Bioma Sabana

Posted on

Bioma Sabana – Assalamualaikum Wr Wb.Alhamdulillah atas izin Alloh SWT serta Ridho dari junjungan Kita Nabi Muhammad SAW, kita dapat berjumpa lagi dalam pembahasan artikel kali ini.

Dimana Edmodo.Id akan membahas materi dengan tema mengenai Bioma Sabana yang berdasarkan Pengertian, Proses, Ciri, Persebaran dan Gambarnya Serta Penjelasannya. Langsung saja pembahsannya dibawah ini.

Apa itu Bioma Sabana?

Bioma Sabana - Pengertian, Proses, Ciri, Persebaran dan Gambarnya

Bioma adalah padang rumput yang dipenuhi dengan semak / semak dan diselingi dengan berbagai jenis pohon yang tersebar, seperti pohon palem dan akasia.

Sistem biotik ini biasanya terbentuk antara daerah tropis dan subtropis. Kurangnya presipitasi mendorong terciptanya sabana. Sabana ini juga dikenal sebagai padang rumput tropis.

Dalam iklim itu sangat cocok untuk menjadi gurun karena tidak terlalu kering tetapi tidak cukup basah untuk menjadi hutan. Beberapa benua dengan sabana adalah Afrika, Australia dan Amerika Selatan. Di Indonesia juga ada Gurun Sabana, yaitu di Nusa Tenggara Timur.

Bioma Sabana merupakan ekosistem area luas di padang rumput yang besar dimana terdiri pohon-pohon tumbuh tipis disekitar semak dan rumput yang terbentuk karena lokasi geografis dan astronomi yang berbeda di daerah tropis atau subtropis dengan curah hujan antara 90 – 150 cm / Tahun Bioma Sabana adalah salah satu sistem biotik terbesar di bumi, menempati area besar di benua Afrika, di Amerika Selatan dan di Australia.

Ciri – Ciri Dari Bioma Sabana

Ciri - Ciri Dari Bioma Sabana

Berikut adalah beberapa karakteristik sabana:

  • Di sabana ini, di mana wilayah tersebut memiliki suhu panas sepanjang tahun
  • Dengan presipitasi sekitar 90-150 cm / tahun
  • Curah hujan terjadi secara musiman dan merupakan faktor penting dalam pembentukan sabana
  • Kemudian lapisan bawahnya menjadi daerah resapan air dan sistem irigasi yang baik
  • Di Sabana, ia berubah menjadi semak jika terbentuk di daerah dengan curah hujan lebih sedikit
  • Sabana berubah menjadi hutan lebat ketika terbentuk di daerah di mana intensitas curah hujan lebih tinggi
  • Secara umum, area biomassa sabana akan melewati periode kering yang panjang setiap tahun.

Proses Terbentuknya Bioma Sabana

Proses Terbentuknya Bioma Sabana

Padang Sabana adalah penampilan alami dari alam. Itu seharusnya alami karena sabana diciptakan karena proses alami dan bukan intervensi manusia.

Sabana alami ini melalui proses pembentukan sabana. Proses pembentukan sabana terutama disebabkan oleh faktor cuaca.

Cuaca adalah penyebab utama terbentuknya sabana, yaitu penyebab turunnya curah hujan. Kesulitan bahwa tanaman menyerap air dapat disebabkan oleh sangat sedikit curah hujan sekitar 30 cm per tahun.

Ini hanya mengarah pada jenis rumput yang dapat bertahan hidup tanaman. Itu sebabnya wilayah ini ditumbuhi rumput.

Bahkan rumput yang tumbuh dari berbagai spesies atau spesies membentuk bidang luas yang disebut sabana atau padang rumput.

Keberadaan Flora dan fauna di Sabana

Jenis Flora

Jenis Flora

Secara umum, spesies tanaman yang ditemukan di sabana adalah eucalyptus (dominan di Australia) dan baobab (adansonia digtata), yang mendominasi di Kenya. Properti daun dan cabang membentuk kanopi dalam bentuk payung yang melebar, batang yang tebal dan relatif kasar.

Vegetasi yang jarang tumbuh disebabkan oleh kondisi musim panas yang lebih panjang dibandingkan dengan musim hujan dan curah hujan yang rendah di wilayah tersebut.

Sebagian besar jenis vegetasi atau tanaman yang mendominasi adalah rumput dengan spesies yang berbeda, seperti batang Gramineae dan kadang-kadang batang Cyperaceae.

Rumput yang tumbuh dengan daun kasar dan kaku cenderung dominan. Ada juga spesies Pennisetum purpureum, Acacia sp dan batang Leguminoceae. Tetapi ada juga beberapa pohon seperti pohon palem dan akasia, meskipun jumlahnya sangat sedikit.

Jenis Fauna

Jenis Fauna

Dalam hal ini, padang rumput, seperti flora, memiliki fauna atau unik untuk hewan mereka sendiri. Kemudian hewan atau fauna yang hidup di padang rumput didominasi oleh hewan herbivora dan karnivora.

Hewan herbivora yang hidup di padang rumput ini juga didominasi oleh herbivora seperti rusa, zebra, kuda, kambing liar, gajah, kerbau, jerapah, dll.

Sementara karnivora menemukan makanan dengan berburu binatang pemakan rumput. Beberapa hewan karnivora yang hidup di padang rumput adalah singa, harimau, coyote, dan hyena.

Distribusi Sabana di Indonesia

Sabana Baluran – Jawa Timur

Taman ini terletak di Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, Provinsi Jawa Timur. Perbatasan utara adalah Jalan Madura, sebelah timur Jalan Bali, di sebelah selatan Sungai Bajulmati dan di sebelah barat Sungai Klokoran.

Di taman nasional ini terdapat berbagai jenis tanaman, misalnya hutan bakau, hutan rawa, dan padang rumput tenda yang besar.

Di taman nasional ini juga terdapat berbagai binatang liar seperti kerbau, rusa, banteng dan macan tutul yang hidup bebas di Baluran liar.

Sabana Gunung Rinjani-Simbalun

Merupakan rute pendakian di Gunung Rinjani bagian sisi timur. Pada jalur pendakian ini, Anda akan menemukan padang sabana (sabana) yang membentang lebih dari 6 km.

Sabana ini membentang dari base camp Sembalun ke Pos 3 dengan ketinggian 2.631 m di atas permukaan laut. Savana Sembalun adalah objek wisata.

Berkat Savanna Simbalun, Gunung Rinjani memenangkan gelar gunung terindah di Indonesia, meskipun tidak ada pohon atau tempat berlindung.

Sabana Cikasur – Gunung Argopuro

Meskipun Gunung Argopuro masih kurang bergengsi dibandingkan gunung-gunung lain di Indonesia, ia memiliki banyak keunikan, termasuk sabana, yang tersebar di beberapa lokasi.

Pada musim hujan, gulma di sabana di Gunung Argopuro menyebabkan gradasi hijau gelap yang sangat indah dan hijau muda. Koleksi gulma menguning ketika musim kemarau tiba.

Terkadang kabut muncul, yang memperkuat pesona Savannah Cikasur. Dengan sedikit keberuntungan, pengunjung akan menemukan kawanan burung merak di sini.

Sabana Gunung Merbabu – Taman Nasional Gunung Merbabu

Selain Gunung Argopuro, ada juga Savana atau padang rumput di Taman Nasional Gunung Merbabu. Padang rumput tidak seluas di tempat lain, tetapi pemandangannya tidak kalah indah.

Sangat mudah ditemukan di sabana jenis ini di sini, terutama pada pegunungan dan lembah setelah turun dari puncak Merbabu, dimana ditandai triangulasi.

Atau sebelum Anda naik dari Dusun Genting, Desa Tarubatang, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali ke puncak utama. Sabana di Gunung Merbabu juga dikenal sebagai Savannah Selo.

Pulau Sabana Kenawa – NTB

Pulau Kenawa adalah pulau kecil di Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat. Pulau ini terkenal dengan pantainya yang indah dan juga tidak ketinggalan, yaitu pemandangan Sabananya yang indah.

Sabana di Pulau Kenawa adalah ladang Sabana yang sangat unik karena terletak di pulau atau di tengah laut, yaitu di pulau Kenawa.

Manfaat Bioma Sabana Bagi Masyarakat

Orang-orang yang tinggal di sabana umumnya menggunakan sabana sebagai berikut:

Tanah Pertanian

Ladang Pertanian adalah jenis perusahaan pertanian yang menggunakan lahan kering. dan tidak membutuhkan banyak air. Biasanya yang ditanam di tanah ini seperti legum.

Peternakan

Dengan menggunakan wilayah bioma sabana, orang dapat memberi makan ternaknya secara gratis dan hanya dapat ditampung. Hewan ternak biasanya sapi, domba, domba, kambing, kerbau, kuda, babi, dan kelinci. Namun, domba adalah yang paling dominan, karena hampir semua orang yang tinggal di daerah ini memelihara domba.

Masalah Dengan Bioma Sabana

Secara umum, kebakaran hutan buatan manusia adalah masalah paling umum di kawasan bioma sabana. Contohnya adalah kebakaran di daerah sabana di Australia dan Papua, yang diyakini telah dilakukan oleh orang Aborigin/kebakaran di daerah savana di India, yang disebabkan manusia.

Kebakaran biasanya terbatas pada herba. Namun, api tidak dirancang untuk membunuh atau menekan bibit pohon untuk mencegah pembentukan puncak pohon secara terus-menerus, yang menyebabkan rumput terus tumbuh.

Menurut banyak ahli, penyebab kebakaran hutan dapat menciptakan struktur yang lebih teratur di sabana terbuka, yang dapat menciptakan mosaik habitat baru untuk memungkinkan peningkatan keanekaragaman hayati dan mengubah struktur hutan dan jangkauan geografis berbagai spesies hutan.

Namun pada kenyataannya, lebih banyak kebakaran hutan berdampak negatif, termasuk pengurangan jumlah rumput untuk hijauan, pertumbuhan tanaman terhambat, suhu lebih panas, risiko pemanasan global dan penyebab polusi atmosfer.

Musim di bioma Sabana

Ada dua musim yang sangat berbeda di sabana, yaitu musim kemarau yang sangat panjang dan musim yang sangat lembab. Di musim kemarau, curah hujan rata-rata hanya sekitar 10 cm.

Dan tidak ada hujan sama sekali antara Desember dan Februari. Selama musim hujan, juga dikenal sebagai musim hujan, curah hujan turun rata-rata 50-100 cm. Di Afrika, musim ini dimulai pada bulan Mei.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Bioma Sabana. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :