Pithecanthropus Mojokertensis

Posted on

Pithecanthropus Mojokertensis – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Pithecanthropus Mojokertensis, yang berdasarkan Sejarah, Ciri dan Cara Hidupnya Serta Penjelasannya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pithecanthropus Mojokertensis - Sejarah, Ciri dan Cara Hidupnya

Pengertian Pithecanthropus Mojokertensis

Pithecanthropus Mojokertensis adalah fosil manusia purba yang ditemukan di daerah Mojokerto, Jawa Timur. Hasil penemuan fosil ini berasal dari Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald pada tahun 1936 hingga 1941.

Menurut istilah Pithecanthropus mojokertensis secara etimologis berasal dari bahasa Latin, yaitu Phithecos, yang berarti monyet, Anthropus, yang merupakan manusia, berarti Mojokertensis, tempat ditemukannya fosil manusia purba yang pernah hidup di wilayah Mojokerto.

Kemudian arti dari Pithecanthropus mojokertensis adalah monyet dari Mojokerto. Banyak orang tua telah ditemukan di Indonesia dalam bentuk kerangka dan bahkan fosil manusia purba yang pernah hidup di negara ini.

Sebagai negara kepulauan di daerah tropis, Indonesia adalah negara yang kaya akan sumber daya alam. Ini menjadikan Indonesia tempat yang sempurna untuk mengembangkan berbagai jenis kehidupan, termasuk spesies purba pithecanthropus ini.

Kemudian Pithecanthropus juga merupakan jenis manusia lama, di mana fosil paling umum di Indonesia dan merupakan yang tertua dibandingkan dengan genus Homo. Karakteristik genus Oithecanthropus dengan homo sangat berbeda berkaitan dengan kontur kepala dan bentuk tubuh.

Ciri Ciri Dari Pithecanthropus Mojokertensis

pithecanthropus mojokertensis

Karakteristik Pithecanthropus mojokertensis dapat diklasifikasikan dengan mengidentifikasi mereka dengan bagian pertama dari nama. Pithecanthropus mojokertensis memiliki arti monyet dari Mojokerto.

Pithecanthropus mojokertensis ditemukan oleh seorang sejarawan bernama Ralph Von Koenigswald, yang memang sudah tua, sering disebut Pithecanthropus robustus, yang berarti manusia monyet yang sangat kuat, penemuan fosil ini dari tahun 1936 hingga 1941, tetapi tepatnya tahun 1936 fosil Pithecanthropus ini .

Pertama kali ditemukan dalam bentuk fosil tengkorak dari anak-anak yang berada di daerah Mojokerto. Biasanya dalam sejarah Pithecanthropus mojokertensis, ditemukan di lapisan pucat atau lebih rendah dan juga di daerah Kabuh.

Berikut adalah beberapa karakteristik awal pithecanthropus mojokertensis:

  • Bangun Dan Berdiri Lebih Tegak
  • Memiliki tinggi antara 165 hingga 180 cm
  • Wajah tidak menonjol sementara dahi menjulur ke belakang
  • Dahi menonjol
  • Saya tidak punya dagu
  • Kapasitas volume otak berkisar antara 750 hingga 1.300 cm³
  • Otot-otot leher kecil
  • Ia memiliki gigi kunyah yang kuat dan telah memakan segalanya
  • Memiliki rahang yang kuat
  • Memiliki tengkorak yang tebal dan menjulur ke atas
  • Hidup berkelompok
  • Bentuk tubuh atau badan tubuh kuat dan kekar
  • Bentuk hidung lebar
  • Tulang pipi menonjol

Sejarah dan Pola Hidup Dari Pithecanthropus Mojokertensis

Orang purba pithecanthropus mojokertensis menduduki wilayah Mojokerto. Nama itu diberikan karena fosil manusia purba pertama kali ditemukan di Mojokerto, yang digunakan sebagai nama ilmiah.

Orang tua ini, termasuk genus Pithecanthropus, dibangun seperti monyet dari bentuk fisik paling mencolok, yang merupakan hidung membesar yang mirip dengan hidung monyet.

Cara hidup Pithecanthropus mojjokertensis pada waktu itu diperkirakan dengan mengumpulkan makanan yang ia temukan karena hidup dari lokasi relokasi atau tidak menetap.

Dengan sistem nomaden (yang tidak terletak di suatu daerah) mereka dapat menerima makanan menggunakan bahan yang disediakan oleh alam. Jika Anda mencari makanan dengan memindahkan tempat, Anda dapat menemukan apa yang mereka cari dengan lebih cepat.

Namun, ketika sulit mendapatkan makanan dari alam, mereka mencari makanan dengan berburu binatang yang mereka temui atau menangkap ikan di sungai.

Dalam hal ini, karena Pithecanthropus mojjokertensis, mereka tidak mengerti cara memasak, dan pada akhirnya mereka makan permainan yang masih mentah. Kemudian sebagian besar dari mereka mencari makanan di daerah sepanjang lembah dan di sekitar sungai.

Saat berburu, mereka menghasilkan alat / produk budaya seperti kapak tangan, pahat ukiran tangan, serpih, kapak bentuk, kapak cukur dan alat tulang. Penggunaan alat ini untuk berburu, menguliti satwa liar dan lainnya.

Kemudian, pada awal Pithecanthropus mojookertensis, mereka lebih suka hidup berkelompok dengan pemandu. Eksekutif senior dan pria yang ditugaskan untuk mengarahkan dan mencari makanan dan lokasi tempat tinggal terdekat. Kelompok ini terdiri dari 4-15 orang berdiri berdampingan.

Pithecanthropus Mojokertensis atau manusia kera dari Mojokerto adalah orang tua, yang sifatnya dari Pithcanthropus Mojokertensis dimaksudkan sebagai perbedaan dari jenis Pithecanthropus lainnya. G.H.R. Von Koenigswald melakukan penelitian manusia antara 1936 dan 1941 sebelum melek huruf di sepanjang lembah Solo.

Pada 1939, von Koenigswald menemukan fosil di dekat Mojokerto, yang merupakan tengkorak sejak kecil. Berdasarkan ketinggian sendi puting dan mandibula, makhluk itu diperkirakan 5-6 tahun.

Meskipun von Koenigswald curiga bahwa tengkorak yang dia temukan adalah putra Pithcanthropus, dia berhati-hati untuk mengungkapkan pendapatnya. Untuk sementara waktu makhluk itu disebut Homo Mojokertensis.

Pada tahun-tahun berikutnya, semakin banyak fosil orang prasejarah ditemukan di lembah Sungai Solo, termasuk spesies Pithecanthropus lainnya.

Berdasarkan temuan ini, von Koenigswald membagi lapisan dilluvium dari Lembah Sungai Bengawan Solo (diluum Indonesia secara umum) menjadi tiga bagian, yaitu lapisan Jetis (Pleistocene bawah), lapisan Trinil (Pleistocene tengah) dan lapisan Ngandong (Pleistocene atas) ).

Berdasarkan pembagian lapisan pithecanthropus diluvium, hasil Dubois menempati lapisan Trinil. Pithecanthropus, yang mengambil lapisan jetis, memiliki tubuh yang lebih besar dan lebih kuat daripada Pithecanthropus Erectus dan karenanya disebut Pithcanthropus Robustus.

Di lapisan Jetis (Pleistocene Bawah) ada Homo Mojokertensis, sehingga makhluk itu kemudian disebut Pithcanthropus Mojokertensis.

Jenis manusia purba Pithecanthropus adalah fosil manusia purba yang paling tersebar luas. Secara umum, Pithecanthropus memiliki karakteristik bagian tubuh yang kokoh, tengkorak besar, bentuk kepala seperti kepala dan lonjong, dan telah mengalami perubahan pola makan yang telah memakan segalanya.

Diperkirakan Pithecanthropus hidup dua setengah juta tahun yang lalu atau satu setengah juta tahun yang lalu. Fosil Pithecanthropus dapat ditemukan di daerah Mojokerto, Kedungbribus, Trinil, Sangiran, Sragen dan Ngandong. Apa yang ternyata merupakan spesies manusia purba Pithecan Thropus memiliki banyak spesies, salah satunya adalah Pithecanthropus Mojokertesis.

Peninggalan Bersejarah Pithecanthropus Mojokertensis

Sejarawan mencurigai bahwa pithecanthropus manusia purba ini memiliki alat atau produk budaya asli, seperti kapak, kapak casting, kapak tangan, pahat tangan, mesin penghancur kertas, dan peralatan tulang.

Ini terbukti karena banyak produk budaya telah ditemukan oleh para sejarawan yang sekarang disimpan dengan aman di museum sejarah dunia.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Pithecanthropus Mojokertensis. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :