Akuisisi Adalah

Posted on

Akuisisi Adalah – Akuisisi didefinisikan sebagai transaksi perusahaan tempat satu perusahaan membeli sebagian atau seluruh saham atau aset perusahaan lain.

Pengertian Akuisisi

Akuisisi Adalah - Data, Biaya, Citra, Perusahaan, Pelanggan dan Pengetahuanh

Akuisisi biasanya dilakukan untuk mengendalikan, dan membangun, kekuatan perusahaan target dan menangkap sinergi.

Ada beberapa jenis kombinasi bisnis: akuisisi (kedua perusahaan bertahan), merger (satu perusahaan selamat), dan penggabungan (tidak ada perusahaan yang selamat).

Perusahaan pengakuisisi membeli saham atau aset perusahaan target, yang memberikan perusahaan pengakuisisi kekuatan untuk membuat keputusan mengenai aset yang diperoleh tanpa memerlukan persetujuan pemegang saham dari perusahaan target.

Perbedaan Antara Akuisisi dan Merger

Perbedaan Antara Akuisisi dan Merger

Merger dan Akuisisi (M&A) adalah transaksi yang serupa, namun keduanya merupakan konstruksi hukum yang sangat berbeda.

Dalam akuisisi, kedua perusahaan terus eksis sebagai badan hukum yang terpisah. Salah satu perusahaan menjadi perusahaan induk dari yang lain.

Dalam merger, kedua entitas bergabung dan hanya satu yang terus bertahan sementara perusahaan lain tidak ada lagi.

Jenis transaksi lainnya adalah penggabungan, di mana tidak ada badan hukum yang terus bertahan. Sebaliknya, perusahaan yang sama sekali baru dibuat.

Manfaat Akuisisi

Manfaat Akuisisi

Akuisisi menawarkan keuntungan berikut untuk pihak yang mengakuisisi:

Mengurangi Hambatan Masuk

Dengan M&A, perusahaan dapat memasuki pasar dan lini produk baru secara instan dengan merek yang sudah dikenal, dengan reputasi yang baik dan basis klien yang ada.

Akuisisi dapat membantu mengatasi hambatan masuk pasar yang sebelumnya menantang. Masuknya pasar dapat menjadi skema yang mahal untuk usaha kecil karena biaya dalam riset pasar, pengembangan produk baru, dan waktu yang dibutuhkan untuk membangun basis klien yang substansial.

Kekuatan Pasar

Akuisisi dapat membantu meningkatkan pangsa pasar perusahaan Anda dengan cepat. Meskipun persaingan dapat menjadi tantangan, pertumbuhan melalui akuisisi dapat membantu dalam mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar. Proses ini membantu mencapai sinergi pasar.

Kompetensi dan Sumber Daya Baru

Sebuah perusahaan dapat memilih untuk mengambil alih bisnis lain untuk mendapatkan kompetensi dan sumber daya yang tidak dimiliki saat ini.

Melakukan hal itu dapat memberikan banyak manfaat, seperti pertumbuhan pendapatan yang cepat atau peningkatan posisi keuangan jangka panjang perusahaan, yang membuat meningkatkan modal untuk strategi pertumbuhan lebih mudah.

Ekspansi dan keanekaragaman juga dapat membantu perusahaan untuk menahan kemerosotan ekonomi.

Akses ke Para Ahli

Ketika bisnis kecil bergabung dengan bisnis yang lebih besar, mereka dapat mengakses spesialis seperti spesialis keuangan, hukum atau sumber daya manusia.

Akses ke Modal

Setelah akuisisi, akses ke modal sebagai perusahaan yang lebih besar ditingkatkan.

Pemilik usaha kecil biasanya dipaksa untuk menginvestasikan uang mereka sendiri dalam pertumbuhan bisnis, karena ketidakmampuan mereka untuk mengakses dana pinjaman besar.

Namun, dengan akuisisi, ada ketersediaan tingkat modal yang lebih besar, memungkinkan pemilik bisnis memperoleh dana yang dibutuhkan tanpa perlu masuk ke kantong mereka sendiri.

Gagasan dan Perspektif Segar

M&A sering membantu membentuk tim ahli baru dengan perspektif dan gagasan baru dan yang bersemangat membantu bisnis mencapai tujuannya.

Kendala Dalam Akuisisi

Kendala Dalam Akuisisi

M&A dapat menjadi cara yang baik untuk menumbuhkan bisnis Anda dengan meningkatkan pendapatan Anda ketika Anda memperoleh perusahaan gratis yang dapat berkontribusi pada pendapatan Anda.

Namun demikian, kesepakatan M&A juga dapat menciptakan beberapa halangan dan merugikan bisnis Anda.

Anda harus mempertimbangkan potensi jebakan ini sebelum melakukan akuisisi.

Bentrokan Budaya

Sebuah perusahaan biasanya memiliki budaya sendiri yang berbeda yang telah berkembang sejak awal.

Mengakuisisi perusahaan yang memiliki budaya yang bertentangan dengan Anda dapat menjadi masalah. Karyawan dan manajer dari kedua perusahaan, serta aktivitas mereka, mungkin tidak berintegrasi dan diantisipasi.

Karyawan juga mungkin tidak menyukai langkah ini, yang dapat menimbulkan antagonisme dan kecemasan.

Duplikasi

Akuisisi dapat menyebabkan karyawan saling menduplikasi tugas satu sama lain. Ketika dua bisnis serupa bergabung, mungkin ada kasus di mana dua departemen atau orang melakukan kegiatan yang sama. Ini dapat menyebabkan biaya upah yang berlebihan.

Oleh karena itu, transaksi M&A, sering kali mengarah pada reorganisasi dan PHK untuk memaksimalkan efisiensi.

Namun, pemutusan hubungan kerja dapat mengurangi moral karyawan dan menyebabkan produktivitas yang rendah.

Tujuan yang saling bertentangan

Dua perusahaan yang terlibat dalam akuisisi mungkin memiliki tujuan yang berbeda karena mereka telah beroperasi secara individual sebelumnya.

Misalnya, perusahaan asli mungkin ingin berekspansi ke pasar baru, tetapi perusahaan yang diakuisisi mungkin mencari cara untuk memotong biaya. Ini dapat membawa perlawanan dalam akuisisi yang dapat merusak upaya yang dilakukan.

Bisnis yang Tidak Cocok

Bisnis yang tidak mencari saran ahli ketika mencoba mengidentifikasi perusahaan yang paling cocok untuk diakuisisi dapat berakhir dengan menargetkan perusahaan yang membawa lebih banyak tantangan pada persamaan daripada manfaat. Ini dapat menyangkal peluang perusahaan yang produktif untuk tumbuh.

Tekanan Pada Pemasok

Setelah akuisisi, kapasitas pemasok perusahaan mungkin tidak cukup untuk menyediakan layanan tambahan, pasokan, atau bahan yang akan dibutuhkan. Ini dapat menciptakan masalah produksi.

Kerusakan Merek

M&A dapat merusak citra perusahaan baru atau merusak merek yang ada. Evaluasi apakah dua merek yang berbeda harus disimpan terpisah harus dilakukan sebelum kesepakatan dibuat.

Kesimpulan Dari Akuisisi

Ketika sebuah perusahaan ingin berkembang, satu cara yang dipertimbangkan oleh banyak pemilik bisnis adalah melalui akuisisi bisnis serupa lainnya. Akuisisi adalah cara yang bagus bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan yang cepat dalam waktu singkat.

Perusahaan memilih untuk tumbuh melalui M&A untuk meningkatkan pangsa pasar, mencapai sinergi dalam berbagai operasi mereka, dan untuk mendapatkan kendali atas aset. Ini lebih murah, lebih berisiko, dan lebih cepat, dibandingkan dengan metode pertumbuhan tradisional seperti upaya penjualan dan pemasaran.

Sementara akuisisi dapat menciptakan pertumbuhan yang substansial dan cepat bagi perusahaan, itu juga dapat menyebabkan beberapa masalah bermasalah di sepanjang jalan. Beberapa hal bisa salah bahkan ketika ada rencana yang disusun dengan baik.

Mungkin ada bentrokan antara budaya perusahaan yang berbeda, sinergi mungkin tidak cocok, beberapa karyawan kunci mungkin dipaksa untuk pergi, aset mungkin memiliki nilai lebih rendah daripada yang dirasakan, atau tujuan perusahaan mungkin bertentangan.

Sebelum mempertimbangkan akuisisi bisnis lain, penting untuk menganalisis kelebihan dan kekurangan yang akan disajikan oleh kesepakatan bisnis.

Akuisisi strategis yang dijalankan dengan baik yang memanfaatkan potensi sinergi dapat menjadi salah satu cara terbaik bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan.

Mengapa Melakukan Akuisisi?

Perusahaan mengakuisisi perusahaan lain karena berbagai alasan. Mereka dapat mencari skala ekonomi, diversifikasi, pangsa pasar yang lebih besar, peningkatan sinergi, pengurangan biaya, atau penawaran niche baru. Alasan lain untuk akuisisi termasuk yang tercantum di bawah ini.

Sebagai Cara Memasuki Pasar Asing

Jika sebuah perusahaan ingin memperluas operasinya ke negara lain, membeli perusahaan yang ada di negara itu bisa menjadi cara termudah untuk memasuki pasar asing.

Bisnis yang dibeli akan memiliki personel sendiri, nama merek, dan aset tidak berwujud lainnya, yang dapat membantu memastikan bahwa perusahaan yang mengakuisisi akan memulai di pasar baru dengan basis yang kuat.

Sebagai Strategi Pertumbuhan

Mungkin sebuah perusahaan menghadapi kendala fisik atau logistik atau menghabiskan sumber dayanya.

Jika sebuah perusahaan terbebani dengan cara ini, maka seringkali lebih baik untuk mengakuisisi perusahaan lain daripada mengembangkan perusahaannya sendiri.

Perusahaan seperti itu mungkin mencari perusahaan-perusahaan muda yang menjanjikan untuk mengakuisisi dan memasukkan ke dalam aliran pendapatannya sebagai cara baru untuk mendapatkan keuntungan.

Untuk Mengurangi Kapasitas Kelebihan dan Mengurangi Persaingan
Jika ada terlalu banyak persaingan atau pasokan, perusahaan mungkin mencari akuisisi untuk mengurangi kelebihan kapasitas, menghilangkan persaingan, dan fokus pada penyedia paling produktif.

Untuk Mendapatkan Teknologi Baru

Kadang-kadang bisa lebih efisien biaya bagi perusahaan untuk membeli perusahaan lain yang telah menerapkan teknologi baru dengan sukses daripada menghabiskan waktu dan uang untuk mengembangkan teknologi baru itu sendiri.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini di edmodo.id tentang Akuisisi Adalah. Nantikan Artikel Menaraik Lainya, tetap bersama kami. Terimaksih Semoga Membawa Manfaat.

Baca Juga :