Norma Kesusilaan

Posted on

Norma Kesusilaan – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Norma Kesusilaan yang berdasarkan Pengertian, Manfaat, Sanksi, Sumber dan Contoh. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian

Norma Kesusilaan

Norma kesusilaan (kesopanan) dalam istilah lain disebut moral. Norma ini berasal dari hati nurani yang terus-menerus dipraktikkan dalam kebiasaan. Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa selama orang mematuhi norma ini, orang akan bertindak secara manusiawi.

Norma ini berasal dari hati nurani atau karakter yang dipraktikkan berulang kali, sehingga menjadi kebiasaan. Kita harus berhati-hati dalam menentukan agar tidak bercampur dengan norma yang biasa. Keduanya dilakukan secara rutin berulang-ulang, tetapi kesusilaan menekankan pada hati nurani dan tindakan manusia.

Karena ketaatan terhadap norma ini tercermin dalam moralitas yang bersumber dari hati nurani, tidak mengherankan jika norma ini dianggap dapat diterapkan secara universal. Setiap orang memiliki hati nurani yang mempromosikan perilaku manusia kepada orang lain. Dalam kehidupan, norma ini menjadi pembeda hubungan sosial antara kita, manusia dan makhluk hidup lainnya.

Tidak ada sanksi ketat dalam norma ini, seperti norma hukum. Namun, mereka yang melanggar standar ini masih menerima sanksi individu, yaitu rasa malu.

Norma kesuliaan terdiri dari dua kata, yaitu:

  • Norma, yaitu aturan atau pedoman untuk regulasi.
  • Kesusilaan, yang merupakan sikap atau aturan hidup.

Dengan demikian, definisi standar moral juga dapat diartikan sebagai aturan sosial yang berasal dari kesadaran manusia, yang membentuk moral manusia.

Manfaat dan Tujuan Norma Kesusilaan

Merujuk pada pengertian di atas, tujuan aturan ini adalah agar setiap orang memiliki nilai-nilai kemanusiaan dan moralitas yang baik sehingga hubungan yang harmonis antar manusia dapat terwujud.

Ini, tentu saja, akan membawa banyak manfaat bagi orang, misalnya, membantu seseorang membedakan antara yang baik dan buruk.

Selain itu, kesopanan juga dapat berfungsi sebagai panduan bagi orang-orang tentang bagaimana berperilaku dan bagaimana berperilaku dalam masyarakat.

Seperti dalam pemahaman di atas bahwa norma moral mengatur bagaimana berperilaku berdasarkan hati nurani manusia, norma moral memiliki banyak keuntungan, salah satunya adalah memberikan instruksi tentang bagaimana berperilaku dan berperilaku ketika memutuskan apa yang harus dilakukan, dihindari, atau ditentang, jadi norma ini bersifat universal dan ditujukan untuk semua orang yang hidup di dunia ini.

Sanksi Norma Kesusilaan

Sanksi Norma Kesusilaan

Setiap orang harus memiliki “bisikan hati”, yang mengarahkannya ke tindakan yang baik sesuai dengan norma. Namun, orang sering mengabaikan ini dan melakukan tindakan yang melanggar norma.

Ketika seseorang melakukan kejahatan, orang itu mendapat sanksi. Adapun beberapa bentuk sanksi bagi pelanggar, norma-norma ini meliputi:

  • Perasaan malu
  • Menyesal
  • Pengucilan dalam masyarakat, bahkan hukuman penjara

Tahukah Anda bahwa jika Anda melakukan pelanggaran terhadap aturan kesopanan, maka Anda akan menerima sanksi. Sanksi atas pelanggaran prinsip kesopanan mencakup yang berikut ini.

  • Dikucilkan dari komunitas.
  • Dipenjara jika pelanggaran menyangkut bidang hukum.
  • Munculnya rasa malu, terutama saat bertemu orang.
  • Ada perasaan menyesal setelah melakukan pelanggaran kesusilaan.

Lebih baik untuk selalu mematuhi pandangan dan tindakan mereka, agar tidak melanggar aturan kesopanan. Jika ini terjadi, harap bersiap untuk menerima sanksi sosial.

Sumber Norma Kesusilaan

Selain tujuan dan keunggulannya, prinsip kesopanan juga memiliki beberapa fungsi. Apakah Anda tahu apa fungsi dari prinsip kesusilaan?

A. Fungsi prinsip kesopanan harus digunakan sebagai instrumen kontrol sosial dan kontrol sosial.
B. Fungsi prinsip kesopanan adalah untuk menciptakan masyarakat yang harmonis yang selalu dapat menghargai kemanusiaan atau menjaganya di antara orang-orang.

Jadi, bersama-sama masyarakat saling mengendalikan semua perilaku orang-orang di sekitarnya. Asas kesusilaan ini juga dikombinasikan dengan aturan agama, aturan kesusilaan dan norma hukum.

Prinsip kesusilaan moral itu sendiri memiliki beberapa karakteristik, termasuk:

A. Sanksi Kaidah Kesopanan

Prinsip kesopanan dikaitkan dengan sanksi-sanksi ini. Jadi, jika ada tanda-tanda pelanggaran aturan kesusilaan dan pada akhirnya terbukti, maka sanksi akan diterapkan.

Adapun saksi pelanggaran prinsip-prinsip moral tertentu, komunitas itu sendiri dikucilkan, diintimidasi, ada rasa malu dan penyesalan.

B. Sumber Kaidah Kesopanan

Prinsip kesopanan dihubungkan dengan sumber dari prinsip itu sendiri. Sumber moralitas berasal dari hati nurani manusia.

C. Sifat Kaidah Kesopanan

Prinsip kesopanan dihubungkan dengan sifat dari prinsip itu sendiri. Sifat dari prinsip kesusilaan adalah lokal, yaitu, ia terjadi di dalam komunitas itu sendiri dan tidak konstan.

Contoh Norma Kesusilaan

Banyak contoh dapat ditemukan tentang standar kesusilaan dalam kehidupan sehari-hari, seperti yang ditunjukkan di bawah ini, yaitu:

  1. Berpakaian Baik sesuai dengan lokasi dan situasi.

Cara berpakaian adalah bentuk kesusilaan moral dan juga dapat menunjukkan kepribadian seseorang. Ketika kita menghadiri acara formal, tentu saja, kita harus mengenakan pakaian formal yang sopan.

Kemudian selama kegiatan santai kita bisa mengenakan pakaian santai. Berbusana dengan baik sesuai dengan lokasi dan situasi, orang lain juga akan melihat bahwa kita memiliki standar moral yang baik.

  1. Menghormati Orang Lain

Norma kesopanan mengajar orang bagaimana bergaul dengan orang lain. Secara umum, orang tua akan lebih dihormati dan dihargai oleh orang muda. Selain itu, ketika kita berbicara atau mengungkapkan pendapat kita kepada orang lain, kita juga perlu menyesuaikan apakah orang tersebut lebih tua atau seusia. Semua ini diatur oleh kesopanan.

  1. Ucapkan Terima Kasih dan Maaf

Biasanya, ketika kita meminta bantuan orang lain, kita mengucapkan kata “tolong.” Demikian pula, ketika kita menerima sesuatu dari orang lain, kita mengucapkan kata-kata terima kasih. Dan ketika kita membuat kesalahan, tentu saja, kami meminta maaf. Setelah mengucapkan tiga kata ini, kita akan melihat orang lain dengan baik.

  1. Jujurlah Dalam Tindakan dan Perilaku

Kita harus jujur ​​tidak hanya dalam percakapan, tetapi juga dalam perilaku dan sikap kita. Misalnya, ketika kami menemukan barang milik seseorang yang tetap tinggal di suatu tempat. Orang-orang yang memiliki sikap dan perilaku yang jujur ​​pasti akan mencoba mengembalikan produk kepada pemiliknya.

Gambaran singkat di atas mengutip beberapa contoh aturan ini, meskipun ini hanya gambaran singkat. Untuk memberikan contoh norma ini, kita harus sekali lagi menekankan bahwa kepatuhan terhadap norma ini membuat seseorang berperilaku sesuai dengan hati nurani dan kemanusiaan.

Dalam ilmu sosiologi, banyak dikatakan bahwa orang berperilaku manusiawi, karna selain hati yang nurani, tentu ada tekanan moral dari lingkungan masyarakat. Tekanan sosial ini bisa dalam bentuk standar moral yang didukung oleh kebanyakan orang.

Misalnya, ketika kita ingin melakukan tindakan tidak bermoral, kita berpikir tentang sanksi sosial dan hukum yang menunggu kita. Belum lagi rasa bersalah dan penyimpangan dari hati nurani yang akan muncul dalam diri. Dengan demikian, norma ini menjadi pengendali tindakan kita di masyarakat untuk bertindak secara manusiawi.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Norma Kesusilaan. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga: