Monosakarida

Posted on

Monosakarida – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Monosakarida yang berdasarkan Pengertian, Fungsi, Struktur dan Contohnya Serta Penjelasannya. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Apa Itu Monosakarida?

Monosakarida - Pengertian, Fungsi, Struktur dan Contohnya

adalah senyawa karbohidrat dalam bentuk gula yang paling sederhana. Di satu sisi, molekul hanya terdiri dari beberapa atom karbon dan tidak dapat dipecah menjadi karbohidrat lain dengan hidrolisis dalam keadaan lunak.

Monosakarida

Berdasarkan istilah bahasa monosakarida (dari bahasa Yunani mono: satu, sakar: gula), yang merupakan senyawa karbohidrat dalam bentuk gula yang paling sederhana.

Ciri Umum Monosakarida

Untuk memahami bentuk monosakarida, sifat-sifat berikut adalah sebagai berikut:

  • Merupakan karbohidrat paling sederhana, tidak bisa dihidrolisis lebih lanjut ..
  • Membentuk air yang larut dalam kristal, padat dan biosa yang tidak larut dalam pelarut non-polar
  • Langsung diserap oleh sistem pencernaan
  • Perbedaan struktural menyebabkan sifat spesifik
  • Memiliki sebuah rumus empiris (CH2O)n, dimana n = 3 – 8. Jumlah atom C
  • Tidak berwarna
  • Rasanya manis

Struktur Monosakarida

Formula kimia yang dimiliki kebanyakan monosakarida adalah Cx (H2O) y, yang umumnya x ≥ 3. Molekul selalu terdiri dari tiga unsur dan hanya tiga unsur: karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen (O).

Molekul monosakarida sangat kecil dan kompak. Ini adalah alasan lain mengapa kami menyebutnya gula sederhana.

Jumlah Atom CNamaContoh
2DiosaGlikoladehida
3TriosaGliseradehida
4TetrosaEritrosa, Treosa, eritrulosa
5 Heptosa Sedophetulosa, Manoheptulosa

Fungsi Dari Monosakarida

Secara umum, monosakarida memiliki fungsi-fungsi berikut:

  • Reaksi dengan basa dan asam
  • Kurangi gula
  • Pembentukan glikosida
  • Formasi Ester
  • Fenilazazon dan osazon

Contoh Dari Monosakarida

Beberapa turunan dari monosakarida sangat penting. yaitu asam askorbat (vitamin C), yang diperoleh dari glukosa. Gula alkohol (alditol) dibentuk oleh reduksi (yaitu penambahan hidrogen) dari monosakarida, termasuk sorbitol (glukol) dari glukosa dan manitol dari manosa; keduanya digunakan sebagai pemanis.

Glukosa

Monosakarida yang paling umum di alam adalah glukosa, senyawa organik paling umum di Bumi. Dalam kehidupan sehari-hari kita menemukan glukosa dalam berbagai buah, madu, dan bahkan pati dan gula tebu.

Untuk dapat memperoleh sebagian besar energi dalam tubuh kita dari glukosa melalui makanan yang kita makan. Yaitu dengan aldohexose, yang memiliki enam atom karbon dalam molekul dalam tipe ini.

Formula kimianya adalah C6H12O6. Sehingga kita bisa mendapatkan glukosa terutama dari dua sumber, pati dan sukrosa. Kemudian kita dapat membuat glukosa dari sumber-sumber berikut.

Pada skala besar dan komersial, glukosa dihasilkan dari hidrolisis pati dengan merebus H2SO4 berair. Reaksi kimia adalah sebagai berikut

(C6H10O5) + n (H2O) ————-> n (C6H12O6)

Tepung glukosa

Agar dapat menghasilkan glukosa, Anda dapat menggunakan metode di mana fruktosa dimasak sebagai produk umum atau sukrosa dalam HCl encer atau bahkan H2SO4 dalam larutan alkohol. Reaksi kimia berikut adalah:

C12H22O11 + H2O ————> C6H12O6 + C6H12O6

Glukosa + sukrosa fruktosa

Fruktosa

Fruktosa jenis ini adalah monosakarida ketonik sederhana. Untuk menemukan jenis ini, terutama ditemukan pada tanaman dan buah-buahan, bunga dan sayuran akar, karena dapat menghasilkan fruktosa monikers.

Maka Anda biasanya dapat menemukan sirup madu dan jagung untuk jenis ini. Secara umum, ikatan fruktosa dengan glukosa dapat membentuk disakarida, sering dikenal sebagai sukrosa. Fructose pertama kali ditemukan oleh seorang ahli kimia Perancis Augustin – Pierre Debrunfaut.

Formula kimia untuk fruktosa adalah C6H12O6, tetapi pengikatan fruktosa sangat berbeda dari glukosa. Yang memiliki struktur siklik dalam fruktosa. yaitu hemiasetal intramolekul.

Dan ia juga memiliki gugus karbonil pada karbon nomor dua (gugus fungsi ketonnya). Dalam bentuk siklusnya, cincin ini (umumnya) membentuk cincin beranggota lima, yang sering kita sebut sebagai cincin Furanosa.

Perbedaan dari Monosakarida, Disakarida dan Polisakarida

Monosakarida

Monosakarida adalah zat pereduksi yang disebabkan oleh gugus karbonil. Biasanya dikenal dengan menambahkan ose akhir (atau osa dalam istilah Indonesia) ke akhir kata, seperti B. gluocose (glukosa) dan juga fruktosa (fruktosa).

Akhiran osa sering digunakan sebagai nama umum. Selain itu, klasifikasi monosakarida tergantung pada jumlah atom oksigen yang terkandung dalam senyawa.

Polisakarida adalah karbohidrat dengan molekul polimer yang terdiri dari banyak (lebih dari dua) unit monosakarida yang dapat dihubungkan dengan glikosidik.

Polisakarida termasuk selulosa (ditemukan di banyak dinding sel tanaman), kitin (ditemukan di dinding sel jamur dan kulit serangga) dan glikogen (suatu bentuk cadangan makanan dalam tubuh).

Disakarida

Disakarida sangat penting bagi apotek. seperti sukrosa (gula pasir), laktosa (gula susu) dan juga gentiobiosa. Sukrosa adalah disakarida yang tidak berkurang karena tidak memiliki kelompok aldehida gratis.

Sukrosa adalah satu-satunya disakarida yang ditemukan pada tanaman, air batang tebu, jus buah dan tanaman lainnya.

Bergabungnya dua meaneasakraidukal karbeahaidrerrukalan glaikkeasidik obligasi disakraraidukal. Misalnya monosakarida, disakarida larut dalam air.

Tiga contoh umum adalah sukrosa (terkandung dalam gula meja, terdiri dari glukosa dan fruktosa), laktosa (terkandung dalam susu, terdiri dari glukosa dan galaktosa) dan maltosa (ditemukan dalam sereal dan makanan fermentasi, terdiri dari dua unit glukosa).

Polisakarida

Polisakarida ini sering disebut sebagai senyawa non-gula karena tidak manis. Polisakarida ini adalah senyawa yang terdiri dari ratusan atau bahkan ribuan unit monosakarida per molekul.

Seperti halnya disakarida, unit polisakarida ini berinteraksi satu sama lain melalui glikosida dan juga dapat dipecah oleh hidrolisis. Polisakarida adalah polimer yang terbentuk secara alami. Polisakarida diyakini berasal dari aldosa atau ketosa melalui polimerisasi kondensasi.

Monosakarida, juga disebut gula sederhana, adalah bentuk karbohidrat paling sederhana dan unit karbohidrat paling dasar karena mereka membentuk disakarida dan polisakarida.

Monosakarida tidak lagi dapat dihidrolisis menjadi senyawa gula yang lebih sederhana. Rumus umum adalah C ₙ H ₂ₙ O ₙ.

Polisakarida adalah karbohidrat yang menghasilkan lebih dari 6 kelompok monosakarida pada hidrolisis. Contohnya adalah: glikogen, amilum, selulosa dan dekstrin. Polisakarida dibagi menjadi polisakarida sebagai bahan bakar (glikogen dan amilim) dan polisakarida sebagai bahan struktural (dekstran, kitin, dan selulosa) karena fungsinya.

Fungsi Polisakarida

Glikogen
Glikogen adalah bentuk penyimpanan energi dalam tubuh yang dapat dihasilkan melalui konsumsi karbohidrat harian dan merupakan salah satu sumber energi terpenting yang dikonsumsi tubuh selama berolahraga.

Glikogen disimpan di hati dan otot di dalam tubuh. Kapasitas penyimpanan glikogen dalam tubuh sangat terbatas hanya sekitar 350-500 gram atau dapat memasok energi dari 1.200-2.000 kkal.

Namun, kapasitas penyimpanan ini dapat ditingkatkan dengan meningkatkan konsumsi karbohidrat dan mengurangi konsumsi lemak, atau sebagai beban karbohidrat. Ini penting bagi para atlet, terutama bagi mereka yang berlatih olahraga ketahanan seperti maraton atau sepak bola.

Sekitar 67% dari simpanan glikogen dalam tubuh disimpan di otot dan sisanya di hati. Di otot, glikogen adalah penyimpan energi utama, yang dapat membentuk hampir 2% dari total massa otot.

Starch (pati) Starch adalah pemisahan energi dalam sel tanaman dalam bentuk butiran mikroskopis dengan diameter antara 5 dan 50 nm.

Struktur pati terdiri dari α-amilosa dan amilopektin. Amilosa adalah polimer glukosa bercabang rantai panjang, sedangkan amilopektin adalah struktur glukosa bercabang.

Komposisi kandungan amilosa dan amilopektin bervariasi untuk makanan di mana makanan dengan kandungan amilopektin tinggi lebih mudah dicerna.

Di alam, pati ditemukan dalam beras, gandum, jagung, sereal seperti kacang merah atau kacang hijau, dan banyak juga ditemukan di berbagai jenis umbi-umbian seperti singkong, kentang atau ubi jalar.

Kitin
Kitin adalah polimer yang terbuat dari N-asetil-D-glukosamin, yang dikombinasikan melalui ikatan β. Kitin ada di kulit luar serangga.

Dekstran
Dekstran adalah polimer glukosa, dengan masing-masing residu glukosa terkait dengan ikatan α 1-6. Dextan juga memiliki rantai cabang yang dibentuk secara khusus dengan ikatan α 1-2, α 1-3 atau α 1-4, tergantung pada jenis bakteri yang digunakan dextran sebagai sumber makanan.

Selulosa
Selulosa adalah senyawa homopolysaccharide yang linier, berbentuk rambut, dan tidak larut dalam air. Selain itu, ini adalah sakarida polos ekstraseluler di dinding sel tanaman tinggi, mikroorganisme dan permukaan luar membran sel hewan. Unit yang membentuk selulosa adalah D-glukosa dengan ikatan β 1-4.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Monosakarida. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

“Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh”

Baca juga: