Alhamdulillah Ala Kulli Hal

Posted on

Alhamdulillah Ala Kulli Hal – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Alhamdulillah Ala Kulli Hal - Tulisan Arab dan Artinya

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Alhamdulillah Ala Kulli Hal, yang berdasarkan Alhamdulillah Ala Kulli Hal dan penjelasanya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Apa Arti dari Alhamdulillah ’Ala Kulli Haal

Alhamdulillah Ala Kulli Hal
Alhamdulillah Ala Kulli Hal

Bagi seseorang yang beragama Islam, Anda tentu nya akan sering mendengar kan kutipan dari kalimat / kata yang ditulis dalam bahasa Arab. الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ.

Bahkan, kita sering kali mendengar ucapan-ucapan ini, terutama didalam keadaan tertentu, baik dalam keadaan berkabut dan juga dengan masalah yang selalu terjadi di lingkungan.

Kalimat ini sama dengan kalimat Innalillahi Wainnailaihi Rojiun yang biasanya sering diucapkan ketika kita menerima kabar buruk, seperti bahwasanya seseorang telah meninggal dunia.

Lalu ada macam-macam kata / kata lain yang diucapkan sangat begitu sering dan masih berasal dari bahasa Arab, beberapa di antaranya mungkin belum pernah kita dengar / ketahui, seperti kata-kata Ana Uhibbuka Fillah atau kalimat pendek lainnya seperti Barakallahu Fiikum.

Nah, kalimat berikut ini juga merupakan kalimat yang bisa sangat akrab karena kata-kata dalam kalimat itu sering terdengar, Alhamdulillah Ala Kulli Hal.

Apa arti kalimat Alhamdulillah Ala Kulli Hal? Berikut ini adalah penjelasan lengkapnya

Alhamdulillah Ala Kulli Apa artinya ini?
Ungkapan “Alhamdulillah ‘ala Kulli Hal” atau dalam bahasa Arab (الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ), yang memiliki arti “Semua pujian dari Allah dalam segala keadaan” (HR. Ibnu Majah.

Menurut informasi dari Syaikh Al Albani, yang mengungkapkan hadits ini Hasan

Ketika penggunaan kata / frasa yang biasa sering diucapkan, saat kemalangan diselamatkan, dan lambang itu merupakan bentuk rasa terima kasih kita kepada Tuhan atas kemalangan yang dialami.

Di mana Nabi Muhammad S. a.w sebelumnya mencontohkan kondisi seperti itu ketika dia menerima sesuatu yang tidak dia sukai, dia mengucapkan kalimat:

الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

Artinya: “Semua pujian hanya milik Allah untuk setiap keadaan.

(Diceritakan oleh Ibn Majah. Syaikh Al Albani mengatakan hadits ini adalah Hasan)

Jika kalimat itu adalah kata yang diucapkan dalam keadaan terakhir (tingkat tinggi) sebelum bencana, orang itu bahkan bersyukur atas bencana yang menimpa mereka.

Kondisi seperti ini yang didapat dari seseorang ketika orang itu selalu bersyukur kepada Allah SWT dalam segala keadaan, karena dalam hal ini ia hanya melihat bahwa di balik malapetaka yang ia alami di dunia ini semuanya terasa sunyi sangat kecil dibandingkan dengan malapetaka lain yang akan satu. hari dihanyutkan dan, misalnya, akan sebesar kemalangan agama.

Yang perlu Anda ketahui adalah bahwa bencana religius jauh lebih besar dan lebih serius daripada menghukum dunia (penyiksaan), tetapi kami akan dengan penuh syukur meringankan penderitaan kami di akhirat.

Karena ada musibah yang bisa dibatalkan oleh dosa seseorang. Jadi jika kita mengalami kecelakaan seperti itu, beri tahu Tuhan perasaan karena dia menerima kebaikan dan hadiah.

Seperti apa yang dibacakan dari Abu Hurairah, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

Arti dari Alhamdulillah ‘Ala Kulli Haal (الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ)
Menggunakan ucapan dari Alhamdulillah ‘Ala Kulli Haal
Berikut ini adalah beberapa contoh situasi di mana Alhamdulillah ‘ala kulli haal dapat dikatakan:

Dapatkan kecelakaan
Jika Anda menggunakan kata-kata alhamdulillah ‘ala kulli haal, mengapa mengatakannya ketika Anda mendapatkan bencana terkait dengan hadits yang diceritakan oleh Ibnu Majah sebagai berikut:

Dari Aisyah RA bahwa, menurut penjelasan Nabi, dia akan mengatakan jika dia mendapatkan atau melihat sesuatu yang tidak dia sukai.

Arti dari Alhamdulillah ‘Ala Kulli Haal
Kemudian ketika dia mendapatkan sesuatu yang tidak dia sukai, dia akan mengatakannya

“Terima kasih Tuhan ul hal kulli (semua pujian hanya milik Allah untuk setiap keadaan)” [HR. Ibn Majah].

Mendapatkan Berita Buruk

Maka, tidak hanya saat Anda mendapat musibah, kata-kata “Alhamdulillah” ala kulli haal juga bisa sangat direkomendasikan ketika kita mendengar pesan yang kurang menyenangkan / baik.

Sebagai contoh, jika ada seseorang yang membawa kami berita bahwa ladang yang kami miliki di desa semuanya dikonsumsi oleh sagu merah

Ketika berhadapan dengan situasi seperti itu, Islam sangat melarang pengikutnya untuk mengeluh, terutama untuk mengutuk kondisi tersebut.Dalam hal ini kita harus selalu bersabar dan

Saat Bersin

Kemudian kita mengatakan Alhamdulillah ‘ala kulli haal biasanya diucapkan sangat sering ketika kita bersin.

Seperti yang terkandung dalam sebuah cerita oleh Th Readin dan Bukhari yang mengatakan dalam hadits:

Jika salah satu dari Anda bersin, Anda harus membaca “Alhamdulillah” ala kulli haal dan kemudian minta dia berkata di sebelahnya: “Yahdiikumullah wa yuslih baalakum” (diceritakan oleh Th84i dan Bukhari).

Dalam sakit, marah, atau sedih

Dalam hal ini, ini merujuk pada semua kondisi yang orang pada umumnya alami sangat sering, seperti: B. Kegembiraan, kesedihan, penyakit. Sangat disarankan agar kita dapat mengucapkan kata-kata Alhamdulillah ‘ala Kulli Haal.

Seperti yang terkandung dalam kisah Rasululloh S.A.W mengatakan:

“Sungguh, hadiah terbesar datang dari cobaan yang paling sulit. Jika Tuhan mencintai orang, Tuhan akan mengadili mereka.

Maka siapapun yang puas, maka Allah akan puas. Dan siapa pun yang marah, marah kepada Tuhan. “(HR. Tirmidzi)

Apa yang dimaksud dengan Innib Uhibbuki Fillah?
Kalimat ini memiliki makna; Sesungguhnya aku mencintaimu karena Allah (wanita)

Apa arti dari Inni uhibbuka fillah?
Kalimat ini memiliki makna; Aku sangat mencintaimu karena Allah (laki-laki)

Ini uhibbukum fillah Apakah ini artinya?
Kalimat ini memiliki makna; Sesungguhnya, aku mencintaimu karena Allah (jamak / pria dan wanita)

Keadaan orang jika terjadi bencana
Beberapa ulama menyebutkan bahwa ada empat syarat untuk merespons atau merespons bencana. Apa itu? Perhatikan penjelasan berikut.

Situasi pertama; Kemarahan atau kemarahan, seseorang menunjukkan kemarahan atau kemarahan di mulut, hati dan anggota badan.
Situasi kedua: kesabaran, dengan memaafkan atau membanjiri kemalangan dengan amal.

Kondisi ketiga: ketika seseorang senang dengan bencana itu, mereka merasa luas, meskipun ada banyak bencana. Dia benar-benar bahagia dan seolah-olah tidak ada apa-apa.

Kondisi keempat: bersyukur kepada Tuhan terlepas dari bencana yang menimpanya. Contoh seperti ini adalah Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam.

ketika Anda melihat hal-hal yang tidak menyenangkan

عن عائشة قالت كان رسول الله -صلى الله عليه وسلم- إذا رأى يحبا يحب اال وَإِذَا رَأَى مَا يَكْرَهُ ْلَّلََ

Menurut Ayesha, ketika ia menyaksikan hal-hal yang disukainya, adalah kebiasaan nabi untuk mengatakan “Alhamdulillah alladzi bi ni’matihi tatimmus shalihat”. Jika, di sisi lain, ia melihat hal-hal yang tidak menyenangkan, ia mengatakan “Alhamdulillah i ala kulli thing” [HR Ibn Majah No. 3803, dinilai oleh al Albani dengan Hasan].

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Alhamdulillah Ala Kulli Hal. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga: