Sejarah Permainan Badminton

Posted on

Sejarah Permainan Badminton – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Sejarah Permainan Badminton yang berdasarkan Pengertian, Sejarah, Cara, Ukuran dan Peraturan. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian

Sejarah Permainan Badminton

Badminton atau bulu tangkis, termasuk olahraga yang banyak dinikmati. Di Indonesia, olahraga ini sangat populer, dan atlet sering mencapai hasil tinggi dalam pertandingan internasional.

Game ini terdiri dari dua kata, yaitu: feather and Fend. Secara harfiah, olahraga ini dapat diartikan sebagai permainan di mana Anda bisa memainkan bola dengan raket. Bola itu sendiri merujuk pada bagaimana ia dibuat dari bulu unggas.

Badminton terlihat mudah, tetapi olahraga ini membutuhkan latihan dan kerja keras untuk benar-benar menguasainya. Belum lagi ada sejumlah aturan yang harus Anda pahami jika Anda akan terlibat dalam olahraga ini.

Badminton harus dimainkan oleh setidaknya dua orang. Tujuan dari permainan ini adalah untuk memukul bagaimana ia dapat melayang melintasi jaring, dan kemudian jatuh ke lantai di area lawan untuk dianggap poin.

Sejarah Permainan Badminton

Sejarah Badminton

Tidak ada yang tahu pasti tentang asal usul bulu tangkis. Namun, banyak yang percaya bahwa permainan telah ada sejak Mesir kuno, yaitu sekitar 2000 tahun yang lalu.

Ada juga yang mengklaim bahwa bulu tangkis sebenarnya berasal dari Tiongkok. Sekali waktu, orang Cina memiliki permainan bernama Jianzi. Aturan mainnya mirip dengan bulu tangkis, yang seharusnya tidak jatuh ke tanah.

Game serupa juga dikembangkan di Inggris dengan nama battledore dan shuttlecock. Aturannya adalah bahwa pemain harus menjaga dia agar tidak jatuh dan tetap di udara, memukulnya selama mungkin.

Badminton modern dianggap sebagai hasil improvisasi. Sekali waktu, aristokrasi pemilik istana Badminton House memiliki pertempuran yang sedikit dimodifikasi dengan battlore dan shuttlecock, menggunakan tali untuk membatasi pusat lapangan.

Permainan ini telah berkembang pesat sejak tahun 1850-an, dan orang-orang mulai menyebutnya bulutangkis. Dengan demikian, bulutangkis sendiri sebenarnya merujuk pada nama istana Inggris, yang menjadi tuan rumah pertandingan saat itu.

Sejarah Permainan Badminton Di Indonesia

Badminton mulai menyusup ke Indonesia pada era kolonial sekitar tahun 1930. Namun, olahraga ini hanya bisa berkembang pada tahun 1947 atau setelah Indonesia merdeka. Sejak itu, perkembangan bulutangkis sudah cukup pesat, dan atlet mulai bermunculan.

Pada tahun 1951, Asosiasi Badminton Seluruh Indonesia (PBSI) didirikan, yang mengawasi kegiatan bulutangkis di Indonesia. Sejauh ini, bulu tangkis telah menjadi salah satu olahraga kebanggaan Indonesia, karena mampu bersaing dengan atlet asing.

Cara Dasar Permainan Badminton

Seperti dalam olahraga lain, bulu tangkis juga harus dimainkan dengan metode tertentu. Pemain badminton harus menguasai berbagai teknik dasar, mulai dari memegang raket hingga memukul.

Cara Memegang Raket Badminton

Cara memegang raket

Bahkan jika itu terlihat sepele, pemain harus dapat memegang raket dengan benar. Tujuannya agar raket tidak mudah terlepas dan dapat dengan mudah dikendalikan. Memegang raket dengan benar juga dapat menciptakan kekuatan yang kuat untuk membuat bidikan sempurna.

Teknik raket adalah sebagai berikut.

Teknik Backhand
Dalam cara yang hampir sama dengan teknik latar depan, hanya posisi ibu jari tidak bertepatan dengan sisa jari, tetapi disejajarkan dengan pegangan raket, sehingga mendekati jari telunjuk.
Teknik Forehand
Teknik ini sama dengan ketika Anda memegang benda secara umum. Tangan harus memegang gagang raket, dan jari telunjuk dan ibu jari membentuk sudut atau huruf V.

Cara Memukul Kok Badminton

Cara Memukul Kok Badminton

Teknik menyerang dan membalas serangan bisa bervariasi. Setiap teknik juga bisa menjadi faktor penentu dalam kemenangan tim. Setidaknya ada lima jenis yang harus Anda ketahui, yaitu: punch, throw, drive, grid dan punch.

Smash
Smash adalah jenis serangan yang ditujukan untuk menyerang dan membunuh gerakan musuh. Pukulan itu sendiri sangat kuat dan terbang ke bawah. Untuk istirahat, pemain harus memukul dengan sangat keras.

Tujuannya adalah untuk mendapatkan secepat mungkin, dan musuh tidak punya waktu untuk serangan balasan. Smash juga biasanya dilakukan dengan melompat untuk menghasilkan serangan yang cepat dan kuat dan mengenai lapangan.

Netting
Seperti namanya, jenis pemogokan ini dirancang untuk langsung masuk ke internet setelah transfer berhasil. Hit ini di grid cukup rumit karena membutuhkan akurasi tinggi. Jika berhasil, tim lawan akan kesulitan merespons serangan.

Drive
Disk adalah klik horizontal. Arah dampak dapat lurus atau berpotongan untuk mengarah ke sisi yang berlawanan. Metode ini biasanya digunakan untuk menyerang dan memulihkan serangan dengan cepat.

Drop shot
Drop throw berusaha untuk membunuh pergerakan musuh. Pukulan itu disampaikan secara langsung dan menggunakan sedikit atau sedikit kekuatan, sehingga bisa jatuh di sekitar jaring.
Teknik ini sering digunakan untuk mengecoh lawan. Pemain biasanya melompat dan berpura-pura ingin menghancurkan sehingga tim lawan berkumpul di belakang. Namun, pukulan yang diberikan ternyata merupakan lemparan, dan mengapa itu benar-benar jatuh di sebelah jaring.

Lob
Teknik ini dilakukan dengan memukulnya sehingga dapat terbang setinggi mungkin dan jatuh di belakang garis medan di zona tim musuh. Serangan seperti itu, sebagai suatu peraturan, menyerang lawan, oleh karena itu ia lelah.

Servis Badminton

Servis Badminton

Layanan berarti klik untuk memulai permainan. Ternyata, hantaman harus mengarah ke zona musuh dan menembus jaring. Ada tiga jenis metode perawatan, yaitu sebagai berikut.

Backhand: perawatan di sebelah kiri dilakukan dengan kekuatan sedang. Tujuannya adalah bagaimana ia bisa jatuh di sebelah garis serangan musuh dan mendarat tepat di atas jaring. Ini juga bertujuan untuk mempersulit lawan untuk merespons serangan.
Forehand Pendek: pemain memukul dengan sangat keras. Akibatnya, mengapa ia meluncur dan jatuh di sekitar jaringan atau di area di depan tim lawan.
Forehand Tinggi: Teknik ini dirancang untuk membuat coke terbang tinggi dan jatuh cukup jauh dari area yang bersih. Teknik ini bertujuan untuk mengimbangi pemain lawan, sehingga sulit bagi mereka untuk mendapatkannya kembali.

Gerak Kaki

Gerak Kaki

Badminton mengharuskan pemainnya untuk bergerak cepat dan cepat, karena gerak kaki ini memainkan peran yang sangat penting dalam permainan. Kaki tidak hanya harus memposisikan tubuh, tetapi juga menjadi dasar, serta pusat keseimbangan tubuh.

Sikap Berdiri

Sikap Berdiri

Situasi dalam olahraga ini membutuhkan keseimbangan. Dalam hal ini, pemain tidak hanya berdiri, tetapi juga harus siap untuk permainan.

Posisi Dalam Permaianan Badminton:

  • Tubuh bertumpu pada kedua kaki
  • Kedua kaki terpisah selebar bahu dan sedikit ditekuk. Ini juga bisa satu kaki ke depan dan yang lainnya sedikit ke belakang, dan
  • Lengan sedikit diangkat dan ditekuk sehingga raket sejajar dengan dada atau kepala.

Ukuran Lapangan Badminton

Ukuran Lapangan Badminton

Lapangan bulutangkis persegi panjang dibagi dengan jaring di tengah. Dalam pertandingan bulutangkis profesional, lapangan yang digunakan harus memiliki ukuran standar yang ditentukan oleh PBSI dan World Badminton Federation (BWF).

Ukuran lapangan standar BWF:

Panjang: 13,4 meter (tunggal dan ganda)
Lebar: 5,18 meter (tunggal) dan 6,1 meter (ganda)

Ukuran lapangan standar PBSI:

Jarak dari garis depan ke jaringan: 1,98 meter
Jarak dari garis pusat layanan ke panel samping: 3,05 meter
Jarak dari garis belakang ke garis belakang: 0,76 meter (izin ganda)
Jarak dari garis samping ke garis samping: 0.46 meter (pemain tunggal)
Panjangnya: 13,40 meter
Lebar: 6,10 meter
Tinggi posting bersih: 1,55 meter
Tinggi bersih: 1,52 meter

Peraturan Permainan Badminton

Dalam permainan bulutangkis, ada sejumlah peraturan yang harus diikuti semua pemain. Aturan termasuk jumlah pemain, cara pertandingan dimulai, sistem penilaian.

Pelanggaran

  • Melakukan / menerima layanan, pemain pergi ke perbatasan.
  • Mengapa jatuh dari lapangan atau tergelincir di bawah jaring?
  • Ternyata, dia dipukul dua kali oleh satu dan dua pemain di tim.
  • Pemain sengaja ketinggalan di belakang waktu pertandingan.
  • Pemain sengaja melakukan hal-hal yang mengganggu tim lawan.
  • Mengapa ini berhubungan dengan jaringan?
  • Racket menyentuh jaringan saat dipukul.
  • Setelah menerima serangan, raket melintasi jaring dan memasuki zona tim lawan.
  • Ternyata, dia tertabrak, tetapi dia jatuh di daerahnya (tidak menabrak jaringan)
  • Saat menerima layanan, pemain bergerak sebelum dipukul.

Perhitungan Poin

Yang terbaik dari tiga sistem (pemenang dua putaran) digunakan untuk menentukan kemenangan dalam olahraga ini. Jadi, permainan bulutangkis bisa bertahan selama 2-3 putaran. Jika ada pemain yang telah memenangkan dua set berturut-turut, putaran ketiga tidak diperlukan.

Di setiap set, pemenangnya adalah pemain yang mencetak 21 poin pertama. Jika ada hasil imbang 20-20 (yus), pertandingan akan berlanjut sampai salah satu tim menang dengan dua poin.

Penentuan Awal Game

Pertandingan dimulai dengan seri, di mana wasit menggunakan metode lemparan koin. Lotre ini harus menentukan pemain mana yang harus dilayani terlebih dahulu.

Jumlah Pemain Di Dalam Lapangan

Pasangan campuran, ini adalah tim yang terdiri dari 2 orang, 1 putra dan 1 putri.
Satu yang satu lawan satu dan dapat memainkan putra dan putri.
Ganda, ini adalah satu tim yang terdiri dari dua orang.

Peralatan Badminton

Kok: mengapa itu terbuat dari enam belas helai rambut yang dimasukkan ke dalam busi dengan diameter 25-28 mm. Berat standar coke adalah sekitar 4,74-5,5 gram, dan tinggi coke adalah sekitar 64-74 mm.
Racket: Racket memiliki panjang maksimal 68 cm dan lebar 22 cm. Panjang kepala daerah raket atau tali adalah 28 cm dengan lebar 22 cm. Raket bisa terbuat dari kayu atau aluminium dengan berat tidak lebih dari 150 gram.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Sejarah Permainan Badminton. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga: