Fungsi Porifera

Posted on

Fungsi Porifera – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Porifera Yang Berdasarkan Fungsi Struktur, Gambar, Habitat, Ciri, Reproduksi dan Klasifikasi Serta Penjelasannya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian dari Porifera

Fungsi Porifera - Struktur, Gambar, Habitat, Ciri, Reproduksi dan Klasifikasi

Porifera adalah kelas invertebrata atau non-vertebrata. Porifera adalah hewan dengan permukaan tubuh yang keropos. Pori-pori tubuh terhubung ke rongga oleh saluran kecil, yang dindingnya memiliki rambut bergetar.

Pori bertindak sebagai saluran masuknya air yang mengandung air ke dalam rongga tubuh.

Poriferra adalah hewan multiseluler paling sederhana atau paling primitif (Metazoa) karena sel cenderung bekerja secara independen dan tidak terorganisir dengan baik dan tidak memiliki organ atau jaringan nyata, adalah hewan multiseluler tetapi belum memiliki jaringan, organ, dan sistem organ.

Gerakannya sangat kecil dan hidupnya menetap. Porifera biasanya hadir dalam air jernih dan dangkal dan melekat pada substrat.

Beberapa mengendap di dasar air berpasir atau berlumpur. Ukuran tubuh porifers sangat bervariasi, dari ukuran kacang polong hingga 90 cm dengan lebar 1 meter.

Bentuk spons juga bervariasi, beberapa simetri radial, tetapi sebagian besar bentuknya tidak beraturan dan memiliki pola yang berbeda, seperti: Contohnya: bercabang masif, tegak, merayap (crusting) atau tumbuh.

Klasifikasi Porifera

Menurut Suwarni (2008), spons dibagi menjadi tiga kelas tergantung pada jenis spekulan:

Kelas Calcarea

Spons ini memiliki tubuh yang terbuat dari spikula kalsium karbonat. Bentuk berbagai saluran air, termasuk asconoid, sycanoid dan leuconoid.

Beberapa memiliki kaki lurus, yang lain terdiri dari 3-4 anggota badan (sinar). Umumnya berkapur lebih kecil dengan choanocytes besar.
Contoh: Leucosolenia, Clathrina, Scypha, Leucandra.

Kelas Hexactinellida (Hyalospongiae)

Kadang-kadang disebut sebagai spons kaca, dengan ujung berlapis silika (jet) 6 yang biasanya ditemukan

kedalaman tinggi. Beberapa dari mereka melekat pada substrat menggunakan batang semu. Osilasi biasanya besar, panjang tubuh berkisar dari 7 cm hingga lebih dari 1 meter. Jenis saluran air umumnya sykonoid dan leuconoid.

Kelas Demospongiae

Kelas ini adalah kelas terbesar, mencakup hampir 95% dari semua jenis spons. Jenis saluran air yang khas adalah leconoid dan hidup di laut, dengan pengecualian hanya satu keluarga yang hidup di air tawar, yaitu Spongilidae.

Spikula terdiri dari elemen silika, tetapi berbeda dari spons kaca, kelas ini tidak memiliki 6 sinar. Kerangka juga bisa terdiri dari silika dan spons, atau hanya spons.

Rongga saluran dalam kecil, bulat dan ditutupi oleh sel choanoocyte. Bentuk, ukuran dan warna tubuh lebih beragam.

Contoh: Haliclona, Pterosia, Xestospongia.

Morfologi dan Anatomi Porifera

Porifer memiliki ukuran tubuh yang sangat berbeda, ada yang sebesar kacang polong dan ada yang sebesar 90 cm dan lebar 1 m.

Bentuk tubuh spons juga bervariasi, kebanyakan tidak teratur dengan pola yang berbeda, tetapi ada juga beberapa simetri radial. Bagian tubuh porifera yang menghubungkan lingkungan eksternal dan tubuh porphera di bagian distal disebut osculum.

Oculus terkait dengan spongcoel, yang terletak di tengah tubuh dan merupakan ruang yang besar. Tubuh bagian luar terdiri dari pori-pori atau ousita.

Buka dan tutup ostis Sel-sel yang melapisi tubuh bagian luar adalah sel-sel epitel berbentuk datar atau disebut sel-sel leher atau choanoocytes. Ujung sel-sel ini memiliki flagel (Hasanuddin, 2011).

Tubuh Porifera tidak memiliki jaringan dan organ, sehingga Porifera dikelompokkan dalam protozoa. Tubuh memiliki banyak pori (ostium), yang merupakan celah bagi air untuk memasuki rongga tubuh yang lebih luas yang disebut spongocoel.

Air kemudian muncul dari spongocoel melalui osculum yang terkandung dari permukaan mulut (atas) tubuh.

Fungsi Tubuh Porifera

  • osculum: Sebagai tempat di mana air diekstraksi dari spongosol
  • Mesoglea: Sebagai lapisan yang membatasi lapisan dalam dan luar
  • Porosit: Dapat digunakan sebagai saluran yang menghubungkan pori-pori dan spongosol.
  • Spongosol: Ini adalah rongga di dalam tubuh Porifera
  • Amoeboid: Dalam sel ini, sangat penting untuk mengedarkan makanan ke seluruh tubuh.
  • Epidermis: adalah lapisan luar
  • Spicula: adalah produsen / penyusun tubuh
  • Flagel: Sebagai sarana memindahkan koanosit
  • Coanosit: Ini adalah lapisan sel spongosol, yang sangat berguna untuk mencerna makanan. Di mana ada flagel di ujung, sementara ada vakuola di pangkalan.

Struktur anatomi Porifera:

  • Lapisan terluar tubuh (epidermis) terdiri dari lapisan sel yang membentuk celah kecil yang disebut ostium. Sel-sel yang membentuk dan memindahkan ostium disebut porocytes.
  • Lapisan dalam (endodermis) terdiri dari sel-sel berbentuk leher yang disebut koanosit. Coanocytes memiliki nuklei, vakuola dan flagela, yang terkait dengan fungsi sel-sel ini sebagai instrumen pencernaan. Pencernaan terjadi di dalam koanosit, oleh karena itu disebut pencernaan antar sel.

Antara tubuh bagian luar dan bagian dalam adalah lapisan tengah (mesoglea / mesenchyme), yang terdiri dari 3 model sel, yaitu amubosit dan skleroblas dan arkeosit.

Amubosit yang dinamai mengacu pada bentuk dan sifat sel yang menyerupai bentuk dan sifat amuba, bentuknya yang mudah diubah.

Scleroblast menghasilkan kerangka yang disebut spicula. Spikula umumnya terdiri dari mineral kalsium karbonat dan silikon dioksida, sedangkan spikula lainnya terdiri dari bahan sponginorganik. Sedangkan arkeosit berfungsi dalam reproduksi seksual sel.

Porifera adalah hewan multiseluler yang memiliki sifat bahwa setiap sel dapat bergerak dan berubah menjadi tipe sel lainnya. Jaringan dalam tubuh porphera atau spons (meshohyl) yang saling berhubungan yang mengelilingi lapisan luar pinacoderm dan choanoderm bagian dalam.

Chhooderm terdiri dari sel kerah flagellar (choanoocytes). , 2008). Sel pada Porifera terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan Pinacoderm (sel kulit) dan lapisan Choanocyte (sel makanan dan pompa air).

Diantaranya adalah lapisan gelatin mesohylal atau mesenchymal yang terdiri dari sclerocytes dan spongocytes (sel-sel yang mengeluarkan kerangka), archaeocytes, sel-sel yang dapat dikonversi ke sel-sel lain dalam spons yang sama, dan kollenocytes, sel-sel yang membentuk massa penghubung (Fox). , 2001).

Menurut Suwarni (2008), struktur tubuh spons dilakukan oleh kerangka keras yang terdiri dari berbagai jenis spikula. Spikula adalah elemen keras yang terdiri dari kalsium karbonat atau silikon dioksida dan kolagen.

Spikula dan sel spons semuanya terkandung dalam matriks protein-jelly. Tidak semua spons memiliki kerangka, kerangka terdiri dari jeli koloid sederhana. Kerangka ini disekresikan oleh sel sclerocyte dan spongocyte.

Setiap spikula disekresikan secara interselular di sekitar spons. Elemen kerangka dapat digunakan sebagai indikator penting untuk penunjukan morfologis dan taksonomi. Rempah-rempah dikelompokkan berdasarkan ukuran, jumlah sumbu dan jumlah sinar (pengait).

Spikula dibagi menjadi dua kelompok tergantung pada ukurannya:

  • Megasclere, spikula besar dengan panjang 0,1> 1,0 mm; dapat dikombinasikan untuk membentuk diagram yang koheren.
  • Microsceler, spikula kecil dengan panjang 0,01 – 0,1 mm; didistribusikan ke seluruh tubuh.

Berdasarkan sumbu, spikula terdiri dari 3 jenis, yaitu:

  • Monaxon, Spikula dengan satu sumbu,
  • Triaxon, spicula dengan tiga sumbu,
  • Tetraxon, spicula dengan empat sumbu.

Berdasarkan jumlah sinar, spikula dibagi menjadi 5 kelompok:

  • Monactin, spikula balok tunggal,
  • Diaktin, spicula dua-sinar,
  • Traictine, spicula tiga sinar.
  • Hexactin, spicula enam-ray,
  • Polyactin, spicula dengan lebih dari enam sinar.

Di dalam tubuh spons ada sistem kanal atau saluran air. Air yang memasuki ostia dialirkan melalui serangkaian saluran sebelum memasuki rongga atau langsung ke atrium. Di dalam gua, yang berisi sel-sel choanocyte, yang merupakan elemen penting dari sirkulasi air.

Sel-sel ditutupi dengan flagel, yang aktif bergerak dalam spiral setiap saat dan menghasilkan arus yang menarik air dari ostia. Sisa makanan menempel pada permukaan luar sel dan kemudian diserap oleh sel. Kemudian air itu dibawa ke osculum.

Ada 3 jenis saluran pembuangan, yaitu asconoid, syconoid dan leconoid, yang dikombinasikan dari permukaan Choanoderm dan Mesohyl. Pada tipe asconoid, atrium besar dan tidak terbagi, dan tepi atrium dibagi menjadi serangkaian rongga kecil di mana permukaan choanoocytes diperbesar.

Atrium tereduksi tipe leuconoid menjadi semacam jalur Mesohyl dengan jaringan saluran air yang kompleks dan banyak gua flagella (Fox, 2001). Contoh tipe saluran asconoid ditunjukkan pada genus Leucosolenia, sedangkan tipe syconoid diilustrasikan dalam genus Scypha.

Sistem Saraf dan Pencernaan Porifera

Sistem Saraf Porifera

Tidak semua invertebrata memiliki sistem saraf. Hewan yang diklasifikasikan sebagai protozoa dan porifera tidak memiliki sistem saraf. Setiap sel dalam tubuh hewan dapat merespons rangsangan yang diterimanya.

Tidak ada koordinasi antara sel dan sel tubuh lainnya. Hewan uniseluler seperti amuba dan paramecium tidak memiliki saraf, tetapi protoplasma dapat melakukan semua aktivitas sebagai makhluk hidup, seperti sifat lekas marah, pergerakan dan adaptasi terhadap lingkungannya.

Grup Porifera belum memiliki sistem saraf, tetapi ketika Anda menerima rangsangan dalam bentuk sentuhan, terutama di daerah okular, rangsangan perlahan berlanjut dari sel ke sel.

Tetapi untuk sistem pencernaan masih sangat sederhana dan berlangsung secara intraseluler, gerakannya seperti dalam aliran air, air yang mengangkut makanan biasanya dalam bentuk plankton dan oksigen terlarut.

Makanan ditangkap oleh sel-sel leher dan kemudian dicerna dalam vakuola, dan jus diangkut oleh sel-sel amebosit dan diedarkan melalui tubuh, sedangkan sisa makanan diekskresikan ke dalam air oleh sel-sel leher melalui spongosol.

Porifera memiliki sifat khusus dalam bentuk tubuh berpori mikroskopis. Dalam fase kehidupan mereka, porifera menjalani dua bentuk kehidupan, yaitu kehidupan bebas berenang (polip) dan kehidupan menetap (sesil).

Polip terbentuk pada fase larva, sedangkan bentuk sessile terjadi pada fase dewasa. Porifera tidak memiliki organ pencernaan, sistem saraf dan sistem sirkulasi darah.

Sistem Pencernaan Makanan di Porifera

Pencernaan makanan Porifera adalah intraseluler, intraseluler adalah pencernaan makanan yang terjadi pada tingkat sel / di dalam sel.

Prosesnya dimulai dengan masuknya air melalui pori-pori tubuh porifera (ostium), kemudian air masuk ke dalam tubuh bersama dengan plankton dan bakteri, yang merupakan sumber makanan.

Lapisan endodermis porifera, plankton dan bakteri disaring oleh mikrofil dalam sel koanosit. Sel amoeboid memiliki tugas untuk mendistribusikan hasil “tangkapan” melalui tubuh porifera.

Air – Air yang masuk bersamaan dengan makanan dilepaskan melalui lubang di tengah tubuh, yaitu osculum.

Bentuk sistem ekskresi Porifera

Porifera adalah hewan multiseluler sederhana atau metazoa. Karena hewan-hewan ini memiliki properti yang badannya keropos seperti busa atau spons.

  • Sistem eliminasi Dalam porifer, sisa metabolisme dikeluarkan secara difus dari sel-sel tubuh ke epidermis dan kemudian dari epidermis ke lingkungan berairnya.
  • Porifera memiliki sistem drainase yang memungkinkan Anda masuk dan mengeluarkan air yang mengandung makanan, oksigen, dan sisa metabolisme.
  • Setelah saluran air, Porifera dapat dibagi menjadi 3 jenis:
  • Acson, Sicon dan Leucon (Rhagon)

Berdasarkan sistem jalur air yang ditemukan di Corifera, hewan-hewan ini dibagi menjadi tiga tipe tubuh, yaitu tipe Ascon, tipe Sycon dan tipe Rhagon.

Jenis Ascon

adalah jenis saluran air yang paling sederhana. Air memasuki spongocoel melalui ostium dan kemudian keluar melalui osculum.

Tipe Ascon adalah tipe Porifera dengan sistem drainase sederhana. Air memasuki spongocoel (rongga tubuh) melalui pori pendek dan kemudian keluar melalui osculum. Contoh; Leukoslenia.

Jenis Sicon

adalah jenis saluran air yang terdiri dari dua saluran yang bersifat inkremental dan radial. Air memasuki kanal radial melalui ostium. Karena porositas, air mengarah dari saluran inflow ke saluran radial, kemudian memasuki spongocoel dan keluar melalui osculum.

Jenis Sycon adalah Porifera dengan dua jenis saluran air, tetapi hanya yang radial yang memiliki koanosit. Air masuk dengan mengalir melalui saluran radial pori dengan dinding coanocyte-spongocoel dan kemudian keluar melalui osculum. Contoh: Scypha

Tipe Leucon (Rhagon)

adalah jenis saluran air yang paling kompleks. Air masuk melalui ostium ke dalam rongga bundar yang saling berhubungan dan dibatasi oleh koanosit, kemudian ke dalam spongocoel dan keluar melalui osculum.

Jenis Rhagon adalah Porifera, pipa yang kompleks atau kompleks. Porifera memiliki lapisan mesoglea yang tebal dengan sistem air bercabang.

Coanoocytes dibatasi oleh rongga bulat bersilia. Air masuk melalui pori-pori radial bercabang dan kemudian keluar melalui osculum. Misalnya: Euspongia dan Spongila.

Tipe Leucon (Rhagon)

Deskripsi

  • osculum: di mana air berasal dari spongosol
  • Mesoglea: lapisan pemisah antara lapisan dalam dan luar
  • Porosit: saluran penghubung antara pori dan spongosol. di mana air masuk.
  • Spongosol: rongga di bagian dalam tubuh Porifera
  • Amoeboid: sel yang mengedarkan makanan.
  • Epidermis: lapisan luar
  • Spicula: binaragawan
  • Flagel: sistem muskuloskeletal koanosit
  • Coanocytes: sel-sel lapisan spongosol dan bertindak sebagai kegigihan makanan. Ada flagel di ujung dan vakuola di pangkalan.

Sistem Reproduksi Porifera

Porifera bereproduksi secara seksual atau aseksual. Reproduksi seksual terjadi melalui pembentukan tunas (tunas) atau melalui pembentukan kelompok sel-sel penting, khususnya amebosit, yang kemudian dilepaskan.

Spons air tawar dan air laut membentuk lemak, yang merupakan tunas internal. Lemak terbentuk dari sekelompok amebosit yang mengandung cadangan makanan yang dikelilingi oleh amebosit yang membentuk lapisan luar yang keras, dan sering ada spikula yang membentuk dinding yang resisten.

Porifera memiliki kemampuan regenerasi tinggi. Bagian-bagian tubuh sepon yang terputus atau rusak sepenuhnya diregenerasi. Kemampuan untuk regenerasi memiliki batas-batasnya, misalnya, potongan-potongan spons leuconoid harus lebih besar dari 0,4 mm dan memiliki beberapa sel choanocyte untuk beregenerasi menjadi spons baru yang kecil.

Reproduksi aseksual terjadi baik di spons hermaproduktif, tetapi telur dan sperma diproduksi pada waktu yang berbeda. Sperma dan telur diproduksi oleh amoebby osculum dengan aliran air dan pada individu lain oleh ostium dan aliran air.

Dalam sebuah spongocoel atau ruang yang dihembuskan, sperma memasuki choanocytes atau amebocytes. Sel amebosit berperan sebagai pembawa sperma ke sel telur, pembuahan (fertilisasi) berlangsung, perkembangan embrio hingga larva flagella masih dalam mesohyl.

Berenang selama beberapa saat, lalu tempelkan ke permukaan bawah permukaan dan berkembang menjadi spons muda yang duduk dan akhirnya menjadi besar dan dewasa.

Porifera berkembang biak secara seksual dan seksual. Berikut ini adalah penjelasan tentang reproduksi porifera seksual dan aseksual.

Reproduksi Aseksual

Reproduksi porifera aseksual melalui pembentukan tunas. Drive yang dihasilkan kemudian terpisah dari induk dan hidup sebagai individu baru atau tetap terhubung ke induk, sehingga jumlah bagian dari kelompok Porifera meningkat

Reproduksi Seksual

Reproduksi seksual terjadi dengan penyatuan telur dan spermatozoid, yang memberi nama Zygote, yang kemudian berkembang menjadi larva dari bendera ini. Larva bisa berenang dan keluar melalui osculum. Jika Anda menemukan tempat seksual, larva akan menempel dan tumbuh menjadi porifer baru.

Peran Nilai Ekonomi Porifera

Berbagai jenis spons air laut, seperti spons jari Axinella conabina oranye, diperdagangkan untuk menghias akuarium di air laut, yang kadang-kadang diekspor ke Singapura dan Eropa. Jenis spons dari keluarga Clionidae mampu mengebor dan menembus cangkang batu dan moluska

membantu cuaca fragmen karang dan kerang yang tersebar di sekitar pantai. Ada juga spons yang tumbuh pada cangkang tertentu dan mengganggu peternakan tiram.

  • Selain Porefera, yang digunakan sebagai kontrasepsi (KB)
  • Sebagai campuran bahan industri (kosmetik)
  • Memiliki nilai estetika yang tinggi
  • Keuntungan untuk sumber daya air sebagai tempat tinggal dan pakan ternak lainnya.

Sifat Porifera

Untuk membedakan jenis-jenis Phyla porifera, kita perlu mengetahui sifat-sifat Porifera secara umum. Sifat-sifat Porifera adalah sebagai berikut:

  • Jenis hewan ini adalah multiseluler (Metazoa), yang paling sederhana atau paling primitif
  • Sebagian besar hidup di laut dangkal pada kedalaman sekitar 3,5 meter
  • Bentuk tubuh Porifera menyerupai vas bunga atau mangkuk dan melekat pada dasar air
  • Tubuh terdiri dari 2 lapisan sel (diploblastik) dengan lapisan luar (epidermis), yang terdiri dari sel-sel yang memiliki bentuk rata dan disebut pinacocytes.
  • Di epidermis ada porus atau lubang kecil yang disebut Ostia, yang terhubung ke rongga tubuh (spongocoel) oleh saluran.
  • Lapisan dalam terdiri dari sel-sel leher dan bendera, yang disebut koanosit dan digunakan untuk mencerna makanan
  • Ada juga berbagai jenis sel di mesoglea, yaitu sel amubosit, sel scleroblast, sel arkeosit.
  • Antara epidermis dan koanosit adalah lapisan tengah dalam bentuk bahan tebal yang disebut mesoglea atau mesenkin
  • Sel amubosit atau amuboid, yang berfungsi untuk mencerna makanan yang dicerna dalam koanosit. Sel scleroblast membentuk duri atau sepon. Spikula terbuat dari kalsium karbonat atau silikat
  • Spongin terdiri dari serat spongin lunak dan berongga yang membentuk seperti spons.
  • Sel-sel arkeosit berfungsi sebagai sel reproduksi, misalnya pembentukan tunas, pembentukan gamet, pembentukan bagian yang rusak dan regenerasi.

Makanan porifera berupa partikel-partikel zat organik atau organisme kecil yang masuk ke dalam air melalui pori-pori tubuh. Makanan tersebut kemudian ditangkap oleh flagel di coanocytes, yang kemudian dicerna di coanocytes.

Pencernaan dengan demikian intraseluler. Setelah pencernaan, nutrisi ini diedarkan dari sel amubosit ke sel lain. Limbah makanan yang dikeluarkan oleh berosilasi bersama dengan sirkulasi air.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Fungsi Porifera. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :