Manajemen Produksi

Posted on

Manajemen Produksi – Manajemen produksi terkait erat dengan keputusan mengenai proses produksi, sehingga tujuan organisasi dapat tercapai. Selain itu, ada dua faktor yang mempengaruhi manajemen produksi.

Diantaranya, pembagian kerja, yang merupakan pembagian tugas dengan tepat. Dengan demikian, produk yang diproduksi berkualitas tinggi dan dapat diterima dengan baik di pasar. Pembagian kerja akan membantu proses produksi menjadi lebih efisien dan efektif.

Pengertian

Manajemen Produksi

Manajemen produksi juga merupakan bagian dari area manajemen, yang dirancang untuk mengoordinasikan berbagai kegiatan untuk mencapai tujuan bisnis. Untuk mengatur produksi, keputusan harus dibuat mengenai pencapaian tujuan. Dengan demikian, barang dan jasa yang dihasilkan sudah sesuai dengan yang direncanakan.

Pemahaman tentang manajemen produksi ini sering tertunda. Walaupun dari sini bisnis bisa menjadi efektif, karena bagian ini membutuhkan dana yang cukup besar. Idealnya, sektor manufaktur harus melakukan beberapa hal, seperti:

  • Melindungi karyawan dari bahaya fisik
  • Penghapusan bahan berbahaya
  • Peningkatan produktivitas
  • Menggunakan simbiosis industri

Manajemen Produksi Menurut Para Ahli

Irham Fahmi

Ini adalah ilmu manajemen yang membahas secara rinci bagaimana manajemen produksi perusahaan menggunakan pengetahuan dan keterampilannya untuk memandu dan mengelola orang untuk mencapai hasil produksi yang diinginkan.

Heizer dan Reider

Ini adalah serangkaian acara yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi hasil.

Sofyan Assauri

Apakah kegiatan mengatur dan mengoordinasikan penggunaan berbagai sumber daya; sumber daya manusia, sumber daya instrumental, sumber daya keuangan dan bahan, secara efektif dan efisien membuat dan menambah untuk menggunakan objek atau layanan.

Handoko

Ini adalah upaya beragam untuk mengelola secara optimal penggunaan semua sumber daya (faktor-faktor produksi); tenaga kerja, mesin, peralatan, bahan baku, dll. dalam proses mengubah bahan baku dan tenaga kerja menjadi berbagai produk atau layanan.

Tujuan Manajemen Produksi

Tujuan dari manajemen produksi adalah produksi atau regulasi produksi barang dan jasa dalam jumlah, kualitas, harga, waktu dan tempat sesuai dengan kebutuhan manajemen produksi – ini adalah proses kegiatan untuk melakukan kegiatan: perencanaan (perencanaan), organisasi (organisasi), manajemen, pengendalian proses produksi .

Selain itu, manajemen produksi juga didefinisikan sebagai upaya untuk mengelola faktor atau sumber produksi secara optimal, seperti orang, tenaga kerja, peralatan, dan bahan baku yang ada.

Kegiatan perencanaan produksi sebagai: satu bagian dari manajemen produksi benar-benar menentukan cara kerja produksi. Tujuan perencanaan produksi harus tegas, jelas dan mudah dipahami.

Perencanaan harus sering berubah, sehingga perencanaan harus fleksibel dan terbuka untuk berubah bila perlu. Sifat fleksibel ini mengarah pada fakta bahwa pelaksanaan kegiatannya terus dipantau dan dipantau sesuai dengan kondisi yang ada, tetapi perencanaan harus tetap sesuai dengan tujuan.

Aspek Manajemen Produksi

Aspek Manajemen Produksi

Untuk dapat menghasilkan barang sesuka hati, beberapa langkah diperlukan. Aspek yang harus dipertimbangkan secara khusus meliputi:

Pengawasan Produksi

Sejauh ini, aspek terakhir adalah pengawasan produksi. Tujuan dari pengawasan ini adalah untuk memungkinkan proses produksi bekerja sesuai yang diinginkan, pada waktu yang tepat dan biaya operasi terkait.

Nah, dan dalam implementasinya, ada beberapa kegiatan yang berkaitan dengan pengawasan produksi, termasuk menentukan kualitas barang, melakukan produksi sesuai dengan jadwal, dan menciptakan standar untuk barang.

Memahami manajemen produksi di atas, Anda dapat menghasilkan produk yang memiliki keunggulan kompetitif di pasar. Dengan demikian, bisnis yang Anda bangun dapat bertahan lama dan membawa banyak manfaat.

Rencana Produksi

Perencanaan produksi bertujuan untuk memulai proses produksi secara sistematis. Dalam hal ini, ada beberapa keputusan yang harus diambil sebagai langkah pertama. Diantaranya adalah jenis barang, kualitas barang, bahan baku yang digunakan, jumlah barang dan kontrol produksi itu sendiri.

Pengendalian Produksi

Ini adalah tahap manajemen produksi, yang digunakan untuk memastikan bahwa proses produksi sesuai dengan perencanaan. Adapun beberapa jenis kegiatan yang berkaitan dengan kontrol produksi, seperti membuat rencana, menetapkan target produk dan menjadwalkan pekerjaan. Tujuan manajemen produksi adalah untuk mencapai hasil maksimal dengan biaya optimal.

Ruang Lingkup Manajemen Produksi

Ruang Lingkup Manajemen Produksi

Untuk tugas ini, kontrol itu sendiri memiliki area berikut:

Keputusan Perbaikan

Kebijakan ini berkelanjutan, oleh karena itu kebijakan ini dilakukan secara berkala. Beberapa kegiatan termasuk peningkatan berkelanjutan kualitas produk, efisiensi dan efektifitas sistem, potensi dan kompetensi pekerja, pemeliharaan ruang kerja atau peralatan, serta peningkatan terus menerus dari metode pengemasan atau kualitas pembuatan produk.

Keputusan Desain

Keputusan ini termasuk dalam solusi jangka panjang yang meliputi; menentukan desain produk yang akan diproduksi, lokasi dan tata letak pabrik, pengembangan langkah-langkah pengadaan input yang diperlukan, pengembangan metode dan teknologi pemrosesan, pengembangan organisasi perusahaan, serta pengembangan deskripsi pekerjaan dan karakteristik kinerja.

Kebijakan Transformasi

Keputusan operasional ini bersifat jangka pendek terkait dengan keputusan taktis dan operasional. Kebijakan ini mencakup jadwal produksi, shift kerja (shift), anggaran produksi, jadwal untuk mengirim data mentah ke subsistem pemrosesan, dan jadwal untuk mengirimkan produk ke pelanggan atau komponen.

Fungsi Manajemen Produksi

Fungsi Manajemen Produksi

Fungsi etimologis dari produksi Tarkaite adalah tanggung jawab untuk memproses dan mengubah sumber daya menjadi hasil yang berupa barang dan jasa untuk memberikan pendapatan bagi perusahaan.

Implementasinya membutuhkan sejumlah langkah yang berkaitan dengan keterkaitan, kesatuan dan kompleksitas dalam sistem. Kegiatan ini dikaitkan dengan fungsi produksi yang dilakukan oleh beberapa bagian dalam perusahaan.

Nah, menurut Sofyan, ada 4 fungsi penting dalam mengelola produksi, termasuk yang berikut:

Kontrol

Ini adalah fungsi yang digunakan untuk menjamin rencana aksi sesuai rencana. Dengan demikian, tujuan yang ingin dicapai dapat terwujud dengan baik.

Pengolahan

Dapat dikatakan bahwa ini adalah metode yang digunakan untuk memproses produk. Dalam praktiknya, proses ini sangat penting, terutama untuk penggunaan sumber daya yang efisien dan lebih efisien.

Layanan Dukungan

Layanan pendukung di sini adalah sarana yang digunakan untuk menentukan metode mana yang akan digunakan dalam produksi. Sehingga proses produksi menjadi lebih efisien dan efektif. Layanan dukungan ini sering diperlukan untuk membantu perusahaan bersaing dengan sukses melalui hasil yang berkualitas.

Perencanaan

Perencanaan dikaitkan dengan kegiatan produksi yang akan dilakukan sesuai dengan waktu dan periode tertentu. Dengan perencanaan yang tepat, dalam hal ini, biaya produksi dapat diminimalkan. Dengan demikian, perusahaan dapat menetapkan harga yang lebih sehat dan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang makalah Manajemen Produksi. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :