Teks Tantangan

Posted on

Teks Tantangan – Teks tantangan yang biasa disebut juga dengan teks panggilan atau teks penolakan ini adalah teks yang berisikan fakta-fakta penolakan atas apa yang sedang dibahas dalam suatu komunitas yang memiliki data, serta argumen yang dapat memperkuat penolakan sebelumnya.

Pengertian

Teks Tantangan

Dalam sebuah komunitas dilengkapi dengan data dan argumen yang dapat memperkuat bantahan. Teks panggilan biasanya digunakan sebagai sanggahan / penyangga selama debat.

Teks ini bermanfaat sebagai bantahan atau penyangga untuk diskusi. Dalam sebuah komunitas yang dilengkapi dengan data dan argumen yang dapat memperkuat bantahan. Teks permintaan biasanya digunakan sebagai bantahan atau buffer selama debat.

Peraturan Teks Tantangan

Untuk tugas ini, teks itu sendiri memiliki aturan berikut:

Menggunakan Penolakan Tawaran

Penolakan adalah proposal yang menyatakan ketidaksetujuan atas masalah, diskusi, atau kebijakan. Proposal penolakan yang khas ditandai dengan pilihan kata “tidak setuju”, “tidak setuju”, “menolak”, “ditolak”, “menentang”, “menantang”, “menyangkal”, “menyangkal”, “menyangkal”.

Contoh:

  • Saya tidak setuju dengan kebijakan pemerintah yang tidak mematuhi penyelundup narkoba.
  • Saya menentang mengatakan bahwa bangsa Indonesia bukanlah negara kepulauan.

Gunakan Penafian

Penafian – ini adalah proposal yang berisi ketidaksepakatan atau ketidaksepakatan tentang masalah apa pun. Karakteristik dari sanggahan kalimat ditandai oleh pilihan kata yang tidak disetujui, harus ditinjau, tidak selesai, tidak sepenuhnya benar, harus, sanggahan, sanggah, tidak setuju.

Contoh:

  • Penting untuk mempertimbangkan kembali isu penghapusan subsidi bahan bakar untuk bensin, karena hal ini belum tentu bermanfaat bagi negara.
  • Demi kesejahteraan manusia, Indonesia harus memberikan bantuan secara langsung, tanpa hambatan.

Karakteristik Teks Tantangan

Untuk tugas ini, teks itu sendiri memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Berisi berita yang membantah pertanyaan ini dalam bentuk diskusi dengan orang-orang, diikuti dengan penggunaan data dan argumen untuk memperkuat penolakan.
  • Karakteristik linguistik: kalimat kompleks, serikat pekerja, kata-kata rujukan, pilihan kata.
  • Struktur terdiri dari: pengantar (masalah), argumen (terhadap) dan kesimpulan atau saran.

Penyusunan Teks Tantangan

Hal pertama yang harus dilakukan adalah menentukan subjek dan nama teks kueri. Cari sumber informasi yang akan digunakan sebagai bahan untuk percakapan.

Ini menganalisis materi, memproses data atau informasi sedemikian rupa sehingga menjadi pernyataan dalam bentuk:

  • Menembak kalimat pada elemen linguistik.
  • Gabungkan paragraf dalam teks tugas berurutan.
  • Kemudian hasil analisis mengatur teks dalam urutan struktur sehingga menjadi teks penuh kueri.
  • Organisasi kalimat dalam bentuk kalimat tematik di setiap struktur teks.
  • Pengembangan proposal tematik dengan proposal dari pengembang.
  • Atur paragraf sesuai dengan struktur.

Struktur Teks Tantangan

Struktur Teks Tantangan

Untuk tugas ini, teks itu sendiri memiliki struktur berikut:

  • Argumen menentang, berisi serangkaian bukti atau alasan untuk mendukung sanggahan. Untuk memperkuat argumen, perlu menyediakan data yang mendukung argumen ini.
  • Kesimpulan berisi pernyataan yang mengonfirmasi penolakan.
  • Masalah atau pertanyaan berisi pernyataan tentang topik yang akan ditolak / ditantang. Biasanya masalah atau masalah ini muncul dari masalah kontroversial yang berkembang di masyarakat atau media.

Contoh Teks Tantangan

Berikut ini adalah contohnya:

UN Berbasis Komputer

UN BERBASIS KOMPUTER

Teknologi telah merambah semua bidang, termasuk pendidikan. Salah satu contoh spesifik adalah penggunaan komputer dalam ujian nasional, yang sekarang disebut dan disebut UN CBT (National Computer Test). Metode ujian nasional yang baru menggantikan metode lama yang menggunakan kertas atau yang biasa disebut UN PBT (Tes Kertas Nasional).

Meskipun cara baru melaksanakan ujian nasional ini diprediksi, hal itu akan mengurangi nilai penipuan ujian dan meminimalkan respons membaca. Namun pada kenyataannya, UNTOC tidak menyebabkan masalah atau harus disebut kesalahan.

Meskipun banyak orang tidak “merasakan” metode UN CBT, banyak siswa dan bahkan guru tidak setuju dengan penerapannya. Mereka cenderung khawatir tentang kesalahan teknis. Mereka khawatir jika listrik mati satu kali selama operasi. Meskipun pasokan listrik atau yang serupa disiapkan, itu menakutkan bahwa ini akan menyebabkan kepanikan di kalangan siswa.

Selain gangguan eksternal, mereka juga khawatir jika komputer mereka memiliki masalah atau memiliki masalah dengan jaringan, ini akan mengganggu atau bahkan merusak alur kerja. Tentu saja, ini yang tidak diinginkan siswa atau guru.

Banyak siswa dan guru menyarankan agar ujian nasional dilaksanakan seperti biasa, yaitu di PBB menggunakan lembar jawaban dan pensil. Mereka menyarankan bahwa metode ini akrab dan pasti lebih sederhana karena selama bertahun-tahun mereka mengerjakan masalah dengan persediaan kantor dan tidak menggunakan komputer.

Pengalaman banyak siswa yang telah lulus ujian CBT nasional menunjukkan bahwa ada banyak kesalahan teknis yang mengganggu proses pengujian. Tidak hanya kesalahan teknis pada pihak sekolah atau siswa, bahkan kesalahan dalam aplikasi ujian juga sering terjadi.

Ini, tentu saja, akan menyebabkan siswa khawatir, dan pada akhirnya siswa tidak akan fokus pada mengerjakan masalah. Seharusnya tidak demikian, karena Ujian Nasional adalah salah satu faktor penting yang menentukan apakah seorang siswa diterima di sekolah tujuan atau tidak.

Melakukan ujian TOC nasional di berbagai daerah di mana sistem rotasi digunakan dianggap tidak pantas. Ujian nasional yang bergulir menimbulkan risiko kecurangan, meskipun ujian nasional dilakukan dengan menggunakan paket yang berbeda. Tidak dapat dipungkiri bahwa sistem rotasi meningkatkan kemungkinan kecurangan untuk sekelompok siswa yang berkolaborasi merembes melalui pertanyaan.

Masalahnya adalah kurangnya fasilitas sekolah yang memadai, dan orang dapat dengan mudah memahami bahwa alasan kurangnya fasilitas sekolah adalah kurangnya dana negara.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa ujian TOC nasional di Indonesia tidak dipersiapkan dengan baik. Pelaksanaan UNCTT terlihat seperti ujian, meskipun ujian nasional adalah peristiwa yang sangat penting.

Beberapa pernyataan yang dapat mendukung argumen bahwa ujian CBT nasional di Indonesia tidak disiapkan dengan baik, antara lain, ujian CBT nasional di Indonesia, yang tidak dilakukan di semua sekolah, tetapi hanya di sekolah khusus khusus.

Alasannya sama, banyak sekolah tidak memiliki sarana yang memadai, dan alasannya dapat diprediksi, yaitu, sekolah tidak memiliki sarana untuk mewujudkannya.

Selain alasan-alasan ini, dirasakan bahwa tidak ada uji coba yang dilakukan oleh pemerintah untuk sekolah yang menerapkan UN SIS. Tes dilakukan terutama sebagai bagian dari tes PBT PBB, dan sementara UN CBT hanya dapat dilakukan sekali atau dua kali.

Saat menggunakan komputer untuk pengujian, ini sangat penting. Mengingat bahwa tidak sedikit siswa yang “gagap dalam teknologi.” Bahkan banyak siswa yang “terampil” dalam teknologi, tetapi masih belum terbiasa atau bahkan lebih rendah. Jika ia tidak memiliki kecanduan, konsekuensinya tidak sepele. Konsentrasi siswa mungkin terganggu karena “teknologi” dan, tentu saja, juga mempengaruhi kualitas siswa.

Ujian Nasional CBT, ternyata, menerima banyak pendapat buruk dari siswa dan guru. Ada banyak alasan untuk menolak atau menolak Peninjauan CBT Nasional, dari sisi kenyamanan hingga penipuan.

Faktanya, akar dari semua argumen ini terletak pada kenyataan bahwa pemerintah tidak mempersiapkan implementasi UNDP untuk para siswa. Oleh karena itu, akan lebih bijaksana jika pemerintah telah menyiapkan fasilitas dan infrastruktur di muka untuk mendukung pelaksanaan UNAPAP, sehingga siswa dan guru dapat menerimanya dengan baik.

Menggunakan Gadget

MENGGUNAKAN GADGET

Gadget adalah salah satu alat komunikasi yang saat ini menjadi tren bagi semua orang. Salah satu gadget yang saat ini sering digunakan orang adalah ponsel. Ponsel adalah salah satu alat komunikasi yang digunakan untuk berkomunikasi dengan orang lain menggunakan telepon yang dapat Anda bawa ke mana pun Anda pergi.

Banyak yang berpendapat bahwa ponsel dapat menyebabkan kerusakan pada banyak pihak. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa orang yang sudah menggunakan ponsel akan melupakan waktu dan menghabiskan aktivitas mereka hanya bermain ponsel, baik untuk game maupun untuk aktivitas lainnya.

Namun, perkiraan di atas tidak sepenuhnya benar. Ponsel sebagai alat komunikasi dapat membantu menghubungkan orang yang jauh dari satu sama lain dengan orang lain. Jika dulu kita selalu menggunakan surat untuk mengetahui status atau berita kerabat dan teman kita yang sangat jauh dari kita.

Menggunakan ponsel sekarang dapat membantu mengatasi kondisi ini. Ponsel dianggap lebih efisien dan efektif dalam menemukan kondisi atau berita atau untuk berkomunikasi dengan orang lain. Orang tidak perlu banyak waktu untuk mendapatkan informasi.

Selain komunikasi, ponsel dapat digunakan untuk mencari informasi di Internet. Informasi tersebut, tentu saja, adalah informasi yang berguna di bidang pendidikan atau untuk meningkatkan kualitas kerja.

Jika Anda melihat orang yang menggunakan ponsel hanya untuk permainan atau hanya menggunakan jejaring sosial, ini berarti bahwa orang tidak begitu memahami manfaat ponsel.

Ponsel, yang seharusnya menjadi alat yang menguntungkan untuk membantunya mendapatkan informasi yang diperlukan, malah menjadi hantu menakutkan yang mengurangi kualitas kepribadian seseorang.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Teks Tantangan. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :