Masa Bercocok Tanam

Posted on

Masa Bercocok Tanam – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Masa Bercocok Tanam yang berdasarkan Pengertian, Ciri dan Jenis Manusia Purbanya Serta Penjelasannya. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Pengertian Masa Bercocok Tanam

Masa Bercocok Tanam - Pengertian, Ciri dan Jenis Manusia Purbanya

Masa Bercocok Tanam – Selama masa ini, orang-orang mulai memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka dengan menggunakan belukar untuk membangun ladang.

Waktu pertanian, ketika cara berburu dan mengumpulkan makanan ditinggalkan. Pada saat itu, mereka mulai menetap di suatu tempat.

Selama Prakasa ini, orang-orang yang hidup di pertanian adalah Homo Sapiens, baik ras Mongolia maupun Austromelanesoid.

Praaksara manusia sejak masa pertanian mampu membuat alat-alat batu yang dipertajam dengan cara yang lebih halus dan untuk mengenali tembikar. Selama pertanian, barter adalah bentuk perdagangan.

Karakteristik Masa Bercocok Tanam

Karakteristik kehidupan manusia purba saat ini adalah sebagai berikut:

  • Hidupnya mulai menetap di satu tempat dan bisa bertani.
  • Gunakan pakaian yang terbuat dari kulit binatang atau kulit kayu.
  • Buat rumah dari kayu.
  • Jika tanahnya tidak subur, mereka selalu bergerak.
  • Dapat menjadi alat pertanian, misalnya: kepala panah, beliung persegi, kapak dan perhiasan oval.

Kehidupan Sosial

  • Selama pertanian ada kehidupan yang dikenal sebagai budidaya. Ini adalah teknik pertanian di mana hutan dibersihkan dan ditanam.
  • Kemudian, jika tanahnya tidak subur, pindahlah ke tempat lain yang masih subur dan lakukan hal yang sama seperti sebelumnya. Ini dilakukan berulang kali.
  • Mereka menetap dan tinggal di satu tempat, dan mereka juga tinggal di sekitar Huma dengan membiakkan dan merawat spesies hewan tertentu. Dalam hal ini telah ditunjukkan bahwa mereka telah menyelesaikan.
  • Selain itu, kehidupan di permukiman adalah titik awal bagi perkembangan.
  • Ketika ukuran kelompok anggota bertambah, demikian pula kesatuan desa, meskipun mereka masih sering bergerak.
  • Peningkatan populasi, yaitu, dengan usia rata-rata 35 orang pada saat ini.
  • Dengan adanya aktivitas kehidupan di desa, peraturan dibuat untuk menjaga tatanan kehidupan masyarakat.
  • Maka pengangkatan seorang pemimpin yang berwibawa, kuat dan disegani bertujuan untuk mengatur anggotanya.
  • Kehidupan mereka bekerja dengan semua anggota mereka sehingga mereka saling melengkapi, saling membantu, dan berinteraksi satu sama lain untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Kehidupan Budaya

  • Dengan perkembangan pesat dalam budaya, manusia juga bisa berkembang untuk menciptakan budaya yang lebih baik
  • Warisan budaya manusia dalam pertanian menjadi semakin beragam, baik yang terbuat dari tanah liat, batu atau tulang

Produk budaya selama pertanian:

  • Pada saat ini ada beberapa peninggalan seperti kapak, kapak oval, kepala panah, keramik, perhiasan, bangunan megalitikum seperti batu berdiri, lumba-lumba, sarkofagi, kuburan batu, pound bertingkat, waruga, patung.

Teknologi

Kemudian dalam sejarah pertanian, yang mengalami perkembangan luar biasa dalam budaya lansia.

Selama masa ini ada revolusi besar-besaran dalam peradaban manusia, dari pengumpulan makanan hingga produksi makanan.

Itulah yang menyebabkan perubahan yang sangat mendalam dan luas dalam seluruh kehidupan manusia.

Jenis dan Karakteristik Masa Bercocok Tanam Manusia Purba

Dengan jenis pithecanthropus, erectus dapat dibagi antara manusia dan monyet. Ini tidak hanya didasarkan pada volume otak, tetapi juga pada sifat fisik lainnya.

Dahinya sangat menonjol di wajah dan di atas hidung. Tulang dahinya terus tergelincir ke dahinya, sehingga Anda bisa mengatakan bahwa ia tidak punya dahi. Penemuan Pithecanthropus Erectus mendorong penemuan lain.

Homo Mojokertensis

Fosil ini pertama kali ditemukan oleh Von Koenigswald pada tahun 1936 dalam bentuk tengkorak anak di dekat Mojokerto. Diperkirakan dari gigi anak-anak itu tidak melebihi usia lima tahun. Makhluk itu disebut Homo Mojokertensis.

  • Memiliki tubuh yang kuat
  • Memiliki ketinggian sekitar 165 hingga 180 cm
  • Dengan tulang yang kuat dan gigi Graham
  • Memiliki dahi yang khas
  • Tidak punya dagu, seperti Meganthropus
  • Di otak, volumenya tidak sempurna seperti jenis homo, yaitu sekitar 750 hingga 1.300 cm³ volume otak
  • Memiliki atap tulang tengkorak yang tebal dan melengkung
  • Kunyah dan makan semuanya
  • Otot-otot leher sudah kecil

Meganthropus Paleojavanicus

Von Koenigswald kemudian menjelaskan bahwa makhluk ini lebih tua daripada Pithecanthropus Erectus. Karena bentuk tubuhnya yang besar (Megas), makhluk itu bernama Meganthropus Paleojavanicus.

  • Memiliki ketinggian sekitar 165-180 cm
  • Memiliki postur yang stabil
  • Memiliki volume otak 900 cc
  • Tonjolan di dahi tebal dan bersinggungan di sepanjang kuil
  • Tidak dagu dan memiliki hidung yang lebar
  • Memiliki gigi yang kuat dan besar, mengunyah otot dan rahang
  • Makanan terbuat dari tumbuh-tumbuhan dan buah-buahan

Homo Soloensis

Kemudian spesies ini berada di dekat Ngandong (Lembah Bengawan Solo, Kabupaten Blora), di mana sebelas fosil tengkorak dari Von Koenigswald dan Weidenrich ditemukan.

Makhluk ini diketahui memiliki level lebih tinggi dari Pithecanthropus Erectus, dan bahkan bisa dikatakan manusia. Oleh karena itu fosil-fosil itu disebut Homo Soloensis (orang-orang dari Solo).

  • Memiliki ketinggian antara 165-180 cm.
  • Tubuh dibangun dengan baik, tetapi tidak sekencang meganthrophus.
  • Volume otak berkisar dari 750 hingga 1350 cm³.
  • Dahi tebal dan menonjol di sepanjang kuil.
  • Hidung lebar dan tanpa dagu.
  • Dengan rahang yang kuat dan geraham besar.
  • Makanan dalam bentuk tanaman dan daging semak.

Sistem Kepercayaan Selama Masa Bercocok Tanam

Pada saat itu, bahkan orang tua dapat melihat sistem kepercayaan. Sistem kepercayaan ini, orang tua pada saat itu, dibagi menjadi dua keyakinan, keyakinan (animisme) dan keyakinan (dinamis).

Bidang kepercayaan

Karakteristik – Karakteristik pada saat menanam makanan meliputi yang berikut ini.

  • Kepercayaan orang pada saat itu dapat diwujudkan dalam berbagai upacara tradisional dan upacara pemakaman yang dilengkapi dengan barang-barang yang mereka miliki di kuburan mereka.
  • Ada kepala suku yang memiliki kekuatan dan tanggung jawab penuh untuk kelompok suku mereka.
  • Terwujudnya kepercayaan ini terlihat dari hasil bangunan-bangunan megah.

Urusan Sosial

  • Jumlah anggota kelompok bertambah sehingga mereka diciptakan dalam kelompok di salah satu kungas ini.
  • Manusia telah memenangkan dan mengendalikan lingkungan alam.
  • Kurang olahraga adalah pertama-tama perkembangan kehidupan manusia

Bidang Ekonomi

Karakteristik kehidupan ekonomi. Sistem perdagangan pada waktu itu berkembang seiring waktu dengan perkembangan kehidupan masyarakat.

Bangunan yang mempromosikan ekonomi membutuhkan tempat khusus untuk pertemuan antara pengecer dan pembeli, yang pengembangannya dikenal sebagai kata pasar. Mereka juga akrab dengan sistem pertukaran. Hubungan antara orang-orang di dalam dan di luar wilayah semakin dekat dan lebih baik.

Budaya

  • Hasil bahwa budaya lansia tertinggal selama fase pertumbuhan budidaya telah meningkat dan bentuknya sangat berbeda, baik yang terbuat dari tanah liat, batu atau tulang.
  • Hasil panen pertanian termasuk beliung persegi, kapak oval dan keramik.
  • Hasil budaya yang mereka capai berkembang sangat tajam, disertai dengan peningkatan perkembangan otak manusia, yang memungkinkan mereka untuk membuat budaya yang beragam lebih baik dari sebelumnya.

Teknologi

Selama pertanian, ada waktu luang yang lama, yaitu, masa tunggu dari musim tanam hingga panen, sehingga orang dapat mengembangkan pikiran mereka untuk mengembangkan teknologi yang memajukan kehidupan mereka. Berikut tekniknya.

  • Teknik tangan
  • Teknik mencengangkan
  • Teknik menggaruk
  • Teknologi roda berputar
  • Teknik wajah batu.

Alat-alat Peninggalan Pada Masa Bercocok Tanam

Beliung Persegi

Alat-alat batu yang begitu terkenal dari zaman pertanian. Bentuknya sangat mirip dengan cangkul, tetapi tidak sebesar cangkul saat ini.

Fungsinya bisa digunakan untuk mengolah kayu, misalnya untuk pembuatan rumah dan kapal.

Lonjong persegi terjadi di hampir semua wilayah kepulauan Indonesia, yaitu di sebelah tenggara Nusa Tenggara, Sumatra, Jawa, Sulawesi,

Penemuan – di luar wilayah Indonesia, yaitu di Semenanjung Melayu. Beliung batu persegi.

Kapak Memanjang

Kapak oval terbuat dari batu sungai hitam. Kapak oval dapat dibuat dari batu Nefrit berwarna lumut, yang dapat diperoleh dari rumpun batu bersisik, atau dapat juga diperoleh dari Kerakal, yang dalam bentuk yang benar.
Setelah permukaan batu diratakan, itu diasah sampai sangat halus.

Kapak oval kecil bertindak sebagai simbol atau kemauan. Kapak oval besar bertindak sebagai cangkul sehingga dapat bekerja di ladang dan sebagai kapak biasa. Kapak memanjang untuk keperluan upacara tertentu.

Panah

Merupakan salah satu bagian dari perlengkapan berburu dan memancing. Yang mana dari alat-alat ini yang digunakan untuk berburu dan menemukan ikan sehingga mereka berbentuk seperti mata gergaji, tetapi bahannya terbuat dari tulang.

Hasil peninggalan pertanian ditemukan di gua dan gua terletak di tepi sungai.

Mungkin juga ada panah kayu yang masih digunakan oleh penduduk asli Papua, Kalimantan. Untuk daerah yang banyak ditemukan, panah adalah Jawa Timur dan Sulawesi Selatan.

Keramik

Pada saat kehidupan manusia purba di zaman pertanian. Di mana masih jarang membuat keramik pada saat itu, perjalanan waktu sejauh ini mengalami kemajuan pesat, sehingga keanekaragamannya telah meningkat pesat.

Keramik ini terbuat dari tanah liat yang dipanaskan oleh api. Keramik dapat digunakan untuk keperluan rumah tangga sehari-hari, misalnya sebagai wadah untuk air, peralatan memasak, untuk menyimpan perhiasan dan aksesori lainnya – hal-hal lain untuk upacara keamanan dan ritual, misalnya gelas dan sebagai perlengkapan di kuburan.

Perhiasan

Saat itu, kehidupan pertanian dikenal dengan berbagai jenis perhiasan.

Bahan untuk membuat perhiasan seperti tanah liat, kalsedon, batu akik, batu yaspur; Coklat; merah; serta kerang.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Masa Bercocok Tanam. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :