Profesi Akuntansi

Posted on

Profesi Akuntansi – Akuntansi adalah bahasa bisnis untuk mengukur hasil kegiatan ekonomi dalam organisasi dan mengirimkan informasi ke berbagai pihak, termasuk manajemen, investor, kreditor, dan badan pengatur. Berbagai teori sendiri telah dikemukakan tentang konsep akuntansi.

Pengertian

Profesi Akuntansi

Bagi sebagian orang, pengetahuan akuntansi dikaitkan dengan sistem aritmatika, tetapi faktanya akuntansi itu tidak begitu sederhana. Berbagai teori sedang dikembangkan bersama dengan semakin banyak orang yang ingin mempelajarinya, mengingat bahwa ilmu akuntansi memberikan berbagai peluang untuk melakukan bisnis.

Akuntansi itu sendiri, yang berarti berhitung. Secara umum, akuntansi adalah proses yang dimulai dengan pencatatan, pengelompokan, pemrosesan, penyajian data dan pencatatan transaksi yang berkaitan dengan keuangan, sehingga informasi dapat digunakan oleh seseorang yang ahli di bidangnya dan menjadi bahan untuk membuat keputusan. Seorang praktisi yang ahli dalam bidang ini disebut akuntan.

Profesi Akuntansi

Dalam arti sempit, profesi akuntan adalah jumlah pekerjaan yang dilakukan oleh akuntan sebagai akuntan publik, yang biasanya terdiri dari pekerjaan audit, akuntansi, pajak, dan konsultasi manajemen.

Profesi akuntansi biasanya dianggap sebagai salah satu bidang profesional, seperti organisasi lain, misalnya, Ikatan Dokter Indonesia (IDI). Untuk mengatakan suatu profesi, ia harus memiliki beberapa syarat bagi masyarakat untuk mempercayai pekerjaan mereka sebagai objek dan sebagai pihak yang membutuhkan profesi.

Menurut Federasi Akuntan Internasional, profesi akuntansi mengacu pada semua bidang kegiatan yang menggunakan pengalaman dalam akuntansi, termasuk akuntan pemerintah, akuntan internal yang bekerja di perusahaan industri, keuangan atau perdagangan, akuntan yang bekerja di pemerintahan. dan akuntan sebagai pendidik.

Karakteristik Prosesi Akuntansi

Karakteristik profesi Akuntansi adalah sebagai berikut:

  • Bergabunglah dengan organisasi resmi yang diakui oleh masyarakat / pemerintah.
  • Komunitasnya membutuhkan pengalaman.
  • Bekerja bukan karena alasan komersial, tetapi atas dasar kepercayaan masyarakat.
  • Memiliki bidang ilmu yang dipraktekkan, yang merupakan panduan dalam pelaksanaan profesinya.
  • Kehadiran kode etik sebagai panduan yang mengatur perilaku anggotanya dalam profesi.

Semua persyaratan ini harus diperhatikan oleh profesi akuntan, sehingga mereka berhak disebut salah satu profesi. Perkembangan profesi akuntan sesuai dengan jenis-jenis layanan akuntansi yang dibutuhkan oleh masyarakat dan menjadi semakin kompleks.

Jenis-Jenis Profesi Akuntansi

Jenis-Jenis Profesi Angkutansi

Berikut adalah beberapa jenis profesi transportasi di bawah ini:

Akuntansi Pendidik

Akuntansi ini adalah seorang akuntan yang bertanggung jawab untuk pendidikan akuntansi, melakukan penelitian dan pengembangan di bidang akuntansi, mengajar dan mengatur kurikulum akuntansi di pendidikan tinggi.

Seseorang memiliki hak untuk mendapatkan gelar akuntansi jika dia memenuhi persyaratan, antara lain: Sarjana Pendidikan Akuntansi, di Fakultas Ekonomi Pendidikan Tinggi, yang telah diakui menghasilkan gelar sarjana akuntansi, atau pendidikan tinggi swasta lembaga yang berafiliasi dengan salah satu lembaga pendidikan tinggi, yang memiliki hak untuk menunjuk seorang akuntan.

Dia juga dapat lulus Ujian Akuntansi Nasional (UNA), yang dilakukan oleh konsorsium pendidikan ekonomi yang lebih tinggi, yang didirikan berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia pada tahun 1976.

Akuntansi Pemerintah

Pembukuan ini adalah seorang akuntan yang bekerja untuk lembaga pemerintah, seperti kantor Otoritas Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dan Otoritas Audit Keuangan (BPK).

