Pithecanthropus Erectus

Posted on

Pithecanthropus Erectus – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Pithecanthropus Erectus, yang berdasarkan Pengertian, Penemu dan Penjelasannya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pithecanthropus Erectus - Pengertian, Penemu dan Penjelasannya

Sejarah Pithecanthropus Erectus Di Indoniseia

Dari situasi geografisnya, Jawa menjadi salah satu dari negara-negara di mana sisa-sisa bentuk penghubung antara manusia dan kera yang lebih tinggi akan sangat mungkin terjadi, ahli zoologi secara alami tertarik dengan judul karya sebelum kita, yang dinyatakan dalam tidak ada nada yang tidak pasti bahwa tautan yang hilang tersebut sebenarnya telah ditemukan.

Akan tetapi, perasaan kecewa mungkin akan menghampiri siswa itu, ketika dia menemukan betapa tidak sempurnanya sisa-sisa bukti yang dibuat untuk pengumuman yang mengejutkan ini; dan ketika dia telah menyerahkan mereka ke pemeriksaan kritis, dia mungkin akan mengalami sedikit kesulitan dalam menyimpulkan bahwa mereka sama sekali bukan milik binatang buas.

Spesimen yang dideskripsikan berjumlah tiga, dan ditemukan dalam strata yang diduga berumur Pleistosen dekat tempat yang disebut Trinil. Yang pertama adalah gigi molar atas terakhir, ditemukan selama pengeringan dasar sungai pada musim gugur 1891.

Sebulan kemudian, atap tengkorak besar ditemukan di lapisan yang sama, pada jarak hanya sekitar satu halaman dari tempat gigi diletakkan. Akhirnya, pada bulan Agustus 1892, pada jarak sekitar enam belas meter lebih tinggi di atas sungai, tulang paha kiri terganggu, yang dinyatakan untuk menghadirkan lebih banyak kemiripan manusia daripada salah satu dari dua spesimen lainnya.

Lapisan tempat asal tulang ini dinyatakan sama dengan tempat asal dua spesimen lainnya. Penulis yakin bahwa semua dapat dirujuk ke satu binatang; dan kami puas untuk menerima pandangan ini.

Pada tahun 1891 dokter Belanda, ahli paleoantropologi, dan geologi Eugène DuboisOffsite Link menemukan fosil tengkorak, tulang paha dan beberapa gigi di Trinil – Kabupaten NgawiLautan Situs Web di tepi Solo RiverOffsite Link di Jawa Timur, Indonesia.

Sebelum Dubois, fosil manusia seperti Neanderthal 1 dan Cro-Magnon telah ditemukan secara tidak sengaja; Dubois adalah ilmuwan pertama berhasil menemukan penelitian ini, dan untuk penemuannya yang kontroversial tentang Pithecanthropus ketenaran dan ketenaran yang luar biasa.

Pada tahun 1936, spesimen Pithecanthropus erectus yang lebih lengkap ditemukan oleh ahli paleontologi dan geologis kelahiran Jerman, G. H. R. von Koenigswald, Link Kantor di desa Sangiran, Kantor Pusat, Jawa Tengah, 18 km di sebelah utara Solo.

“Sampai sisa-sisa manusia yang lebih tua ditemukan di Great Rift Valley di Kenya, penemuan Dubois ‘dan Koenigswald adalah sisa-sisa hominid tertua yang pernah ditemukan.

Beberapa ilmuwan saat itu menyarankan Dubois’ Manusia Jawa sebagai bentuk peralihan potensial antara manusia modern dan leluhur bersama. kami berbagi dengan kera besar lainnya.

Konsensus para antropolog saat ini adalah bahwa nenek moyang langsung manusia modern adalah populasi Afrika Homo erectus (mungkin Homo ergaster), daripada populasi Asia yang dicontohkan oleh Manusia Jawa dan Manusia Peking.

Spesimen Dubois adalah kemudian diklasifikasikan sebagai Homo erectusOffsite Link, sebuah spesies yang hidup melalui sebagian besar zaman Pleistosen, berasal dari Afrika dan menyebar hingga ke Inggris, Georgia, India, Sri Lanka, Cina dan Jawa “(artikel Wikipedia tentang Manusia Jawa, diakses 08-21 -2013).

Pengertian Dari Pithecanthropus Erectus

Pithecanthropus Erectus

Pithecanthropus Erectus adalah jenis manusia Indonesia kuno yang fosilnya pertama kali ditemukan dalam budaya masyarakat modern. Fosil Pithecanthropus Erectus ditemukan oleh Dr.

Eugene Dubois di berbagai tempat, seperti di Trinil-Ngawi dan Kedungbrubus-Madiun antara tahun 1890 dan 1892. Fosil-fosil yang ditemukan Dubois terdiri dari kerangka rahang bawah, tulang paha, tengkorak, tengkorak, molar atas dan bawah.

Dari fosil-fosil ini, Dubois dan sejarawan lainnya menyimpulkan bahwa ada beberapa karakteristik dari tipe manusia purba ini. Apa karakteristik Pithecanthropus Erectus dan apa tipenya? Mari kita simak pembahasannya di artikel berikut!

Ciri – Ciri Dari Pithecanthropus Erectus

Pithecanthropus Erectus secara harfiah diartikan sebagai monyet yang berdiri tegak. Dubois memberi istilah pada tipe pria tua ini karena dia melihat bentuknya dan juga perkiraan sifat fisiknya.

Karena karakteristik Pithecanthropus Erectus yang ada, juga diyakini bahwa tipe lansia ini, yang hidup 500.000 hingga 1 juta tahun yang lalu, tidak memiliki hubungan antara makhluk yang memposisikan diri sebagai monyet dan makhluk yang memposisikan diri sebagai manusia.

Berjalan Tegak dan Gagah

Karakteristik pertama Pithecanthropus Erectus berkaitan dengan berdiri dan berjalan. Ya, tulang paha yang ditemukan oleh Dubois dan sendi-sendi dalam fosil menggambarkan bagaimana orang tua ini melakukan kegiatan sehari-hari.

Secara umum, bagaimanapun, karena struktur tulang paha, diyakini bahwa jenis manusia purba ini termasuk monyet modern yang telah mampu berdiri tegak dan berjalan tinggi.

Volume Otak Lebih Dari 900 cc

Berdasarkan sifat-sifat Pithecanthropus Erectus di bingkai kepala, diyakini bahwa tipe manusia lama adalah makhluk transisi antara monyet dan manusia. Ini didasarkan pada bentuk bingkai tengkorak yang cukup besar. Volume otak yang dapat dipegang oleh kerangka itu, seperti kebanyakan orang saat ini, bahkan lebih dari 900 ccm.

Tingginya Sekitar 165 Hingga 170 cm

Menggunakan perbandingan geometris, fosil tulang paha yang ditemukan dapat menjadi gambaran seberapa besar tubuh manusia tua ini. Dari perbandingan ini disimpulkan bahwa Pithecanthropus Erectus memiliki ketinggian antara 165 dan 170 cm. Ketinggian tubuh manusia purba ini tentu saja hampir sama tingginya dengan tubuh manusia Jawa saat ini.

Berat Badannya Sekitar 100 kg

Sifat-sifat Pithecanthropus Erectus kemudian dapat dikenali dari berat badannya, yang tidak lebih dari 100 kg. Perkiraan berat dihasilkan dari perbandingan kepadatan tulang paha dan juga diameter tengkorak fosil yang ditemukan. Berat badan ini juga merupakan batas normal dari berat badan Jawa saat ini.

Mempunyai Gigi yang Kuat

Tiga molar yang ditemukan oleh Dubois menggambarkan bahwa Pithecanthropus Erectus masih memiliki alat kunyah yang kuat di rongga mulutnya. Perangkat kunyah ini dikatakan memiliki struktur yang sama dengan perangkat kunyah manusia lama yang dulu ada, yaitu Meganthropus Paleojavanicus.

Makanannya Masih Kasar dan Hanya Dikunyah Sedikit

Peralatan mengunyah yang kuat dan struktur geraham utuh mengkonfirmasi argumen bahwa orang tua jenis ini masih makan makanan kasar. Dia hanya mengunyah sedikit seperti monyet pada umumnya.

Pernah Hidup Di 500.000 Hingga 1 Juta Tahun Silam

Pemeriksaan zaman karbon pada fosil yang ditemukan menunjukkan bahwa manusia purba Pithecanthropus Erectus hidup di sekitar batu tengah (Neolitik), yaitu 500.000 hingga 1 juta tahun yang lalu. Pithecanthropus Erectus juga diyakini sebagai pengembangan lebih lanjut dari pengembangan dari Meganthropus Paleojavanicus ke Homo Sapiens.

Peninggalan Benda Dari Pithecanthropus Erectus

  • Kapak printer
  • Pegangan
  • Kapak rim
  • Pahat tangan
  • Alat tulang
  • Alat batu tulis

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Pithecanthropus Mojokertensis. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :