Klasifikasi Platyhelminthes

Posted on

Platyhelminthes – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Klasifikasi Platyhelminthes Yang Berdasarkan Struktur, Reproduksi, Manfaat, Ciri dan contoh Serta Penjelasannya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian Platyhelminthes

Klasifikasi Platyhelminthes - Struktur, Reproduksi, Manfaat, Ciri dan Contoh

Platyhelminthes berasal dari bahasa Yunani, dari kata-kata Platy = flat dan Helminthes = cacing. Jadi bisa diartikan bahwa Platyhelminthes adalah cacing tubuh datar. Platyhelminthes dikelompokkan dalam;

  • Domain: Eukarya
  • Kerajaan: Animalia
  • Subkingdom: Eumetazoa
  • Super Phylum: Platyzoa
  • Suku: Platyhelminthes

Tubuh Platyhelminthes terdiri dari tiga lapisan sel (triploblastik), yaitu ectoderm, mesoderm dan endoderm. Platyhelminthes adalah cacing dengan bentuk tubuh simetris bilateral, dan tubuhnya datar, dorsoventral. Platyheminths tidak memiliki rongga tubuh (Aselom), oleh karena itu mereka disebut hewan Aselomata.

Tubuhnya tidak tersegmentasi. Bentuk tubuh bervariasi dari pita datar memanjang hingga daun. Ukuran tubuh bervariasi dari yang tampak kecil secara mikroskopis, beberapa milimeter hingga 25 meter (Taeniarhynchus saginatus).

Kebanyakan cacing pipih berwarna putih atau tidak berwarna. Sedangkan mereka yang hidup bebas diwarnai cokelat, abu-abu, hitam atau terang.

Ujung depan tubuh adalah kepala. Ada mulut dan lubang kelamin di perut. Mulut dan lubang genital terlihat jelas di kelas Turbellaria, tetapi tidak jelas di kelas Trematoda dan Cestoda.

Ada organ yang menghasilkan sekresi (cengkeraman dan cangkir isap) yang lengket dan menempel di sana, mis. B. “cangkir hisap oral” dan “cangkir hisap ventral” dalam trematoda.

Filum Platyhelminthes terdiri dari sekitar 13.000 spesies, yang dibagi menjadi tiga kelas. dua parasit dan satu hidup bebas. Planaria dan kerabatnya diklasifikasikan sebagai kelas Turbellaria. Cacing hati adalah parasit eksternal atau internal dari kelas Trematoda.

Cacing pita adalah parasit internal dari kelas Cestoda. Secara umum, cacing pipih hidup di sungai, danau, laut atau sebagai parasit dalam tubuh organisme lain.

Platyhelminthes hidup di air tawar, laut dan di tempat-tempat lembab, sementara Platyhelminthes parasit hidup di tubuh inangnya (endoparasit) di siput air, sapi, babi atau manusia.

Jenis cacing yang satu ini beitiu sensitif dengan cahaya. Contoh nya Platyhelminthes planaria, yang sering ditemukan di balik batu (panjang 2-3 cm), bipalium, yang hidup di balik lumut lembab (panjang hingga 60 cm), clonorchis sinensis, cacing hati dan cacing pita.

Struktur Tubuh Platyhelminthes

Struktur Tubuh Platyhelminthes

Berikut adalah beberapa struktur tubuh platyhelmints, yang terdiri dari:

Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan Platyhelmintes (cacing pipih) adalah gastrovaskular, dengan makanan yang tidak diedarkan melalui darah tetapi melalui usus.

Sistem pencernaan platyhelmintes (cacing pipih) dimulai dari faring ke kerongkongan. Di belakang kerongkongan ada usus bercabang di seluruh tubuh. Sehingga usus tidak hanya mencerna makanan, tetapi usus juga mengedarkan makanan ke seluruh tubuh.

Sistem Saraf

Dalam sistem saraf, ada berbagai jenis sistem saraf di platyhelmintes, termasuk yang berikut:

Sistem saraf tali tangga adalah sistem saraf yang paling sederhana. Dalam sistem ini, sistem saraf pusat, yang disebut ganglion otak, ada di kepala, dan jumlah pasangan dari dua ganglion otak memanjang di sepanjang sisi kiri dan kanan tubuh, dihubungkan oleh serabut saraf transversal.

Pada cacing pipih, level yang lebih tinggi dari sistem saraf dapat terdiri dari sel-sel saraf (neuron), yang dibagi menjadi sel-sel saraf sensorik (sel pembawa sinyal dari indera ke otak), sel-sel saraf motorik (pembawa sel dari otak ke efektor dan asosiasi sel (mediator).

Sistem Sensorik

Dari berbagai jenis platyhelmints (cacing pipih), mereka memiliki sistem pendeteksian dalam bentuk oseli, yaitu dimananya terkandung bintik platyhelmints peka cahaya. Bintik mata biasanya berpasangan dan terletak di anterior (kepala).

Semua cacing pipih ini memiliki indera peraba dan sel chemorptor di seluruh tubuh. Beberapa spesies juga memiliki indera tambahan dalam bentuk daun telinga (telinga), statosista (pengatur keseimbangan) dan reseptor (organ untuk menentukan arah aliran).

Secara umum, platyhelmintes (cacing pipih) memiliki sistem osmoregulasi yang disebut protonephridia. Sistem ini terdiri dari saluran cairan, yang disebut protonephridophosphor dan berhubungan dengan sepasang atau lebih. Sementara sisa metabolisme tubuh berdifusi melalui dinding sel.

Sistem Reproduksi

Meskipun Platyhelmintes (cacing pipih) adalah hewan hemafrodit, beberapa cacing tidak dapat kawin secara individual. Reproduksi aseksual dan seksual.

Reproduksi seksual terjadi melalui produksi gamet, pembuahan ovarium terjadi di dalam tubuh. Pemupukan dapat dilakukan sendiri atau dengan pasangan lain.

Properti Platyhelmintes

Platyhelmintes (flatworms) memiliki beberapa karakteristik umum, termasuk yang berikut:

  • Memiliki bentuk tubuh yang rata, simetris dan tidak tersegmentasi
  • Memiliki tinggi mikroskopis dan ada yang memiliki panjang tubuh 20 cm, yaitu cacing pita.
  • Memiliki lubang di mulut tanpa dubur.
  • Memiliki kekuatan regeneratif yang tinggi dan bersifat hermafrodit (dua jenis kelamin).
  • Parasit hidup dan beberapa hidup bebas.
  • Habitat di air tawar, air laut, tempat lembab atau di dalam tubuh organisme lain.
  • Pemuliaan generatif (reproduksi) dengan persilangan dan produksi vegetatif berdasarkan pembagian.
  • Peka terhadap cahaya.
  • Dll

Klasifikasi Platyhelmintes

Platyhelmintes (cacing pipih) dapat dibagi menjadi 3 kelas sebagai berikut:

Turbellaria adalah platyhelminthes dengan silia (rambut bergetar) pada permukaan tubuh yang berfungsi sebagai alat gerakan. Ada banyak sel kelenjar di lapisan epidermis, yang disebut rhabdoid dan bertindak sebagai mangsa, mangsa dan jejak lendir saat merangkak.

Di bawah epidermis adalah serat otot sirkuler, longitudinal, diagonal dan dorsoventral, sehingga Turbelaria berputar dan berbelok dengan mudah.

Hewan kelas turbellaria memiliki tubuh berbentuk batang atau kelinci (bahasa Yunani: Rabdit = tongkat). Hewan-hewan ini biasanya hidup di air tawar jernih, air laut atau di tempat-tempat lembab dan jarang sebagai parasit.

Tubuh memiliki dua mata dan tidak ada isap. Hewan ini memiliki kemampuan hebat untuk regenerasi dirinya sendiri dengan memotong tubuhnya.

Keberadaan lebih dari 4000 spesies di seluruh dunia; hidup di bebatuan dan permukaan endapan di air, di tanah yang lembab dan di bawah batang pohon.

Namun, beberapa spesies laut, terutama di terumbu karang, memiliki pola warna yang lebih terang. Panjangnya kurang dari 1 mm hingga 50 cm. Contoh turbellaria adalah planaria dengan ukuran tubuh sekitar 0,5 – 1,0 cm dan bipalium dengan panjang tubuh hingga 60 cm, yang hanya muncul pada malam hari.

Trematoda (cacing hisap)

Ada total sekitar 12.000 jenis trematoda di seluruh dunia. hidup di atau di tubuh hewan lain. Semua cacing pengisap bersifat parasit, silindris atau seperti daun.

Panjangnya berkisar dari 1 cm hingga 6 cm. Cacing ini memiliki cangkir isap yang menempel pada organ dalam atau permukaan luar inangnya, dan sejenis kulit keras yang membantu melindungi parasit. Organ reproduksi mengisi hampir seluruh interior cacing isap.

Sebagai kelompok, cacing trematoda memiliki banyak spesies inang, dan sebagian besar spesies memiliki siklus hidup yang kompleks di mana rotasi seksual dan aseksual terjadi.

Banyak trematoda memerlukan inang perantara, di mana larva berkembang sebelum menginfeksi inang terakhirnya (biasanya vertebrata), tempat tinggal cacing dewasa. Sebagai contoh, sebuah trematoda yang menempel pada manusia menghabiskan sebagian kisah hidupnya dalam siput.

Trematoda dewasa umumnya hidup di hati, usus, paru-paru, ginjal, dan pembuluh darah vertebrata. Trematoda melindungi dirinya sendiri dalam tubuh inangnya dengan menutupi permukaan tubuh dengan kutikula dan permukaan tubuh tidak memiliki silia. Trematoda tidak memiliki rongga tubuh dan semua organ terletak di parenkim.

Tubuh biasanya rata datar dan biasanya tidak tersegmentasi dan seperti daun. Mereka memiliki dua alat hisap, satu di sekitar mulut dan yang lainnya di dekat pusat tubuh atau di belakang. Alat hisap kedua disebut acetabulum karena terlihat seperti mangkuk cuka.

Dinding luar atau dinding trematoda adalah kutikula yang terkadang berisi duri atau sisik. Pencernaan memiliki sistem yang sederhana. Di ujung depan ada mulut yang dikelilingi oleh alat isap.

Makanan dari mulut melalui otot jauh ke kerongkongan dan kemudian ke usus, yang dibagi menjadi dua sel usus buntu yang tersumbat. Caecum ini terkadang bercabang, dan percabangan ini terkadang sedikit rumit.

Kebanyakan trematoda tidak memiliki anus, sehingga sisa makanan harus dimuntahkan lagi. Sistem sarafnya sederhana. Cincin serabut saraf dan ganglia mengelilingi kerongkongan, dan dari sini saraf bergerak bolak-balik. Biasanya saraf kembali di setiap sisi dan saraf bermigrasi dari sini ke organ yang berbeda.

Trematoda tidak memiliki sistem peredaran darah. Sistem ekskresi terdiri dari kandung kemih belakang.

Sistem percabangan berjenis banyak yang memasuki kandung kemih dan sistem sel ekskretoris yang terbuka ke saluran pengumpul. Tidak ada organ yang diekskresikan dilepaskan, sel ekskresi ditempatkan secara strategis di seluruh tubuh.

Sel-sel eliminasi terdiri dari sitoplasma basal, yang mengandung nukleus, dan vakuola, yang berisi seberkas silia yang secara permanen terbuka di saluran pengumpul. Sistem reproduksi sangat kompleks.

Kebanyakan trematoda adalah hermafrodit, memiliki organ jantan dan betina. Namun, fertilisasi silang adalah umum, dan fertilisasi itu sendiri tidak umum. Ketika rahim dibuahi, sperma berpindah dari satu cacing ke cacing lainnya.

Cestoda (cacing pita)

Keberadaannya terhitung sekitar 3500 spesies di seluruh dunia; hidup sebagai parasit dalam tubuh binatang. Cacing pita (Cestoda) memiliki bentuk tubuh datar dengan panjang antara 2 dan 3 m dan terdiri dari kepala (Skoleks) dan tubuh (Strobila).

Kepala (skolekul) dilengkapi dengan lebih dari dua perangkat penghisap. Sementara setiap segmen yang disatukan Strobila berisi alat pengembangbiakan.

Tubuh strobila ditutupi oleh kutikula tebal; tidak berpigmen; tidak memiliki saluran pencernaan atau perangkat sensorik dalam bentuk dewasa mereka. Segmen belakang semakin berkembang dan setiap segmen (proglotide) adalah individu dan hermafrodit.

Contoh cacing pita adalah Taenia solium dan Taenia saginata, yang bersifat parasit pada manusia. Taenia terdiri dari kepala bundar yang disebut Skolex, sejumlah segmen, yang sama disebut Proglotid.

Ada alat pengisap di kepala dan jenis Taenia solium memiliki kait yang sangat tajam (Rostellum) yang menempelkan cacing ke lapisan usus inang. Di belakang Scolex adalah leher kecil yang tumbuh yang menciptakan proglotide baru yang pertama kali menjadi kecil. Cacing pita memiliki panjang 2 m.

Setiap proglotide mengandung genitalia pria (testis) dan genitalia wanita (ovarium). Setiap proglotide dapat terjadi dengan pembuahannya sendiri. Proglotide yang dibuahi terletak di belakang tubuh cacing. Proglotides dapat keluar (strobilis) dan meninggalkan tubuh inang utama bersama fesesnya dengan membawa ribuan telur.

Ketika dicerna oleh hewan lain, telur berkembang dan memulai siklus hidup baru mereka. Cacing pita tidak memiliki saluran pencernaan. Cacing pita menelan makanan yang sebelumnya dicerna oleh tuan rumah.

Cestoda adalah parasit karena menyerap nutrisi dari usus kecil inang. Esensi diserap langsung dari seluruh permukaan tubuh, karena cacing ini tidak memiliki mulut dan pencernaan (usus).

Orang bisa terinfeksi oleh cestoda jika mereka tidak makan daging yang dimasak dengan matang. Inang penyambung Cestoda merupakan babi di Taenia solium dan sapi di Taenia saginata.

Cacing pita tidak memiliki saluran pencernaan dan sistem sirkulasi. Makan langsung melalui dinding tubuh. Sistem eliminasi berbentuk sel api.

Sistem saraf terdiri dari beberapa ganglia di skolekul dengan komisura transversal di antaranya. Dan tiga batang saraf longitudinal di setiap sisi tubuh (batang lateral yang besar dan sisi perut kecil), ganglion kecil di setiap segmen dari masing-masing dari enam, dan komisura di setiap segmen menghubungkan ganglia ini.

Cestoda adalah hermafrodit dengan organ pria dan wanita. Organ pria terdiri dari testis (yang menghasilkan spermatozoa), vas deferens, vesikula seminalis, penis dan lubang genital. Sedangkan organ Bertina terdiri dari indung telur, saluran tuba, semen uterus, vagina dan lubang genital.

Peranan Platyhelminthes

1. Planaria menjadi salah satu makanan bagi organisme lain.

2. Cacing hati atau cacing pita adalah parasit pada manusia

  • Schistosoma sp. Dapat menyebabkan schistosomiasis pada penyakit parasit yang ditularkan ke manusia oleh siput air tawar. Jika cacing berkembang di tubuh manusia, kerusakan jaringan dan organ seperti kandung kemih, ureter, hati, limpa dan ginjal dapat terjadi. Kerusakan ini disebabkan oleh proliferasi cacing schistosome di dalam tubuh.
  • Clonorchis sinensis, yang menyebabkan infeksi cacing hati pada manusia dan mamalia lain, dapat menyedot darah manusia.
  • Paragonimus sp, parasit di paru-paru manusia. Dapat menyebabkan kesulitan bernafas, yaitu sesak nafas saat bernafas, batuk kronis, dahak / dahak bercampur darah coklat (telur cacing).
  • Fasciolisis sp, parasit di saluran pencernaan. Peradangan di area gigitan, yang menyebabkan hipersekresi dari lapisan usus dan menyebabkan resistensi makanan. Akibatnya, borok, pendarahan dan abses di dinding usus. Gejala diare kronis muncul.
  • Aeniasis, yang disebabkan oleh Taenia sp. Cacing ini menghembuskan sari makanan ke dalam usus manusia.
  • Fascioliasis diakibatkan dari Fasciola hepatica adalah sebuah parasit penyakit yang dapat menyerang semua hewan binatang ternak. Hewan yang terkena ditandai oleh penurunan nafsu makan, selaput lendir pucat dan diare.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Platyhelminthes. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca Juga :