Akuntansi Internal

Pembukuan ini adalah seorang akuntan yang bekerja untuk perusahaan atau organisasi. Akuntan internal ini juga disebut akuntan perusahaan atau akuntan manajemen. Posisi ini dapat ditempati oleh karyawan biasa dan kepala direktur akuntansi atau keuangan.

Tugas mereka adalah menyiapkan sistem akuntansi, menyiapkan laporan keuangan untuk pihak luar, menyiapkan laporan keuangan untuk eksekutif perusahaan, menyiapkan anggaran, menyelesaikan masalah pajak dan audit internal.

Akuntan Publik

Akuntansi ini adalah akuntan independen yang dapat memberikan layanannya berdasarkan pembayaran tertentu. Mereka bekerja dengan bebas dan biasanya mendirikan kantor akuntan. Profesi akuntan publik menghasilkan berbagai layanan untuk masyarakat, yang dapat digabungkan menjadi tiga kelompok: Layanan non asuransi, Layanan asuransi dan Layanan Sertifikasi.

  • Layanan non asuransi

Ini adalah layanan yang diberikan oleh akuntan publik di mana dia tidak memberikan pendapat, pendapat negatif, ringkasan kesimpulan atau bentuk persuasi lainnya. Jenis layanan non-garansi yang disediakan oleh akuntan publik: layanan penagihan, layanan pajak, layanan konsultasi.

  • Layanan asuransi

Ini adalah layanan profesional independen yang meningkatkan kualitas informasi bagi para pengambil keputusan. Layanan audit ini lebih dikenal sebagai layanan audit.

  • Layanan Sertifikasi

Ini mewakili pendapat atau pertimbangan orang yang independen dan kompeten, apakah pernyataan entitas secara substansial relevan dengan kriteria yang ditentukan.

Layanan akuntansi profesional dapat dibagi lagi menjadi 4 jenis:

  1. Gambaran
  2. Prosedur yang disepakati (prosedur yang disepakati).
  3. Audit
  4. Pemeriksaan (ujian).

Etika Profesi Akuntansi

Etika-Profesi-Angkutansi

Etika profesi akuntansi adalah ilmu yang membahas perilaku atau perbuatan baik orang sebanyak pikiran manusia dapat memahami pekerjaan mereka, yang membutuhkan pelatihan dan pengetahuan tertentu sebagai akuntan.

Etika profesi itu sendiri memiliki beberapa alasan, yang masing-masing memiliki penjelasan sebagai berikut:

Kompetensi

Adalah salah satu penjamin kualitas dan kualitas layanan dari seorang profesional di sektor jasa. Prinsip kompetensi dan perawatan profesional mengharuskan setiap anggota akuntan:

Saat memberikan layanan profesional, bertindaklah dengan rajin dan hati-hati sesuai dengan keterampilan teknis dan profesional yang berlaku.
Pelestarian pengetahuan dan pengalaman profesional yang diperlukan untuk menjamin pemberi kerja (pelanggan menerima layanan profesional dan kompeten.)

Etika akuntansi profesional harus benar-benar dipertimbangkan oleh setiap akuntan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Ini dilakukan untuk memenuhi tugasnya dan tanggung jawab seorang akuntan profesional. Memahami etika profesional, akuntan harus dapat bekerja secara optimal, salah satunya adalah penyusunan laporan keuangan yang terperinci.

Sekarang, akuntan dapat dengan mudah membuat laporan keuangan menggunakan perangkat lunak akuntansi seperti jurnal. Dengan majalah, Anda, sebagai seorang akuntan, dapat menyiapkan laporan keuangan tanpa khawatir akan kesalahan. Hanya dengan memasukkan transaksi di Jurnal, Anda dapat langsung menerima laporan keuangan sesuai dengan kebutuhan Anda. Tunggu apa lagi, segera gunakan Majalah untuk mendapatkan berbagai fasilitas di sini.

Objektivitas

Setiap peserta harus menjaga obyektivitas mereka dan bebas dari konflik kepentingan dalam pelaksanaan tugas profesional mereka. Objektivitas adalah kualitas yang memberikan nilai layanan yang diberikan oleh peserta. Prinsip objektivitas menuntut anggota untuk jujur, tidak memihak, cerdas secara jujur, tidak bias dan bebas dari konflik kepentingan atau dipengaruhi oleh pihak lain.

Kerahasiaan

Mengingat bahwa akuntan adalah profesi yang berhubungan langsung dengan data keuangan, maka pantas untuk menghormati prinsip kerahasiaan. Prinsip kerahasiaan mengharuskan setiap akuntan untuk tidak melakukan tindakan berikut.

  • Gunakan kode rahasia sebagai keuntungan pribadi /pihak ketiga. Kode diperoleh melalui ikatan profesional dan bisnis.
  • Untuk mengungkapkan informasi rahasia yang diperoleh sebagai hasil hubungan profesional dan bisnis dengan pihak-pihak yang berlokasi di luar kantor atau organisasi akuntan, di mana akuntan bekerja tanpa otoritas yang tepat dan spesifik, kecuali ketika ia memiliki hak dan kewajiban hukum atau profesional dan kewajiban untuk mengungkapkan privasi tersebut. .

Integritas

Untuk menjaga dan memperkuat kepercayaan publik, setiap peserta harus memenuhi tugas profesionalnya dengan kejujuran yang sebesar mungkin. Kejujuran menuntut seorang anggota untuk jujur ​​dan jujur, tanpa mengorbankan rahasia penerima layanan.

Layanan publik dan kepercayaan tidak dapat dikalahkan oleh keuntungan pribadi. Kejujuran dapat memungkinkan kesalahan yang tidak disengaja dan perbedaan pendapat yang jujur, tetapi tidak memungkinkan penipuan atau penolakan prinsip.

Kepentingan Umum

Anggota akuntan profesional diwajibkan untuk bertindak dalam konteks pelayanan publik, menghormati kepercayaan masyarakat dan menunjukkan profesionalisme. Salah satu karakteristik profesi adalah penerimaan tanggung jawab terhadap masyarakat. Profesi akuntansi juga memainkan peran penting dalam masyarakat.

Kepentingan publik dari profesi akuntansi meliputi pelanggan, pemerintah, pemberi pinjaman, dan karyawan. Investor, dunia bisnis, dan mereka yang bergantung pada kejujuran dan objektifitas akuntan dalam menjaga fungsi bisnis yang tertib. Oleh karena itu, akuntan harus selalu bertindak sesuai dengan koridor pelayanan publik untuk menjaga kepercayaannya.

Standar Teknis

Setiap kegiatan harus mematuhi standar teknis dan profesional yang relevan. Sesuai dengan pengalaman dan kehati-hatiannya, akuntan harus memenuhi penunjukan penerima layanan, jika penunjukan ini konsisten dengan prinsip itikad baik dan obyektivitas.

Standar teknis dan standar profesional yang harus diikuti anggota adalah standar yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Federasi Akuntan Internasional, badan pengatur dan pengatur terkait.

Tanggung Jawab Profesional

Akuntan, sementara memenuhi tugasnya sebagai seorang profesional, harus selalu menggunakan penilaian moral dan profesional tentang semua tindakan yang dilakukan.

Peserta bertanggung jawab kepada pengguna layanan mereka dan bertanggung jawab atas kerja sama dengan kolega dalam mengembangkan profesi akuntansi dan menjaga kepercayaan publik. Semua upaya ini diperlukan untuk mempertahankan dan mengembangkan tradisi profesional.

Perilaku Profesional

Setiap peserta harus berperilaku konsisten dengan reputasi profesional yang baik dan menghindari tindakan yang dapat mendiskreditkan profesi. Kewajiban untuk menghindari perilaku yang dapat mendiskreditkan profesi harus dipenuhi sebagai wujud dari tanggung jawabnya kepada penerima layanan, pihak ketiga, anggota lain, staf, pengusaha dan masyarakat umum.

Dalam upaya untuk mempromosikan dan mengiklankan diri dan pekerjaan mereka, akuntan profesional sangat tidak disarankan untuk memfitnah profesi. Akuntan harus memiliki sikap yang jujur ​​dan dapat dipercaya.

Kode Etik Profesi Akuntansi

Kode-Etik-Profesi-Angkutansi

Kode adalah seperangkat aturan atau perjanjian suatu organisasi untuk tujuan tertentu. Kode etik adalah norma atau nilai yang secara langsung berkaitan dengan pertanyaan yang benar atau baik, atau tidak benar, atau tidak baik, mengenai ketentuan yang diharapkan akan didukung oleh semua anggota kelompok tertentu.

Untuk kode etik, profesi akuntansi terdiri dari beberapa yayasan yang harus diikuti, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Kepercayaan

Pengguna jasa akuntan harus yakin bahwa ada landasan etika profesional yang melandasi penyediaan akuntan

Kualitas Pelayanan

Dipercaya bahwa semua layanan yang diterima dari akuntan diberikan standar efisiensi yang tinggi.

Profesionalisme

Ini membutuhkan individu yang dapat dengan jelas diidentifikasi oleh pengguna jasa akuntan sebagai profesional akuntansi.

Kredibilitas

Masyarakat membutuhkan informasi dan sistem informasi yang andal.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Profesi Akuntansi. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga: