Akuntansi Biaya

Posted on

Akuntansi Biaya – Akuntansi biaya digunakan oleh tim manajemen internal perusahaan untuk mengidentifikasi semua biaya variabel dan tetap yang terkait dengan proses produksi.

Pengertian Akuntansi Biaya

Akuntansi Biaya - Pengertian, Materi, Tujuan, Sistem dan Contoh Soal
Akuntansi Biaya – Pengertian, Materi, Tujuan, Sistem dan Contoh Soal

Pertama-tama akan mengukur dan mencatat biaya-biaya ini secara individual, kemudian membandingkan biaya input dengan hasil output untuk membantu dalam mengukur kinerja keuangan dan membuat keputusan bisnis di masa depan.

Ada banyak jenis biaya yang terlibat dalam akuntansi biaya, yang didefinisikan di bawah ini.

Sejarah Akuntansi Biaya

Sejarah Akuntansi Biaya
Sejarah Akuntansi Biaya

Para ahli percaya bahwa akuntansi biaya pertama kali dikembangkan selama revolusi industri ketika ekonomi yang muncul dari pasokan dan permintaan industri memaksa produsen untuk mulai melacak pengeluaran tetap dan variabel mereka untuk mengoptimalkan proses produksi mereka.

Akuntansi biaya memungkinkan perusahaan kereta api dan baja mengendalikan biaya dan menjadi lebih efisien. Pada awal abad ke-20, akuntansi biaya telah menjadi topik yang banyak dibahas dalam literatur manajemen bisnis.

Jenis Biaya

  • Biaya tetap adalah biaya yang tidak bervariasi tergantung pada tingkat produksi. Ini biasanya hal-hal seperti pembayaran hipotek atau sewa gedung atau peralatan yang disusutkan dengan tarif tetap bulanan. Peningkatan atau penurunan tingkat produksi tidak akan menyebabkan perubahan biaya ini.
  • Biaya variabel adalah biaya yang terkait dengan tingkat produksi perusahaan. Misalnya, sebuah toko bunga meningkatkan inventaris rangkaian bunga mereka untuk Hari Valentine akan menimbulkan biaya yang lebih tinggi ketika membeli bunga dalam jumlah yang meningkat dari pusat pembibitan atau taman setempat.
  • Biaya operasi adalah biaya yang terkait dengan operasi bisnis sehari-hari. Biaya-biaya ini dapat berupa biaya tetap atau variabel tergantung pada situasi unik.
  • Biaya langsung adalah biaya yang secara spesifik terkait dengan menghasilkan suatu produk. Jika seorang pemanggang kopi menghabiskan lima jam memanggang kopi, biaya langsung dari produk jadi termasuk jam kerja sang pemanggang dan biaya biji kopi.
  • Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak dapat dihubungkan secara langsung ke suatu produk. Dalam contoh roaster kopi, biaya energi untuk memanaskan roaster tidak langsung karena tidak tepat dan sulit dilacak ke produk individu.

Perbedaan Akuntansi Biaya dan Akuntansi Keuangan

Sementara akuntansi biaya sering digunakan oleh manajemen dalam perusahaan untuk membantu dalam pengambilan keputusan, akuntansi keuangan adalah apa yang biasanya dilihat oleh investor luar atau kreditor.

Akuntansi keuangan menyajikan posisi keuangan dan kinerja perusahaan ke sumber eksternal melalui laporan keuangan, yang mencakup informasi tentang pendapatan, pengeluaran, aset, dan liabilitasnya.

Akuntansi biaya dapat sangat bermanfaat sebagai alat untuk manajemen dalam penganggaran dan dalam menyiapkan program pengendalian biaya, yang dapat meningkatkan margin bersih untuk perusahaan di masa depan.

Salah satu perbedaan utama antara akuntansi biaya dan akuntansi keuangan adalah bahwa, sementara dalam akuntansi keuangan biaya diklasifikasikan tergantung pada jenis transaksi, akuntansi biaya mengklasifikasikan biaya sesuai dengan kebutuhan informasi manajemen.

Akuntansi biaya, karena digunakan sebagai alat internal oleh manajemen, tidak harus memenuhi standar spesifik seperti prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) dan, sebagai akibatnya, penggunaan bervariasi dari perusahaan ke perusahaan atau departemen ke departemen.

Jenis Akuntansi Biaya

Jenis Akuntansi Biaya
Jenis Akuntansi Biaya

Biaya Standar

Penentuan biaya standar memberikan biaya “standar”, bukan biaya aktual, ke biaya pokok penjualan (COGS) dan inventaris.

Biaya standar didasarkan pada penggunaan tenaga kerja dan material yang efisien untuk menghasilkan barang atau jasa dalam kondisi operasi standar, dan pada dasarnya jumlah tersebut dianggarkan.

Meskipun biaya standar ditetapkan untuk barang, perusahaan masih harus membayar biaya aktual. Menilai perbedaan antara biaya standar (efisien) dan biaya aktual yang terjadi disebut analisis varians.

Jika analisis varians menentukan bahwa biaya aktual lebih tinggi dari yang diharapkan, varians tidak menguntungkan.

Jika menentukan biaya aktual lebih rendah dari yang diharapkan, varians menguntungkan.

Dua faktor dapat berkontribusi pada varian yang menguntungkan atau tidak menguntungkan. Ada biaya input, seperti biaya tenaga kerja dan bahan. Ini dianggap sebagai varian tingkat.

Selain itu, ada efisiensi atau kuantitas input yang digunakan. Ini dianggap sebagai varian volume. Jika, misalnya, perusahaan XYZ mengharapkan untuk memproduksi 400 widget dalam suatu periode tetapi akhirnya memproduksi 500 widget, biaya bahan akan lebih tinggi karena jumlah total yang diproduksi.

Penetapan Biaya Berbasis Aktivitas

Penetapan Biaya Berbasis Aktivitas (Activity-based Costing, ABC) mengidentifikasi biaya overhead dari setiap departemen dan menugaskan mereka ke objek biaya tertentu, seperti barang atau jasa.

Sistem akuntansi biaya ABC didasarkan pada kegiatan, yang merupakan peristiwa apa pun, unit kerja, atau tugas dengan tujuan tertentu, seperti menyiapkan mesin untuk produksi, merancang produk, mendistribusikan barang jadi, atau mengoperasikan mesin.

Kegiatan-kegiatan ini juga dianggap sebagai pendorong biaya, dan mereka adalah langkah-langkah yang digunakan sebagai dasar untuk mengalokasikan biaya overhead.

Secara tradisional, biaya overhead ditetapkan berdasarkan satu ukuran generik, seperti jam mesin. Di bawah ABC, analisis aktivitas dilakukan ketika langkah-langkah yang tepat diidentifikasi sebagai pendorong biaya.

Akibatnya, ABC cenderung jauh lebih akurat dan bermanfaat ketika datang ke manajer meninjau biaya dan profitabilitas layanan atau produk spesifik perusahaan mereka.

Misalnya, akuntan biaya yang menggunakan ABC mungkin membagikan survei kepada karyawan lini produksi yang kemudian akan menghitung jumlah waktu yang mereka habiskan untuk tugas yang berbeda.

Biaya aktivitas spesifik ini hanya dibebankan pada barang atau jasa yang menggunakan aktivitas tersebut.

Ini memberi manajemen ide yang lebih baik tentang di mana tepatnya waktu dan uang dihabiskan.

Untuk menggambarkan hal ini, anggaplah sebuah perusahaan memproduksi pernak-pernik dan widget. Pernak-perniknya sangat padat karya dan membutuhkan sedikit upaya langsung dari staf produksi.

Produksi widget bersifat otomatis, dan sebagian besar terdiri dari memasukkan bahan mentah ke dalam mesin dan menunggu berjam-jam untuk barang jadi.

Tidak masuk akal untuk menggunakan jam mesin untuk mengalokasikan overhead ke kedua item, karena pernak-pernik hampir tidak menggunakan jam mesin apa pun.

Di bawah ABC, pernak-pernik ditugaskan lebih banyak overhead terkait dengan tenaga kerja dan widget ditugaskan lebih banyak overhead terkait dengan penggunaan mesin.

Akuntansi Ramping

Tujuan utama akuntansi ramping adalah untuk meningkatkan praktik manajemen keuangan dalam suatu organisasi.

Lean accounting merupakan perpanjangan dari filosofi lean manufacturing dan produksi, yang memiliki niat untuk meminimalkan limbah sambil mengoptimalkan produktivitas.

Misalnya, jika departemen akuntansi dapat mengurangi waktu yang terbuang, karyawan dapat memfokuskan waktu yang dihemat itu lebih produktif pada tugas-tugas yang bernilai tambah.

Ketika menggunakan akuntansi ramping, metode penetapan biaya tradisional digantikan oleh penetapan harga berbasis nilai dan pengukuran kinerja yang berfokus pada lean.

Pengambilan keputusan keuangan didasarkan pada dampak pada profitabilitas total value stream perusahaan.

Value stream adalah pusat laba perusahaan, yang merupakan cabang atau divisi mana pun yang secara langsung menambah keuntungan garis bawahnya.

Biaya Marjinal

Marginal costing (kadang-kadang disebut analisis biaya-volume-laba) adalah dampak pada biaya produk dengan menambahkan satu unit tambahan ke dalam produksi. Ini berguna untuk keputusan ekonomi jangka pendek.

Biaya marjinal dapat membantu manajemen mengidentifikasi dampak dari berbagai tingkat biaya dan volume pada laba operasi.

Jenis analisis ini dapat digunakan oleh manajemen untuk mendapatkan wawasan tentang produk-produk baru yang berpotensi menguntungkan, harga penjualan untuk produk-produk yang sudah ada, dan dampak kampanye pemasaran.

Titik impas, yang merupakan tingkat produksi di mana total pendapatan untuk produk sama dengan total biaya, dihitung sebagai total biaya tetap suatu perusahaan dibagi dengan margin kontribusinya.

Margin kontribusi, dihitung sebagai pendapatan penjualan dikurangi biaya variabel, juga dapat dihitung pada basis per unit untuk menentukan sejauh mana suatu produk spesifik berkontribusi terhadap keseluruhan laba perusahaan.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Akuntansi Biaya. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :