar berdasarkan data demografis ini dapat dilakukan dengan mengelompokkan segmen berdasarkan negara asal, negara bagian, kabupaten, kota atau kota, dll. Kemudian wilayah geografis, yang dianggap potensial dan menguntungkan, akan menjadi tujuan operasional perusahaan.

Strategi Segmentasi Pasar

Bagi Anda yang bertanggung jawab dalam pemasaran, penting untuk memahami prosedur, prosedur, sistematika, atau prosedur segmentasi pasar sebelum menggunakan strategi pemasaran dasar. Saat mengidentifikasi segmen pasar, ada tiga langkah untuk prosedur yang harus Anda ikuti. Tiga langkah tersebut adalah sebagai berikut:

Tetapkan Segmen Pasar

Pada tahap ini, Anda harus membentuk kelompok berdasarkan perbedaan dalam sikap, perilaku, demografi, psikologis, psikografis, dan templat media berdasarkan data yang Anda terima dalam tinjauan pasar.

Berdasarkan hasil pengelompokan, Anda dapat menemukan properti domain dalam grup, dan kemudian membuat nama profil di segmen grup. Dengan demikian, Anda dapat mengetahui segmen pasar mana yang potensial, layak dan menguntungkan bagi Anda untuk mengarahkan aktivitas Anda untuk memasarkan produk Anda.

Melakukan Identifikasi atau Survei Pasar

Pada titik ini, Anda melakukan identifikasi pasar atau survei untuk mencari tahu apa peluang dan apa hambatannya. Dalam survei, Anda dapat melakukan ini dengan mewawancarai segmen pasar target untuk mendapatkan gagasan tentang hubungan, motivasi dan perilaku konsumen.

Wawancara dapat dilakukan secara langsung atau dengan membagikan kuesioner atau kuesioner kepada konsumen. Tidak semua konsumen harus diwawancarai, tetapi dapat menggunakan metode sekunder untuk memilih dengan siapa konsumen harus diwawancarai.

Dalam wawancara, gunakan pertanyaan penting yang mencakup semua aspek yang diperlukan untuk memasarkan produk Anda. Ikuti wawancara dan tanyakan dengan jelas apa yang perlu Anda ketahui. Data yang diperoleh selama survei dikumpulkan dan dikelompokkan dalam tabel yang jelas, sistematis, dan mudah dipahami.

Menganalisis Data

Penting juga bagi Anda untuk menganalisis data yang Anda peroleh sebagai hasil riset pasar. Analisis segmentasi pasar dapat menggunakan pendekatan segmentasi atribut statis, pendekatan segmentasi atribut dinamis, dan sebagainya. Pada titik ini, data yang mengandung variabel berkorelasi tinggi dibuang, kemudian dilakukan analisis kelompok untuk mendapatkan jumlah maksimum segmen yang berbeda.

Jangan membuat kesalahan dalam analisis data. Lihatlah setiap hasil analisis dan tafsirkan dengan cermat. Atau Anda dapat menggunakan layanan analitik yang tersedia online.

Contoh Segmentasi Pasar

Berikut ini adalah contoh segmentasi pasar Honda dan Coca-Cola di bawah ini:

Contoh Segmentasi Pasar Honda Beat

Contoh Segmentasi Pasar Honda Beat

Honda Beat adalah jenis tipe skuter otomatis, dengan harga Rp. 12,5 juta. Secara demografis, Beat Honda menargetkan siswa dan siswa sebagai segmen pasar.

Psikografis: Honda Beat dirancang untuk kaum muda yang menyukai kenyamanan dan kepraktisan, serta gaya hidup yang modis dan modern.

Dan secara geografis: Honda Beat di segmen 110 CC memiliki konsentrasi pemasaran di kota-kota besar di Indonesia dan di kawasan,

di mana, di daerah perkotaan, roda balap biasanya digunakan, dan di daerah, roda bicara biasanya digunakan.

Contoh Segmentasi Pasar Coca-Cola

Contoh Segmentasi Pasar Coca-Cola

Secara geografis: Coca-Cola menjual minuman khusus yang hanya ada di Jepang, yaitu Sokembicha (bukan karbonat, ginseng dan teh), Lactia (susu fermentasi).

Dalam hal segmentasi psikografis: Coca-Cola memiliki jenis opsi yang berbeda; Zero-Coca-Cola menghasilkan gula rendah kalori yang ditargetkan untuk konsumen dengan gaya hidup sehat.

Coca-Cola juga membagi segmentasi pasarnya menjadi segmentasi demografis, yaitu remaja, baik pria maupun wanita berusia 15-20 tahun.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Contoh Segmentasi Pasar. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :