Cogs Adalah

Posted on

Cogs Adalah – Harga pokok penjualan (COGS) mengacu pada biaya langsung untuk memproduksi barang yang dijual oleh suatu perusahaan.

Jumlah ini termasuk biaya bahan dan tenaga kerja yang langsung digunakan untuk menciptakan barang. Tidak termasuk biaya tidak langsung, seperti biaya distribusi dan biaya tenaga penjualan.

Pengertian COGS

Cogs Adalah - Cara Menghitung, Rumus, Arti dan Kepanjangannya

COGS adalah metrik penting pada laporan keuangan karena dikurangi dari pendapatan perusahaan untuk menentukan laba kotornya.

Laba kotor adalah ukuran profitabilitas yang mengevaluasi seberapa efisien suatu perusahaan dalam mengelola tenaga kerja dan pasokannya dalam proses produksi.

Rumus dan Perhitungan untuk COGS

COGS = Persediaan Awal + P − Persediaan Akhir
dimana
P = Pembelian selama periode tersebut

Persediaan yang dijual muncul di laporan laba rugi di bawah akun COGS. Persediaan awal untuk tahun itu adalah persediaan yang tersisa dari tahun sebelumnya yaitu, barang dagangan yang tidak dijual pada tahun sebelumnya.

Setiap produksi tambahan atau pembelian yang dilakukan oleh perusahaan manufaktur atau ritel ditambahkan ke persediaan awal. Pada akhir tahun, produk yang tidak dijual dikurangkan dari jumlah persediaan awal dan pembelian tambahan.

Angka akhir yang diperoleh dari perhitungan adalah harga pokok penjualan untuk tahun tersebut.

Neraca memiliki akun yang disebut akun aset lancar. Di bawah akun ini adalah item yang disebut inventaris.

Neraca hanya menangkap kesehatan keuangan perusahaan pada akhir periode akuntansi. Ini berarti bahwa nilai persediaan dicatat dalam aset lancar adalah persediaan akhir.

Karena inventaris awal adalah inventaris yang dimiliki perusahaan pada awal periode akuntansinya, itu berarti inventaris awal juga merupakan inventaris akhir perusahaan pada akhir periode akuntansi sebelumnya

Karena COGS adalah biaya untuk melakukan bisnis, itu dicatat sebagai pengeluaran bisnis pada laporan laba rugi. Mengetahui harga pokok penjualan membantu analis, investor, dan manajer memperkirakan garis bawah perusahaan.

Jika COGS meningkat, laba bersih akan berkurang. Sementara gerakan ini bermanfaat untuk keperluan pajak penghasilan, bisnis akan memiliki lebih sedikit keuntungan bagi pemegang sahamnya.

Oleh karena itu, bisnis berusaha untuk menjaga COGS mereka tetap rendah sehingga laba bersih akan lebih tinggi.

Misalnya, COGS untuk pembuat mobil akan mencakup biaya material untuk suku cadang yang digunakan untuk membuat mobil ditambah biaya tenaga kerja yang digunakan untuk menyatukan mobil.

Biaya pengiriman mobil ke dealer dan biaya tenaga kerja yang digunakan untuk menjual mobil tidak termasuk.

Selain itu, biaya yang dikeluarkan untuk mobil yang tidak terjual selama tahun tersebut tidak akan dimasukkan saat menghitung COGS, baik biaya langsung maupun tidak langsung.

Dengan kata lain, COGS mencakup biaya langsung untuk memproduksi barang atau jasa yang dibeli oleh pelanggan selama tahun tersebut.

Metode Akuntansi dan COGS

Nilai harga pokok penjualan tergantung pada metode penetapan harga persediaan yang diterapkan oleh suatu perusahaan.

Ada tiga metode yang dapat digunakan perusahaan ketika mencatat tingkat persediaan yang terjual selama suatu periode: First In, First Out (FIFO), Last In, First Out (LIFO), dan Metode Biaya Rata-Rata.

FIFO

Barang paling awal untuk dibeli atau diproduksi dijual terlebih dahulu. Karena harga cenderung naik dari waktu ke waktu, sebuah perusahaan yang menggunakan metode FIFO akan menjual produk yang paling murah terlebih dahulu, yang berarti COGS lebih rendah daripada COGS yang dicatat dalam LIFO. Oleh karena itu, laba bersih menggunakan metode FIFO meningkat seiring waktu.

LIFO

Barang-barang terbaru yang ditambahkan ke inventaris dijual terlebih dahulu. Selama periode kenaikan harga, barang dengan biaya lebih tinggi dijual terlebih dahulu, yang mengarah ke jumlah COGS yang lebih tinggi. Seiring waktu, laba bersih cenderung menurun.

Metode Biaya Rata-Rata

Harga rata-rata semua barang dalam persediaan, terlepas dari tanggal pembelian, digunakan untuk menilai barang yang dijual. Mengambil biaya produk rata-rata selama periode waktu memiliki efek smoothing yang mencegah COGS dari yang sangat dipengaruhi oleh biaya ekstrem dari satu atau lebih akuisisi atau pembelian.

Pengecualian Dari Pengurangan COGS

Banyak perusahaan jasa tidak memiliki harga pokok penjualan sama sekali. COGS tidak dibahas secara rinci dalam prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP), tetapi COGS didefinisikan sebagai hanya biaya persediaan yang dijual selama periode tertentu.

Tidak hanya perusahaan jasa tidak memiliki barang untuk dijual, tetapi perusahaan jasa murni juga tidak memiliki persediaan.

Jika COGS tidak tercantum dalam laporan laba rugi, tidak ada pengurangan yang dapat diterapkan untuk biaya-biaya tersebut.

Contoh perusahaan jasa murni termasuk firma akuntansi, kantor hukum, penilai real estat, konsultan bisnis, penari profesional, dll. Meskipun semua industri ini memiliki pengeluaran bisnis dan biasanya menghabiskan uang untuk menyediakan layanan mereka, mereka tidak mencantumkan COGS.

Sebagai gantinya, mereka memiliki apa yang disebut “biaya layanan,” yang tidak diperhitungkan dalam pengurangan COGS.

Perbedaan Biaya Pendapatan Dengan COGS

Biaya pendapatan ada untuk layanan kontrak yang sedang berlangsung yang dapat mencakup bahan baku, tenaga kerja langsung, biaya pengiriman, dan komisi yang dibayarkan kepada karyawan penjualan.

Namun barang-barang ini tidak dapat diklaim sebagai COGS tanpa produk yang diproduksi secara fisik untuk dijual.

Mencantumkan beberapa contoh “bisnis layanan pribadi” yang tidak menghitung COGS pada laporan pendapatan mereka. Ini termasuk dokter, pengacara, tukang kayu, dan pelukis.

Banyak perusahaan berbasis layanan memiliki beberapa produk untuk dijual. Misalnya, maskapai penerbangan dan hotel masing-masing adalah penyedia layanan seperti transportasi dan penginapan, namun mereka juga menjual hadiah, makanan, minuman, dan barang-barang lainnya.

Barang-barang ini jelas dianggap barang, dan perusahaan-perusahaan ini tentu memiliki persediaan barang-barang tersebut.

Kedua industri ini dapat mencantumkan COGS pada laporan laba rugi dan mengklaimnya untuk tujuan pajak.

Perbedaan Biaya Operasional dab COGS

Baik biaya operasional maupun harga pokok penjualan (COGS) adalah pengeluaran yang dikeluarkan perusahaan untuk menjalankan bisnisnya. Namun, biaya dipisahkan pada laporan laba rugi.

Tidak seperti COGS, biaya operasional (OPEX) adalah pengeluaran yang tidak secara langsung terkait dengan produksi barang atau jasa.

Biasanya, SG&A (penjualan, umum, dan biaya administrasi) termasuk dalam biaya operasi sebagai item baris terpisah.

Pengeluaran SG&A adalah pengeluaran yang tidak secara langsung terkait dengan produk seperti biaya overhead. Contoh-contoh biaya operasional meliputi:

  • Menyewa
  • Keperluan
  • Peralatan Kantor
  • Biaya hukum
  • Penjualan dan pemasaran
  • Daftar gaji
  • Biaya asuransi

Kekurangan COGS

COGS dapat dengan mudah dimanipulasi oleh akuntan atau manajer yang ingin memasak buku. Itu dapat diubah dengan:

  • Mengalokasikan ke inventaris biaya overhead manufaktur lebih tinggi daripada yang dikeluarkan
  • Diskon berlebihan
  • Pengembalian berlebihan ke pemasok
  • Mengubah jumlah persediaan dalam persediaan pada akhir periode akuntansi
  • Menilai terlalu tinggi inventaris
  • Gagal menghapusbukukan persediaan usang

Ketika inventaris meningkat secara artifisial, COGS akan dilaporkan di bawah yang, pada gilirannya, akan menyebabkan lebih tinggi dari margin laba kotor aktual, dan karenanya, laba bersih meningkat.

Investor yang melihat melalui laporan keuangan perusahaan dapat melihat akuntansi persediaan yang tidak jujur dengan memeriksa penumpukan persediaan, seperti inventaris yang naik lebih cepat dari pendapatan atau total aset yang dilaporkan.

Contoh Cara Menggunakan COGS

Sebagai contoh historis, mari kita hitung harga pokok penjualan untuk J.C. Penney (NYSE: JCP) untuk tahun fiskal (TA) yang berakhir 2016. Langkah pertama adalah menemukan persediaan awal dan akhir pada neraca perusahaan:

  • Persediaan awal: Inventarisir yang dicatat pada tahun fiskal yang berakhir 2015 = $ 2,72 miliar
  • Mengakhiri inventaris: Inventarisir yang dicatat pada tahun fiskal yang berakhir 2016 = $ 2,85 miliar
  • Pembelian selama 2016: Menggunakan informasi di atas = $ 8,2 miliar
  • Dengan menggunakan rumus untuk COGS, kita dapat menghitung yang berikut:

$ 2,72 + 8,2 – 2,85 = $ 8,07 miliar
Jika kita melihat pada laporan laba rugi perusahaan 2016, kita melihat bahwa COGS yang dilaporkan adalah $ 8,07 miliar, angka persis yang kita hitung di sini.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Masa Perundagian. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :