Analisis Kredit

Posted on

Analisis Kredit – Analisis kredit adalah jenis analisis yang dilakukan oleh investor atau manajer portofolio obligasi pada perusahaan atau entitas penerbit utang lainnya untuk mengukur kemampuan entitas dalam memenuhi kewajiban utangnya.

Analisis kredit berupaya mengidentifikasi tingkat risiko gagal bayar yang sesuai terkait dengan investasi pada entitas tertentu.
Hasil analisis kredit akan menentukan peringkat risiko apa yang diberikan kepada penerbit atau peminjam utang

Apa Itu Analisis Kredit?

Analisis Kredit - Pengertian, Perbandingan, Tujuan dan Contoh

Analisis kredit adalah jenis analisis yang dilakukan oleh investor atau manajer portofolio obligasi pada perusahaan atau entitas penerbit utang lainnya untuk mengukur kemampuan entitas dalam memenuhi kewajiban utangnya.

Analisis kredit berupaya mengidentifikasi tingkat risiko gagal bayar yang sesuai terkait dengan investasi pada entitas tertentu.

Cara Kerja Analisis Kredit

Cara Kerja Analisis Kredit

Untuk menilai kemampuan perusahaan untuk membayar utangnya, bank, investor obligasi, dan analis melakukan analisis kredit pada perusahaan.

Dengan menggunakan rasio keuangan, analisis arus kas, analisis tren, dan proyeksi keuangan, seorang analis dapat mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk membayar kewajibannya.

Tinjauan skor kredit dan jaminan apa pun juga digunakan untuk menghitung kelayakan kredit suatu bisnis.

Tidak hanya analisis kredit yang digunakan untuk memprediksi kemungkinan peminjam default pada utangnya, tetapi juga digunakan untuk menilai seberapa parah kerugian akan terjadi jika terjadi default.

Hasil analisis kredit akan menentukan peringkat risiko apa yang diberikan kepada penerbit atau peminjam utang.

Peringkat risiko, pada gilirannya, menentukan apakah akan memperpanjang kredit atau meminjamkan uang kepada entitas peminjam dan, jika demikian, jumlah yang akan dipinjamkan.

Contoh Analisis Kredit

Contoh Analisis Kredit

Contoh rasio keuangan yang digunakan dalam analisis kredit adalah rasio cakupan layanan utang (DSCR). DSCR adalah ukuran tingkat arus kas yang tersedia untuk membayar kewajiban utang saat ini, seperti pembayaran bunga, pokok, dan sewa. Rasio cakupan layanan utang di bawah 1 menunjukkan arus kas negatif.

Misalnya, rasio cakupan layanan utang 0,89 menunjukkan bahwa pendapatan operasional bersih perusahaan cukup untuk menutupi hanya 89% dari pembayaran utang tahunannya.

Selain faktor fundamental yang digunakan dalam analisis kredit, faktor lingkungan seperti iklim pengaturan, persaingan, perpajakan, dan globalisasi juga dapat digunakan bersama dengan fundamental untuk mencerminkan kemampuan peminjam untuk membayar utangnya relatif terhadap peminjam lain di industrinya.

Pertimbangan Khusus

Analisis kredit juga digunakan untuk memperkirakan apakah peringkat kredit penerbit obligasi akan berubah.

Dengan mengidentifikasi perusahaan yang akan mengalami perubahan peringkat utang, seorang investor atau manajer dapat berspekulasi tentang perubahan itu dan mungkin menghasilkan keuntungan.

Misalnya, anggap seorang manajer sedang mempertimbangkan untuk membeli obligasi sampah di sebuah perusahaan.

Jika manajer percaya bahwa peringkat utang perusahaan akan meningkat, yang merupakan sinyal risiko gagal bayar yang relatif lebih rendah.

Maka manajer dapat membeli obligasi sebelum perubahan peringkat terjadi, dan kemudian menjual obligasi setelah perubahan peringkat pada tingkat harga yang lebih tinggi.

Tahapan dalam Proses Analisis Kredit

Proses analisis kredit adalah proses yang panjang, berlangsung dari beberapa minggu hingga bulan.

Mulai dari tahap pengumpulan informasi hingga tahap pengambilan keputusan ketika pemberi pinjaman memutuskan apakah akan menyetujui aplikasi pinjaman dan.

Jika disetujui, berapa banyak kredit yang diberikan kepada peminjam.

Berikut ini adalah tahapan utama dalam proses analisis kredit:

Pengumpulan Informasi

Tahap pertama dalam proses analisis kredit adalah mengumpulkan informasi tentang riwayat kredit pemohon. Khususnya, pemberi pinjaman tertarik pada catatan pembayaran masa lalu pelanggan

Reputasi organisasi, kebangkrutan keuangan, serta catatan transaksi mereka dengan bank dan lembaga keuangan lainnya.

Pemberi pinjaman juga dapat menilai kemampuan peminjam untuk menghasilkan arus kas tambahan untuk entitas dengan melihat seberapa efektif mereka menggunakan kredit masa lalu untuk menumbuhkan kegiatan bisnis intinya.

Pemberi pinjaman juga mengumpulkan informasi tentang tujuan pinjaman dan kelayakannya. Pemberi pinjaman tertarik untuk mengetahui apakah proyek yang akan didanai itu layak dan potensinya untuk menghasilkan arus kas yang cukup.

Analis kredit yang ditugaskan kepada peminjam harus menentukan kecukupan jumlah pinjaman untuk melaksanakan proyek sampai selesai dan adanya rencana yang baik untuk menjalankan proyek dengan sukses.

Bank juga mengumpulkan informasi tentang agunan pinjaman, yang bertindak sebagai jaminan untuk pinjaman jika peminjam lalai dalam kewajiban utangnya.

Biasanya, pemberi pinjaman lebih suka mendapatkan pinjaman yang dilunasi dari hasil proyek yang didanai, dan hanya menggunakan keamanan sebagai jatuh kembali jika peminjam default.

Analisis Informasi

Informasi yang dikumpulkan pada tahap pertama dianalisis untuk menentukan apakah informasi itu akurat dan benar.

Dokumen pribadi dan perusahaan, seperti paspor, piagam perusahaan, lisensi perdagangan, resolusi perusahaan, perjanjian dengan pelanggan dan pemasok, dan dokumen hukum lainnya diperiksa untuk menentukan apakah mereka akurat dan asli.

Analis kredit juga mengevaluasi laporan keuangan, seperti laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan dokumen terkait lainnya untuk menilai kemampuan keuangan peminjam.

Bank juga mempertimbangkan pengalaman dan kualifikasi peminjam dalam proyek untuk menentukan kompetensi mereka dalam melaksanakan proyek dengan sukses.

Aspek lain yang dipertimbangkan pemberi pinjaman adalah efektivitas proyek. Pemberi pinjaman menganalisis tujuan dan prospek masa depan proyek yang didanai.

Pemberi pinjaman tertarik untuk mengetahui apakah proyek tersebut cukup layak untuk menghasilkan arus kas yang memadai untuk melayani utang dan membayar biaya operasi bisnis. Proyek yang menguntungkan akan dengan mudah mengamankan fasilitas kredit dari pemberi pinjaman.

Pada sisi negatifnya, jika suatu proyek menghadapi persaingan ketat dari entitas lain atau sedang dalam penurunan, bank mungkin enggan untuk memberikan kredit karena tingginya kemungkinan menimbulkan kerugian jika terjadi wanprestasi.

Namun, jika bank puas bahwa tingkat risiko peminjam dapat diterima, bank dapat memberikan kredit dengan suku bunga tinggi untuk mengompensasi risiko gagal bayar yang tinggi.

Persetujuan (atau penolakan) dari Aplikasi Pinjaman

Tahap terakhir dalam proses analisis kredit adalah tahap pengambilan keputusan. Setelah mendapatkan dan menganalisis data keuangan yang sesuai dari peminjam, pemberi pinjaman membuat keputusan apakah tingkat risiko yang dinilai dapat diterima atau tidak.

Jika analis kredit yang ditugaskan untuk peminjam tertentu yakin bahwa tingkat risiko yang dinilai dapat diterima dan bahwa pemberi pinjaman tidak akan menghadapi tantangan apa pun dalam melayani kredit.

Mereka akan menyerahkan laporan rekomendasi kepada komite kredit mengenai temuan-temuan tinjauan dan keputusan terakhir.

Namun, jika analis kredit menemukan bahwa tingkat risiko peminjam terlalu tinggi untuk ditampung oleh pemberi pinjaman, mereka diharuskan untuk menulis laporan kepada komite kredit yang merinci temuan-temuan tentang kelayakan kredit peminjam.

Komite atau badan persetujuan lain yang sesuai menyimpan keputusan akhir apakah akan menyetujui atau menolak pinjaman.

Langkah Dalam Analisis Kredit

Analisis kredit adalah proses mengevaluasi permintaan pinjaman pemohon atau masalah utang perusahaan untuk menentukan kemungkinan bahwa peminjam akan memenuhi kewajibannya.

Dengan kata lain, analisis kredit adalah metode yang digunakan seseorang untuk menghitung kelayakan kredit individu atau organisasi.

Analisis kredit melibatkan beragam teknik analisis keuangan, termasuk analisis rasio dan tren, serta pembuatan proyeksi dan analisis terperinci arus kas. Analisis kredit juga mencakup pemeriksaan agunan dan sumber pembayaran lainnya serta riwayat kredit dan kemampuan manajemen.

Analis berusaha untuk memprediksi probabilitas bahwa peminjam akan default pada utangnya, dan juga tingkat keparahan kerugian dalam hal default.

Mengumpulkan Informasi Tentang Pelamar

Langkah pertama dalam analisis kredit adalah mengumpulkan informasi pemohon tentang catatan pembayaran kembali pinjaman, karakter, reputasi individu dan organisasi, solvabilitas keuangan, kemampuan memanfaatkan beban (jika diberikan), dll.

Bank dapat menanyakan catatan transaksi pemohon dengan bank dan bank lain. Sejarah pembayaran kembali pinjaman yang sebelumnya diberikan juga dapat mengungkapkan informasi yang berguna dalam hal ini.

Mengumpulkan Informasi Tentang isnis yang Membutuhkan Pinjaman

Petugas pinjaman harus mengetahui tujuan pinjaman, jumlah pinjaman dan apakah mungkin untuk melaksanakan proyek dengan jumlah itu.
Bankir harus memastikan proyek tersebut layak. Proyek harus memiliki potensi yang baik dan pelamar memiliki rencana yang baik untuk melaksanakan proyek.

Mengumpulkan Informasi Tentang Proses Pemulihan

Petugas pinjaman harus mengumpulkan informasi tentang sumber-sumber dari mana peminjam akan membayar pinjaman.

Informasi untuk tujuan ini dapat mencakup profitabilitas proyek, periode pengembalian, sensitivitas arus kas proyek terhadap berbagai faktor ekonomi, dll.

Mengumpulkan Informasi Tentang Keamanan

Bank, paling sering daripada tidak, meminjamkan uang terhadap sekuritas pribadi dan non-pribadi. Bank akan selalu lebih suka mendapatkan pinjaman yang dilunasi oleh peminjam daripada merealisasikan pinjaman dari hasil penjualan sekuritas.

Namun, jika peminjam lalai dalam membayar kembali pinjaman, pemberi pinjaman harus kembali pada keamanan. Oleh karena itu, selalu disarankan untuk mengetahui informasi seperti stabilitas harga, dll. Tentang keamanan sebelum memajukan pinjaman.

Mengumpulkan Informasi Tambahan Jika Perlu

Ketika pinjaman yang dipertimbangkan adalah untuk jumlah besar, bank mungkin merasa perlu untuk mengumpulkan informasi tambahan seperti keseluruhan kegiatan bisnis dalam perekonomian.

Kemungkinan kondisi politik dan ekonomi negara itu, efisiensi, dan keterusterangan tim manajemen, kemungkinan efeknya kompetisi lokal dan internasional pada proyek.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Arti Mimpi Dikejar Harimau. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :