Jurnal Penjualan

Posted on

Jurnal Penjualan – Setiap perusahaan ritel melakukan bisnis utamanya, yaitu pembelian dan penjualan terus menerus, dan ada kemungkinan bahwa tidak semua transaksi, baik pembelian maupun penjualan, akan dilakukan secara tunai.

Karena itu, penting bagi perusahaan untuk menggunakan jurnal belanja dan penjualan. Jurnal belanja khusus dan jurnal penjualan khusus ini memudahkan Anda mencatat dan menyiapkan laporan keuangan.

Pengertian Jurnal Penjualan

Jurnal Penjualan - Aset, Kredit, PPN, Aktiva Tetap dan Khusus

Jurnal penjualan adalah jurnal khusus dimana semua transaksi penjualan dicatat secara kredit. Ini berarti bahwa setiap penjualan barang secara kredit dicatat dalam jurnal penjualan. Ketika menjual transaksi barang secara kredit, ada peningkatan piutang dagang dan penjualan tambahan.

Jika piutang usaha meningkat, mereka dicatat dalam posisi debit karena piutang tersebut merupakan jenis aset, dan sebaliknya, jika pendapatan dari penjualan meningkat dan kemudian dicatat dalam posisi kredit.

Jurnal belanja adalah jurnal khusus yang mencatat semua pembelian barang atau barang lainnya secara kredit. Ini berarti bahwa pembelian barang secara tunai dicatat dalam jurnal khusus.

Setiap kali kredit barang dagangan dibeli, itu dicatat dalam debit langsung dari akun pembelian dan dalam kredit dari akun kredit komersial. Jika transaksi ini terjadi berulang kali, akan lebih mudah untuk menyediakan kolom khusus untuk pembelian dan hutang dagang.

Sementara pembelian kredit komoditas lainnya, seperti pembelian peralatan, dicatat di kolom

“Biaya” untuk akun peralatan dan akun hutang. Jika transaksi ini terjadi berulang kali, kolom terpisah dapat dibuat untuk perangkat.

Untuk kemudian membeli barang lain yang tidak diulang, tidak ada kolom khusus yang harus dibuat, tetapi harus ada ruang yang cukup untuk kolom sepele.

Keuntungan Jurnal Penjualan

Mengizinkan Pembagian Kerja

Jurnal publik yang mencatat semua transaksi dalam satu jurnal sulit untuk dibagi. Lain halnya dengan jurnal khusus: Pembagian kerja ini dapat dilakukan dengan baik, karena ada beberapa jurnal tergantung pada jenis transaksi.

Untuk perusahaan besar, sangat mungkin satu orang akan mengedit satu atau dua majalah.

Ada kemungkinan bahwa hanya satu karyawan yang memiliki tugas untuk membuat buku harian dengan jurnal pembelian dan pembayaran tunai.

Ini mempromosikan spesialisasi dalam memproses pesanan sehingga hasilnya lebih baik.

Buatlah mudah bagi Anda untuk memposting ke akun buku besar umum

Salah satu tujuan dalam mengatur jurnal khusus adalah membuat posting di buku besar lebih mudah atau lebih praktis.

Memungkinkan Kontrol Internal yang Lebih Baik

Kontrol internal lebih baik jika hanya satu orang yang mengedit satu atau dua majalah khusus. Bandingkan dengan orang yang mengedit semua majalah.

Jenis jurnal penjualan

Secara umum ada 4 (empat) jenis jurnal penjualan:

  • Jurnal Penjualan Tunai.
  • Jurnal Penjualan Kredit.
  • Jurnal Diskon Penjualan.
  • Jurnal pengembalian penjualan dan tunjangan.

Jurnal Penjualan Tunai

Perusahaan dapat menjual barang secara tunai atau kredit.

Penjualan tunai biasanya dicatat dalam kasir dan diposting ke akun.

Pertimbangkan contoh jurnal penjualan abadi berikut ini:

Dipercaya bahwa PT Go Berkah menjual barang tersebut pada 1 Mei 2018 seharga Rp2.800.000.

Transaksi penjualan ini dapat dicatat sebagai berikut:

(Debet langsung) uang tunai = Rp2.800.000
(Kredit) penjualan = Rp2.800.000

Dalam sistem persediaan yang sedang berlangsung, biaya barang yang dijual dan pengurangan persediaan HARUS dicatat.

Dengan cara ini, akun persediaan menunjukkan jumlah persediaan yang tersisa yang belum terjual.

Sebagai ilustrasi, diasumsikan bahwa harga pokok penjualan pada tanggal 5 Mei 2018 adalah Rp 1.200.000.

Entri jurnal untuk mencatat harga pokok penjualan dan mengurangi persediaan adalah sebagai berikut:

(Debet langsung) Harga pokok penjualan = Rp 1.200.000
Persediaan (Kredit) = Rp 1.200.000
Dalam beberapa tahun terakhir bersama dengan meningkatnya pemegang kartu kredit di Indonesia.

Beberapa penjualan eceran dilakukan dengan kartu kredit seperti Master Card atau Visa.

Bagaimana pengecer melacak penjualan kartu kredit?

Penjualan seperti ini dicatat sebagai penjualan tunai karena pengecer biasanya menerima pembayaran beberapa saat setelah penjualan.

Penjualan kartu kredit diproses oleh lembaga kliring, yang menghubungi bank penerbit kartu kredit.

Misalnya kartu kredit BCA, Bank Mandiri.

Bank ini secara elektronik mentransfer uang tunai dari penjualan ke rekening bank pengecer.

Ketika pelanggan membayar tunai atau membayar pembelian mereka menggunakan kartu kredit, penjualan dicatat seperti ditunjukkan di atas.

Biaya pemrosesan dibebankan oleh lembaga kliring atau bank penerbit kartu kredit, antara 2-3% dari jumlah transaksi penjualan.

Untuk secara teratur melacak pengeluaran kartu kredit ini, berikut ini ditampilkan:

(Debet) biaya kartu kredit = Rp40.000
(Kredit) uang tunai = Rp 40.000

Jurnal Penjualan Kredit

Memahami jurnal penjualan kredit adalah entri jurnal yang digunakan untuk jenis transaksi penjualan kredit.

Perusahaan dapat menjual barang secara kredit.

Penjual mencatat penjualan sebagai debit untuk piutang dagang dan catatan kredit untuk penjualan.

Sebagai hasil dari penjualan pinjaman ini, obligasi dan obligasi muncul.

Pertimbangkan contoh berikut dari mencatat jurnal penjualan kredit abadi:

Entri jurnal untuk penjualan kredit sebesar Rp550.000 dan harga pokok penjualan adalah Rp280.000 untuk PT Go Berkah sebagai berikut:

  • Akuntansi piutang usaha = Rp 510.000
  • Penjualan (Kredit) = IDR 510.000
  • (Direct debit) harga pokok penjualan = Rp 280.000
  • Persediaan (Kredit) = Rp280.000

Jurnal Diskon Penjualan

Ketentuan penjualan biasanya ditentukan dalam faktur penjualan yang dikirim dari penjual kepada pembeli.

Contoh faktur penjualan untuk PT Go Berkah ditunjukkan sebagai berikut:

  • Akuntansi perusahaan dagang – faktur penjualan
  • Contoh faktur penjualan
  • Ketentuan pembayaran yang disepakati oleh pembeli dan penjual disebut sebagai persyaratan kredit.

Jika pembayaran dilakukan pada saat pengiriman, ketentuan berlaku tunai atau bersih tunai.

Sebaliknya, pembeli yang diberi waktu untuk membayar disebut periode kredit.

Jangka waktu pinjaman biasanya dimulai pada tanggal transaksi penjualan seperti yang tercantum pada faktur.

Jika pembayaran jatuh tempo dalam beberapa hari yang ditentukan setelah tanggal faktur, mis. B. 30 hari, kondisinya 30 hari bersih ditulis sebagai n / 30.

Jika pembayaran jatuh tempo pada akhir bulan yang sama dengan bulan penjualan, ketentuan akan ditulis sebagai n / eom (akhir bulan).

Untuk mendorong pembeli membayar sebelum pinjaman berakhir, penjual sering menawarkan diskon.

Misalnya, penjual dapat menawarkan diskon 2% jika pembeli membayar dalam waktu 10 hari sejak tanggal faktur.

Jika pembeli tidak memanfaatkan diskon, jumlah yang tertera pada faktur jatuh tempo dalam 30 hari.

Kondisi ini ditulis sebagai 2/10. n / 30 dan sebagai diskon 2% jika pembayaran dilakukan dalam 10 hari, jumlah bersih akan jatuh tempo dalam 30 hari.

Ketentuan kredit 2/10, n / 30 dirangkum dalam gambar berikut:

  • Proses pemberian diskon penjualan
  • Proses pemberian diskon penjualan

Diskon yang diberikan oleh pembeli untuk pembayaran awal dicatat oleh penjual sebagai diskon penjualan.

Karena manajer perlu mengetahui jumlah diskon penjualan selama periode waktu tertentu, penjual biasanya mencatat diskon penjualan di akun terpisah.

Akun diskon penjualan adalah akun counter untuk penjualan.

Pertimbangkan contoh ilustrasi penjualan berikut dengan diskon dan PPN:

  • Asumsikan bahwa uang tunai diperoleh dari penjualan pinjaman sebesar Rp 1.500.000 dalam periode diskon (10 hari). PPN atau PPN 10%.

Jenis rekaman jurnal transaksi penjualan kemudian ditampilkan sebagai berikut:

  • (Debet langsung) tunai = IDR 1.320.000
  • (Debet langsung) PPN = Rp 150.000
  • Diskon penjualan (debit langsung) = Rp30.000
  • Akuntansi piutang usaha = Rp 1.500.000

Jurnal pengembalian penjualan dan tunjangan

Barang yang dijual dapat dikembalikan kepada penjual oleh pembeli, yang merupakan pengembalian atas penjualan dari sudut pandang penjual.

Selain itu, karena barang rusak, cacat, atau alasan lain, penjual dapat menurunkan harga barang, yang disebut sebagai tunjangan penjualan.

Ketika pengembalian penjualan atau penyesuaian nilai terjadi pada penjualan pinjaman.

Penjual biasanya mengeluarkan nota kredit atau kredit kepada pembeli.

Memo ini menunjukkan jumlah dan alasan kredit penjual untuk piutang dagang, di mana piutang dagang, ketika dikreditkan, berarti jumlah yang lebih kecil.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Jurnal Penjualan. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :