Evaluasi Pembelajaran

Posted on

Evaluasi Pembelajaran – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Evaluasi Pembelajaran Yang Berdasarkan Pengertian, Jenis, Prinsip dan Contoh. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian

Evaluasi Pembelajaran

Evaluasi atau penilaian adalah proses perencanaan, memperoleh, dan menyediakan informasi yang diperlukan untuk membuat beberapa alternatif saat membuat keputusan.

Sesuai dengan pemahaman ini, setiap penilaian atau kegiatan penilaian adalah proses yang sengaja dilakukan untuk mendapatkan informasi atau data berdasarkan data, dan kemudian mencoba membuat keputusan. Dalam kasus di mana informasi yang dikumpulkan harus berupa data yang sesuai dan konsisten dengan tujuan penilaian yang dimaksudkan.

Guru sering salah mengartikan penilaian dengan kata “ujian”, meskipun ujian hanyalah salah satu bentuk penilaian. Jika tes tidak dilakukan dengan benar dalam hal persiapan instrumen, bahkan tes acak tidak dapat diklasifikasikan sebagai bentuk evaluasi.

Pada dasarnya, penilaian pembelajaran adalah proses mengukur dan mengevaluasi pembelajaran, di mana guru mengukur atau mengevaluasi siswa menggunakan tes. Pengukuran alat pengujian ini adalah kuantitatif dengan menghitung angka ketika mengukur hasil belajar siswa. Sementara penilaian set tes lebih baik, mengevaluasi siswa sesuai dengan kualitas hasil belajar mereka.

Dapat disimpulkan bahwa penilaian pembelajaran adalah metode pemberian nilai untuk pembelajaran berdasarkan parameter yang telah ditetapkan melalui penilaian dan pengukuran dalam kegiatan pembelajaran.

Tujuan Evaluasi Pembelajaran

Tujuan penilaian mungkin berbeda dari tujuan ujian. Penilaian sederhana digunakan untuk memperbaiki sistem, memberikan penilaian berdasarkan data yang diambil dari suatu objek atau kelompok. Sedangkan tes dapat dilakukan tanpa tujuan untuk meningkatkan nilai. Ujian juga dapat dilakukan hanya untuk menyaring dan menentukan kelas koleksi objek.

Tujuan dari penilaian itu sendiri adalah untuk mengetahui apakah proses belajar siswa sesuai dengan rencana pembelajaran yang berlaku, periksa hasil belajar siswa, jika ada kekurangan dalam proses pembelajaran, temukan solusi untuk ini. Kekurangan yang dialami oleh siswa dan mempertahankan magang terapan yang diperoleh oleh siswa.

Fungsi Evaluasi Pembelajaran

Ada beberapa fitur dalam mengevaluasi pelatihan ini, yang meliputi:

Fungsi Penilaian Sebagai Tolak Ukur eberhasilan

Dari penilaian ini diharapkan untuk mengetahui sejauh mana program telah berhasil dilaksanakan. Keberhasilan program ditentukan oleh beberapa faktor, yaitu faktor guru, metode pengajaran, kurikulum, kemampuan dan sistem administrasi.

Penilaian Fungsi Penempatan

Sistem baru, yang sekarang banyak dipopulerkan di negara-negara Barat, adalah sistem pelatihan itu sendiri. Belajar mandiri dapat dilakukan dengan mempelajari paket pelatihan, baik dalam bentuk modul maupun paket pelatihan lainnya. Alasan munculnya sistem ini adalah pengakuan besar kemampuan individu.

Setiap siswa membawa bakatnya sendiri sejak lahir, sehingga pelajaran akan lebih efektif jika mereka disesuaikan dengan sifat yang ada. Namun, karena keterbatasan kemampuan dan staf, pelatihan individu terkadang sangat sulit untuk dilaksanakan.

Pelatihan kelompok lebih cocok untuk melayani berbagai kemampuan. Agar dapat menentukan dengan pasti kelompok mana siswa yang sama akan berada dalam kelompok yang sama dalam proses pembelajaran.

Penilaian Fungsi Diagnostik

Jika alat yang digunakan dalam penilaian cukup untuk memenuhi persyaratan, maka, setelah melihat hasilnya, guru akan mengenali kelemahan siswa. Selain itu, penyebab kelemahan juga diketahui.

Jadi, melakukan penilaian, pada kenyataannya, untuk mendiagnosis siswa dengan kekuatan dan kelemahan mereka. Dengan diketahui penyebab kelemahan ini, akan lebih mudah menemukan cara untuk mengatasinya.

Penilaian Fungsional Secara Selektif

Melalui penilaian, seorang guru memiliki cara untuk memilih atau mengevaluasi siswa mereka. Penilaian itu sendiri memiliki berbagai tujuan, termasuk:

  • Pilih siswa yang harus menerima beasiswa.
  • Pilih siswa yang memiliki hak untuk meninggalkan sekolah, dll.
  • Pilih siswa yang dapat diterima di sekolah tertentu.
  • Pilih siswa yang dapat pergi ke kelas atau tingkat berikutnya.

Jenis Evaluasi Pembelajaran

Jenis Evaluasi Pembelajaran

Ada beberapa jenis penilaian pembelajaran, termasuk:

Jenis Penilaian Berdasarkan Subjek dan Objek

Berdasarkan Subjek

  • Penilaian eksternal: evaluasi dilakukan oleh orang-orang di luar sekolah sebagai evaluator, seperti orang tua, masyarakat.
  • Evaluasi Internal: evaluasi oleh orang-orang di sekolah sebagai evaluator, misalnya, seorang guru.

Berdasarkan Objek

  • Penilaian Informasi: dengan unsur-unsur transformasi proses pembelajaran materi, media, metode dan lain-lain.
  • Penilaian Hasil: dalam kaitannya dengan lulusan yang terkait dengan pencapaian hasil belajar.
  • Penilaian Kontribusi: siswa mencakup kualitas pribadi, hubungan, kepercayaan.

Jenis Validasi Tergantung Pada Volume Kegiatan Pelatihan

Penilaian Hasil Belajar

Hasil belajar termasuk tingkat keterampilan
Siswa dalam perjalanan ke tujuan pembelajaran yang ditetapkan, baik umum dan spesifik, dipertimbangkan dalam aspek kognitif, afektif, psikomotor.

Penilaian Proses Pembelajaran

Ini termasuk kesesuaian proses pendidikan dengan kontur kurikulum yang ditentukan, kemampuan guru untuk melaksanakan proses pendidikan, kemampuan siswa untuk mengikuti proses pendidikan.

Penilaian Kurikulum

Ini termasuk tujuan penelitian, isi program studi, strategi belajar mengajar, aspek program studi lainnya.

Jenis Penilaian Berdasarkan Arahan

Penilaian Proses

Yang dimaksudkan untuk melihat proses implementasi, baik dalam kaitannya dengan kesalahan proses, kepatuhan dengan rencana, faktor pendukung dan hambatan yang muncul dalam proses implementasi, dan sejenisnya.

Penilaian Hasil atau Produk

Apa yang ditujukan supaya melihat hasil dari program, diraih sebagai dasar menentukan kesimpulan dihentikan, ditingkatkan, dimodifikasi, diperbaiki dan sebagai keputusan akhir.

Penilaian Outcom atau Graduate

Yang bertujuan untuk melihat hasil belajar siswa lebih lanjut, Yankees
Evaluasi lulusan setelah bergabung dengan komunitas.

Penilaian Konteks

Apa yang dimaksudkan untuk mengukur konteks program, baik dari segi tujuan rasional, latar belakang program, dan kebutuhan yang muncul selama perencanaan.

Penilaian Masukan

Yang bertujuan untuk menentukan kontribusi sumber daya dan strategi yang digunakan untuk mencapai tujuan.

Jenis Penilaian Berdasarkan Tujuan

Penilaian Aakomodasi

Kelas digunakan untuk mengakomodasi siswa di
program pendidikan khusus yang memenuhi karakteristik siswa.

Penilaian Formatif

Penilaian dilakukan untuk meningkatkan dan meningkatkan proses belajar mengajar.

Penilaian Akhir

Penilaian dilakukan untuk menentukan hasil dan
kemajuan pekerjaan siswa.

Penilaian Diagnostik

Penilaian adalah untuk studi.
kelemahan siswa dan faktor-faktor penyebabnya.

Penilaian Selektif

Kelas digunakan untuk memilih sebagian besar siswa.
hukum sesuai dengan kriteria tertentu dari program kegiatan.

Prinsip Evaluasi Pembelajaran

Prinsip Evaluasi Pembelajaran

Tahapan penilaian pembelajaran memiliki beberapa prinsip, yaitu:

Edukatif

Diharapkan dengan diperkenalkannya program penilaian dalam pembelajaran akan mendorong siswa untuk belajar, hal ini digunakan untuk membuat siswa lebih antusias dalam belajar.

Dapat Diandalkan

Penilaian dalam pelatihan adalah wajib dan harus dipercaya, dan dapat secara konstan menggambarkan keadaan siswa, bahkan jika itu dilakukan oleh pihak yang berbeda di waktu yang berbeda.

Valid

Hasil evaluasi digunakan untuk menggambarkan keadaan siswa sesuai dengan apa yang sebenarnya menjadi siswa yang menjadi objek selama proses evaluasi.

Obyektif

Ketika mengevaluasi tampilannya, penilaian pembelajaran harus dapat menggambarkan keadaan siswa sebagaimana adanya, tidak ditemukan, atau penilaian tidak sesuai dengan kenyataan yang ada.

Berkesinambungan

Penilaian pelatihan dilakukan secara terus menerus, mulai dari awal proses pendidikan dan berakhir dengan proses pendidikan para siswa ini. Jadi ini bisa dilakukan terus-menerus.

Menyeluruh

Dalam proses menilai proses pendidikan, sangat penting untuk dapat memberikan hasil mengenai gambar siswa secara keseluruhan dalam aspek kognitif, afektif dan psikomotorik.

Contoh Evaluasi Pembelajaran

Contoh Evaluasi Pembelajaran

Untuk memudahkan Anda memahami materi yang sudah di jelaskan diatas, berikut adalah dua contoh di bawah ini:

Tes Objektif

Contoh-contoh penilaian pembelajaran juga disebut dikotomi, karena jawabannya adalah salah atau benar, dan titik kelas adalah antara 0 atau 1. Jenis tes ini dikatakan objektif, karena evaluasinya juga objektif, dan orang yang mengoreksi jawaban untuk tes ini akan memiliki hasil yang sama karena kunci respons dipegang. ini jelas dan pasti benar.

Jenis tes ini mengambil beberapa bentuk, termasuk yang benar salah, pilihan ganda, cocok, atau berpasangan untuk mendapatkan jawaban penuh atau pendek. Ini sama dengan yang dinyatakan oleh Witherington mengenai penilaian pembelajaran.

Tes Subyektif

Tes ini biasanya disebut esai atau esai, ujian, itu adalah tes dalam bentuk pertanyaan tertulis, jawaban dalam bentuk esai atau kalimat panjang. Jenis tes ini adalah bentuk penilaian yang paling dikenal dan banyak digunakan oleh para guru di sekolah dari masa lalu hingga sekarang.

Secara historis, bentuk contoh penilaian pembelajaran ini telah mengambil bentuk tes subjektif, tetapi karena banyak kekurangannya, para ahli pendidikan telah mencoba mengatur tes dalam bentuk lain, seperti tes objektif. Namun, ini tidak berarti bahwa tes esai telah dibatalkan.

Seperti dijelaskan di atas, penilaian pelatihan di berbagai bidang kehidupan manusia dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas baik dalam individu, kelompok, dan lingkungan masyarakat atau pekerjaan.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Evaluasi Pembelajaran. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :