Derajat Ionisasi

Posted on

Derajat Ionisasi – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Derajat Ionisasi yang berdasarkan Pengertian, Rumus dan Contoh Soal Serta Penjelasannya. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Apa itu Ionisasi?

Derajat Ionisasi - Pengertian, Rumus dan Contoh Soal

Ionisasi adalah sebuah proses bila mana atom atau molekul diubah untuk ion dengan menambah atau mengurangi partikel bermuatan seperti elektron atau ion.

Proses ionisasi adalah penguraian partikel elektrolit menjadi partikel bermuatan listrik (ion). Biasanya, ionisasi disebabkan oleh jumlah elektron dalam partikel, yaitu partikel yang terhubung (diberi nomor merata), dan elektron lainnya lebih stabil daripada yang tidak memiliki pasangan, atom dengan cangkang elektron.

Sejarah Dari Derajat Ionisasi

Penemuan pertama dari konsep pH dibuat pada tahun 1909 oleh seorang ahli kimia Denmark, Søren Peder Lauritz Sørensen. Namun, arti dari singkatan “p” dalam “pH” tidak diketahui dengan jelas.

Namun, ada sejumlah referensi yang menyatakan bahwa p adalah singkatan yang berasal dari powerp (peringkat), yang lain merujuk pada kata Jerman Potenz (yang juga berarti peringkat), dan beberapa merujuk pada kata potensial.

Kemudian, pada tahun 2000, ia menerbitkan sebuah makalah ilmiah oleh Jens Norby dengan alasan bahwa p adalah konstanta yang berarti “log negatif”.

Konsep pH

Keasaman (pH) disebutkan dalam konsentrasi H + yang terkandung dalam larutan. Formula pH adalah sebagai berikut:

Untuk air murni pada 25 ° C:

  • [H +] = [OH-] = 10-7 mol / l
  • Jadi pp Air murni = -log10-7 = 7

Berdasarkan pemahaman ini maka:

  • Pada pH = 7 solusinya netral
  • Jika pH <7, solusinya bersifat asam Jika pH> 7, solusinya dasar
  • Di suhukamar.pKw = pH + pOH = 14

Dalam pembahasan sebelumnya disebutkan bahwa asam dibagi menjadi dua asam kuat dan lemah. Begitu juga dengan larutan basa yang dibagi menjadi dua bagian, yaitu basa kuat dan basa lemah. Penentuan keasaman (pH) sangat membantu dalam pembagian ini.

Rumus Untuk Tingkat Ionisasi

Tingkat ionisasi adalah perbandingan jumlah mol zat terionisasi dengan jumlah mol zat awal. Secara matematis dapat dirumuskan:

Rumus α = (jumlah mol zat terionisasi) (jumlah mol zat awal)

Berdasarkan tingkat ionisasi, kita dapat memperoleh jenis-jenis solusi:

  • Jika α = 1, itu adalah zat terionisasi penuh dan larutan elektrolit yang kuat
  • Jika 0 <α <1, substansi terionisasi sebagian dan merupakan larutan elektrolitik yang lemah
  • Jika α = 0, zat tersebut tidak terionisasi dan merupakan larutan non-elektrolitik

Bagaimana Anda menghitung tingkat ionisasi?

Definisi tingkat ionisasi adalah rasio antara jumlah zat yang terionisasi dan jumlah zat di awal.

Tingkat ionisasi dilambangkan sebagai α. Kita dapat mengekspresikan derajat ionisasi dengan dua cara, menggunakan skala dari 0-1 (nilainya antara 0 dan 1) dan persentase.

Rumus untuk nilai ɑ dapat ditampilkan sebagai berikut: Ɑ = jumlah zat terionisasi / jumlah zat asli dengan rumus. Nilai ɑ terletak pada skala dari 0 hingga 1.

Untuk mengubah nilai dalam bentuk pecahan desimal dalam persen, cukup kalikan dengan 100. Diskusi Berkenaan dengan nilai ɑ karena itu dapat dikatakan jika: α = 1 , maka zat tersebut mengalami ionisasi lengkap.

Ini terjadi dengan asam kuat dan basa kuat α = 0, sehingga zat tersebut tidak terionisasi sama sekali. 1 <α <0 = dapat diartikan sebagai senyawa yang dimaksud hanya terionisasi sebagian.

Nilai yang berlaku ini berlaku untuk asam lemah dan basa lemah. Di sini kami berkonsentrasi pada perhitungan tingkat ionisasi hanya untuk asam lemah dan basa lemah. Untuk tingkat ionisasi asam lemah, konsentrasi zat pengion adalah ion H +.

Perhitungannya adalah sebagai berikut: Ɑ = konsentrasi ion H + / konsentrasi asam lemah Dalam asam lemah, tidak semua zat awal terionisasi, hanya beberapa ion H + yang terbentuk. Konsentrasi ion H + yang terbentuk dapat dihitung dari konsentrasi larutan asam lemah (M) menggunakan konstanta kesetimbangan untuk asam lemah (Ka).

Konsentrasi ion H + = Dengan basa lemah, zat terionisasi adalah ion OH-. Formulasinya adalah: Ɑ = konsentrasi ion OH / konsentrasi basa lemah Dalam basa lemah tidak semua zat awal terionisasi, hanya beberapa ion OH yang terbentuk.

Konsentrasi ion OH yang terbentuk dapat dihitung dari konsentrasi larutan basa lemah (M) menggunakan konstanta kesetimbangan basa lemah (Kb). Konsentrasi ion OH = kesimpulan

Untuk asam lemah: Ɑ = H + konsentrasi ion / konsentrasi asam lemah Lemah = [H +] / M Karena [H +] =, maka Ɑ = / M = Ka / M Ɑ = Untuk basa lemah: Ɑ = konsentrasi ion OH / konsentrasi asam lemah Ɑ = [OH-] / M karena [OH-] =, maka Ɑ = / M = Kb / M Ɑ =

Contoh Soal Dari Derajat Ionisasi

Suatu zat dilarutkan dalam 100 ml air dengan konsentrasi 0,2 M. Jika larutan terionisasi hingga 2%, berapakah massa zat yang terurai? (Catatan Tn. Zat A = 60)

Jawab: 0,024 gram

Diskusi:
Mol = M × V = 0,2 × 0,1 L = 0,02 mol

a = jumlah mol bahan terurai / jumlah mol bahan awal
0,02 = jumlah mol zat terurai / 0,02 jumlah mol zat terurai = 0,02 x 0,02 = 0,0004 Massa zat terurai = n × Mr = 0,0004 × 60 = 0,024 g

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Derajat Ionisasi. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca juga: