Dinding Sel

Posted on

Dinding Sel – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Dinding Sel yang berdasarkan Pengertian, Fungsi, dan Struktur Pada Tumbuhan Serta Penjelasannya. Terbaru. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Dinding Sel - Pengertian, Fungsi, dan Struktur Pada Tumbuhan

Pengertian Dinding Sel

Dinding Sel adalah lapisan kaku yang mengelilingi berbagai jenis sel. Area ini terletak di luar membran sel dan berfungsi untuk memberikan kekakuan, kekuatan, perlindungan terhadap tekanan mekanis dan infeksi.

Selain itu, sel memiliki plastisitas terbatas, yang mencegah sel pecah karena tekanan tugor. Kemudian dinding sel yang dilapisi kutil mencegah kehilangan air dan juga membantu komunikasi sel.

Indiasi seluler juga merupakan ciri khas sel tanaman, bakteri, jamur, banyak ganggang dan beberapa archaea. Protozoa dan hewan tidak memiliki dinding sel.

Sel terdiri dari sel organel, yang masing-masing memiliki fungsi spesifik. Organel sel yang memiliki tugas yang sama pentingnya adalah dinding sel. Dinding sel adalah membran yang terbentuk di luar membran sel dan memainkan peran yang sangat penting dalam pembentukan struktur sel yang kaku yang memberikan kekuatan dan perlindungan sel terhadap tekanan mekanis.

Dinding sel adalah struktur di luar membran plasma yang membatasi ruang untuk ekspansi sel. Dinding sel adalah properti yang dimiliki tanaman, bakteri, jamur (fungi) dan alga, walaupun struktur komposisi dan aksesori bervariasi. Hewan dan protista biasanya tidak memiliki dinding sel.

Ada bagian di dinding sel yang tidak menebal, bagian yang disebut titik. Melalui titik ini ada hubungan antara sitoplasma, yang disebut plasmodesms. Plasmodesms dalam bentuk pasak plasma yang berfungsi sebagai titik masuk dan keluar untuk zat.

Konsisten dengan pentingnya metabolisme sel itu sendiri, mempelajari kuliah adalah tentang aktivitas metabolisme yang terjadi dalam sel.

Diskusi tentang struktur, komponen organel, fungsi dan mekanisme aksi, terutama di dinding sel, kemudian disusun untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang metabolisme di dinding sel.

Dalam biologi, sel adalah kumpulan materi paling sederhana yang dapat hidup, dan mereka adalah blok bangunan semua makhluk hidup. Sel mampu melakukan semua aktivitas kehidupan, serta sebagian besar reaksi kimia, untuk mempertahankan kehidupan di dalam sel. Secara umum, makhluk hidup diatur dalam arah sel tunggal atau dianggap sebagai organisme bersel tunggal seperti bakteri dan amuba.

Makhluk hidup lainnya, termasuk tanaman, hewan dan manusia, adalah organisme multisel yang terdiri dari banyak jenis sel khusus dengan fungsinya masing-masing. Sebagai contoh, tubuh manusia terdiri dari lebih dari 1013 sel.

Namun, seluruh tubuh dari semua organisme berasal dari mendapatkan pembelahan sel. Misalnya, tubuh bakteri muncul dari pembelahan sel bakteri induknya, sedangkan tubuh tikus dimulai dari pembelahan sel telur yang dibuahi.

Sel-sel musgo dalam organisme multiseluler tidak bertahan jika semua orang berdiri sendiri. Sel yang sama dikelompokkan menjadi jaringan yang membentuk organ, dan kemudian pola organ yang membentuk tubuh organisme.

Sebagai contoh, sel-sel otot jantung membentuk jaringan otot jantung dalam tubuh jantung, yang merupakan periode sistem peredaran darah dalam tubuh seseorang. Sel itu sendiri sekarang terdiri dari komponen yang disebut organel.

Sel terkecil yang diketahui manusia adalah bakteri Mycoplasma dengan ukuran dari 0,0001 hingga 0,0001 mm, sedangkan sel tunggal, yang dapat dilihat langsung dengan mata tanpa alat, adalah telur ayam yang tidak dibuahi. Selain itu, sebagian besar sel memiliki diameter antara 1 dan 100 μm (0,001-0,1 mm) sehingga hanya dapat dilihat dengan mikroskop.

Fungsi Dari Dinding Sel

Dinding Sel

Berikut adalah beberapa fungsi pengindeksan sel untuk tanaman, yaitu sebagai berikut.

  • Berfungsi untuk memperkuat jaringan tanaman sehingga tanaman dapat berdiri dengan kokoh.
  • Menunjukkan sel mencegah protoplas dari memecah karena mereka menyerap terlalu banyak air. Protoplas adalah bagian dari sel tumbuhan di sebelah dinding selnya.
  • Semua organel sel tanaman yang tertutup di seluruh membran plasma disebut protoplas. Kemudian, ketika sel hewan menyerap terlalu banyak air, ia akan pecah atau layu, tetapi sel-sel tumbuhan memiliki ciri yang sulit untuk dipecah karena protoplasnya dilindungi oleh dinding sel yang kaku.
  • Fungsi indikasi sel adalah untuk mencegah mikroorganisme memasuki sel.

Maka diketahui bahwa dinding sel tidak hanya milik sel tanaman, tetapi juga jamur. Namun, dalam semua fungsi induksi sel, fungsi yang sama adalah struktur yang memberikan kekuatan sel.

Dinding sel pada jamur memiliki beberapa, yaitu sebagai berikut:

  • Tentukan pola pertumbuhan sel.
  • Sebagai perlindungan struktural.
  • Sebagai media untuk interaksi sel dengan organisme lain.
  • Sebagai situs pengikatan dalam reaksi enzim.
  • Aga dapat mencegah sel mengubah tekanan osmotik sehingga mereka tidak pecah.

Struktur Dari Dinding Sel

Setiap organisme memiliki struktur dinding sel yang berbeda, misalnya dinding sel pada tanaman terutama dibentuk oleh polimer karbohidrat (selulosa, pektin, lignin dan hemiselulosa).

Namun, dalam struktur sel Dindiing, jamur dibuat dari kitin. Selain itu, dalam struktur dinding sel yang ada dalam ganggang, yang terbentuk dari pektin, glikoprotein dan gula sakarida sederhana.

Sementara itu, struktur dinding sel pada bakteri terdiri dari peptidoglikan (glikoprotein). Rincian lebih lanjut tentang struktur dinding sel pada tanaman, jamur, ganggang dan bakteri dapat ditemukan di bawah.

Komponen utama yang membentuk induksi sel pada tanaman adalah selulosa. Definisi selulosa itu sendiri adalah karbohidrat yang dosis selnya kaku dan membentuk serat panjang.

Serat selulosa membentuk mikrofibril. Selain selulosa, ada beberapa karbohidrat penting lainnya termasuk pektin, lignin, dan hemiselulosa.

Fungsi karbohidrat adalah untuk membentuk dinding sel dengan jaringan bersama dengan protein struktural.

Kemudian dalam proses sel, di mana pertumbuhan di dinding sel primer tipis dan fleksibel. Dinding sel primer terletak antara dinding sel sekunder dan lamella tengah.

Produksi sel primer, yaitu dari hemiselulosa, pektin dan glikoprotein. Induksi sel sekunder terbentuk di bagian dalam induksi sel primer.

Apa yang dimaksud dengan diinding sel sekunder? adalah dinding dengan lapisan tebal dan tekstur yang kaku dan kuat. Sel yang telah tumbuh atau matang membentuk dinding sel sekunder.

Selain itu, dalam sel sekunder terbuat dari selulosa, lignin dan hemiselulosa. Sementara ada lapisan dinding sel paling luar di lamella tengah. Apa yang ada di bagian Lamela ini mengandung banyak pektin yang berfungsi ketika satu sel berikatan dengan yang lain.

Maka fungsi induksi sel adalah untuk menjaga tekanan turgor sehingga sel tidak membengkak dan pecah ketika air berdifusi terlalu banyak. Ketika tekanan turgor menghilang, tanaman layu karena tekanan turgor memberikan sel tanaman bentuk yang kaku.

Bagian – Bagian Dinding Sel Pada Tumbuhan

Komponen utama dinding sel tanaman adalah polisakarida, yang terdiri dari tiga jenis utama, yaitu selulosa, hemiselulosa, pektat polisakarida.

Selulosa

Selulosa dalam kayu membentuk sekitar 45% dari berat keringnya, sedangkan dalam kapas, ia membentuk sekitar 98%. Selulosa adalah polimer lurus yang terdiri dari unit glukosa yang membentuk rantai yang dihubungkan oleh ikatan glikosida (3 1-4.

Molekul selulosa terdiri dari 8.000-15.000 unit glikosa. Dalam mikrofibril, setiap rantai glukosa membentuk ikatan hidrogen dengan rantai glukosa. Itu dekat, sehingga mikrofibril menjadi lebih stabil secara struktural.

Hemiselulosa

Hemiselulosa adalah molekul heteropolimer bercabang. Keberadaannya terdiri dari berbagai gula dan asam uronat, gula heteropolimer pentosa (arabinosa, xilosa), heksosa (manosa dan galaktosa).

Berbagai jenis hemiselulosa memiliki dua karakteristik struktural yang sama, yaitu:

  • Struktur dasar terdiri dari ikatan b 1-4
  • Rantai samping pendek, misalnya Glukomanan.
  • Beberapa hemiselulosa disebut xylan, arabinok-xylan, glucomannan, galactomannan dan xyloglu. Strukturnya tercermin dalam namanya.

Pektin

Pectin adalah keluarga polisakarida dan memiliki struktur yang sangat berbeda. Salah satu fitur utamanya adalah adanya gugus asam, yang disebabkan oleh adanya residu asam glukuronat dan galaktonat.

Hemiselulosa digunakan untuk melapisi mikrofibril dan perekat. Pektin memiliki struktur yang sangat berbeda, karakteristik utama adalah adanya gugus asam, yang merupakan residu asam glukoronat dan asam galaktonat.

Protein Non-Struktural

Dinding sel tanaman juga mengandung komponen non-polisakarida, yang merupakan protein struktural yang kaya akan hidroksi prolin dan sekitar 25%. Fungsi protein diyakini berada di organisasi dinding sel.

Lignin dan Cutin

Ada juga plastik biologis, yaitu lignin dan kutil. Lignin biasanya mengisi dinding sekunder dan menyebabkan dinding menjadi kaku. Lignin dibuat dengan mempolimerisasi prekursor lignin.

Lignin bertindak sebagai pengisi dinding sel. Ada tiga jenis prekursor lignin, yaitu (i) coumaril alkohol (R1 = H dan R2 = H); (ii) Cineferil alkohol = H dan R2 = OCHs); dan (iii) synapyl alcohol (R 1 = OCH 3 dan R 2 = OCH 3).

Rutin biasanya ditemukan pada permukaan dinding sel dan berfungsi untuk membuat permukaan sel tahan terhadap dehidrasi dan juga sebagai perlindungan sel terhadap cedera.

Struktur kitin tidak jelas, tetapi mengandung asam lemak hidroksi (C16-C18) yang secara kovalen terikat satu sama lain melalui ikatan ester.

Mikrofibril

Dinding primer terdiri dari selulosa, polimer p-glukosa dengan ikatan p 1-4. Sekitar 8.000 hingga 15.000 kelompok p-glukosa bersama-sama membentuk rantai selulosa. Sekitar 40-70 molekul selulosa dapat ditemukan dalam kelompok yang ditargetkan untuk membentuk mikrofibril.

Mikrofibril digabungkan menjadi mikrofibril dengan diameter ± 0,5 dan muncul dengan mikroskop cahaya (Thorpe, 1984). Di dalam dinding sel, mikrofibril dilapisi dengan hemiselulosa, yang kemudian dihubungkan ke hemiselulosa lain oleh pektin dan polisakarida lainnya (Albert et al., 1983).

Mengikat Antara Mikrofibril di Dinding Sel

Mikrofibril tersusun padat dan tersebar di dinding primer. Kesenjangan antara mikrofibril diisi dengan air, protein dan bahan dinding sel lainnya, yaitu hemiselulosa dan pektin.

Mikrofibril fleksibel dan dapat diperpanjang. Konten hemiselulosa tinggi dan konten selulosa rendah. Dinding primer adalah struktur pertama yang dibentuk dan ditempatkan di lamella tengah.

Dinding sekunder terutama terdiri dari selulosa. Ada pektin di beberapa sel. Lapisan terluar dari dinding sel sekunder adalah lignin, kutil dan suberin.

Lignin terdiri dari tiga jenis, yaitu alkohol koniferinal, senafil alkohol, dan tumor tumor alcohol. Rutin adalah serangkaian karbohidrat dengan sejumlah atom karbon antara 21 dan 35. Lilin adalah ester asam lemak dengan alkohol.

Di dinding primer, mikrofibril tersebar dalam matriks, fleksibel dan berkepanjangan bersama dengan peregangan protoplasma, kadar hemiselulosa tinggi dan hemiselulosa yang relatif rendah. Dinding primer adalah struktur yang pertama kali ditempatkan di slat tengah.

Pada dinding sekunder, mikrofibril disusun secara paralel, kaku dan tidak dapat memanjang, kadar hemiselulosa relatif rendah dan selulosa lebih tinggi. Dinding sekunder terbentuk setelah sel mencapai ukuran maksimumnya.

Dinding sekunder adalah struktur multi-lamelar yang terdiri dari tiga lapisan yang disebut S1, S2 dan S3. Mikrofibril pada lapisan ini tidak selaras, tetapi dalam arah yang berbeda pada lapisan yang berbeda.

Pertumbuhan Pada Dinding Sel

Dua proses terlibat dalam pertumbuhan dinding sel, yaitu pembelahan sel dan pemanjangan sel. Sel-sel membelah dalam jaringan meristematik. Sel anak yang diproduksi dalam jaringan meristematik lebih kecil dari sel dewasa. Setelah sel anak terbentuk, terjadi perpanjangan sel. Ada dua teori mengenai peregangan yaitu teori multinet dan teori orientasi aktif.

Teori Multinet

Menurut teori Multinet, mikrofibril ditempatkan pada permukaan bagian dalamnya dengan arah melintang ke panjang sel. Ketika sel memanjang, mikrofibril diatur kembali ke arah sumbu longitudinal sel sampai mikrofibril disejajarkan dengan sumbu. Menurut teori multinet, mikrofibril dengan demikian berorientasi pasif sesuai dengan ekspansi dinding sel selama pertumbuhan.

Mikrofibril bergerak bersama ketika memanjang. 9 menunjukkan mekanisme ekspansi. Dalam hal ini, ada enzim yang memutus ikatan antara dua polisakarida (a) dan menempel pada salah satu persimpangan. Kemudian polisakarida dapat bergerak dengan bebas (b) dan bergerak sampai enzim membentuk ikatan baru.

Teori Orientasi Aktif

Menurut teori orientasi aktif, disarankan bahwa pembentukan lapisan mikrofibril, yang berjalan sejajar dengan tanaman yang tidak lagi tumbuh, terjadi melalui siklosis (aliran bahan sitoplasma dalam sel tanaman) di dalam sel.

Siklus ini mengalirkan mikrofibril orientasi pada bagian luar sel. Tabel 1 menunjukkan perbedaan antara dinding primer dan sekunder.

Plasodesms

Plasmodesma (Desmos: binding, jamak: plasmodesms) adalah saluran koneksi antara sel-sel tanaman atau dapat digambarkan sebagai media komunikasi untuk sel-sel tanaman.

Plasmodesms terletak di antara dua sel tanaman dan berada dalam kontak langsung dengan dua REs dari masing-masing sel. Pengangkutan antara plasmodesme mengendalikan kelangsungan hidup sel-sel tumbuhan dan sangat penting untuk pergerakan virus, resistensi penyakit dan penyebaran sinyal RNAi.

Meskipun plasmodesme tampak unik untuk menanam sel, mereka dapat secara struktural dan fungsional mirip dengan tunneling nanotube yang baru ditemukan yang menghubungkan sel-sel hewan.

Protein yang membatasi plasmodes baru-baru ini telah diidentifikasi dan protein mikrotubulus terkait telah ditemukan secara negatif mengatur transportasi pergerakan protein virus.

Kemajuan lain telah memberikan wawasan baru tentang fungsi dan sifat molekul plasmodesm dan telah menunjukkan bahwa lalu lintas protein telah diatur oleh plasmodesme, yang membuka kemungkinan bahwa kontrol genetik fungsi plasmodesm akan segera dipahami.

Pengembangan instalasi sangat bergantung pada komunikasi antar masyarakat melalui PD. Protein endogen pertama yang ditemukan melintasi sel oleh PD adalah pengembangan homeodomain protein KNOTTED1 (KN1).

Segera ditemukan bahwa protein floem meningkatkan PD SEL dan lalu lintas sel. Pentingnya fungsional berbagai protein floem seluler akan dijelaskan.

Virus tanaman juga menggunakan PD untuk menyebarkan genomnya dari sel ke sel. Protein seluler (MP) adalah protein virus khusus yang meningkatkan SEL dan memungkinkan pengangkutan genom virus.

Anggota parlemen dikaitkan dengan sitoskeleton dan ER. Penemuan faktor endogen tumbuhan yang terlibat dalam fungsi MP menyebabkan pemahaman lebih lanjut tentang molekul yang sulit dipahami.

Dalam Tinjauan ini, kita akan membahas kemajuan terbaru dalam pemahaman kita tentang mekanisme transportasi PD, penggunaan mesin PD oleh virus untuk lalu lintas sel, dan penemuan aktor molekuler yang menarik dalam fungsi PD.

Kami juga akan membahas pilihan percobaan terbaru yang menunjukkan peran besar PD dalam pengembangan pabrik.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Dinding Sel. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :